Thursday, March 10, 2016

Aku Telah Mencintamu 9

DIA hantar pergi langkah Willa hanya dengan pandangan mata.  Bersembunyi di balik tiang melihat langkah lemah gadis itu.  Teringat masa Willa sakit di rumah dia.  Jangan pengsan dekat tengah laluan pejalan kaki tu sudah.  Dia tak akan angkat.  Dia tak akan simpati lagi.  Cukuplah sekali dia menjadi orang lain.  Dia tak didik hatinya begitu lembik menghadapi perempuan. 

Tapi, Willa… Argh… jangan fikir, Reza.  Dia… Engku Reza Mukhriz!  Tak kan tunduk dengan perkara remeh. 
“Bos tengok apa?’ 
“Hah?”  Reza menoleh laju bila ditegur oleh bekas PAnya.  Gila betul.  Buatnya dia ada sakit jantung. 
“Itu ke yang bos cakap?”  Mata Zuki tunak memandang Willa yang sudah jauh menapak. 
“Sibuklah kau.” 
Zuki senyum.  Dia cari Reza tapi ternampak Reza ada di balik tiang ni, rasa pelik pulak.
“Bos intai dia kenapa?”
“Tengok tu…”  Jari telunjuk Reza dah tegak.  “Menyibuk lagi kau ni, Zuki!”  Dia menggeleng kecewa.  Berapa kali nak cakap.  Selain urusan kerja, jangan soal dia yang lainnya. 
Rimas!
“Apa lagi kau datang nak jumpa aku ni?”
“Eh, saya kan bekas PA bos…”
“Argh… shut up.  Aku tahu kau tu jadi PA aku sebab nak report dekat Engku Marlia, kan?” 
“Eh, mana ada macam tu, bos.  Mula-mula memang dia tanya tapi lama-lama, dia tak kisah langsung dah.  Cuma tadi dia datang jumpa saya.  Nak minta saya jadi PA bos pulak..”
“Oh man… jangan buat gilalah, Zuki.  Aku dah ada assistant baru,” balas Reza. 
Dia terus berlalu ke lif.  Malas betul layan Zuki ni. Orang kanan mummy.  Tahu sangat. Nanti ada aje aktivit dia yang sampai ke telinga mummy. 
“Laa… perempuan tu ke bos?”
“Ha, dia.  Kenapa?  Nak report dekat Engku Marlia?”  soal Reza sinis.  Separa mencabar. 
“Pergilah report.  Aku memang nak sangat dia tahu aku ambik perempuan tu jadi PA aku.  Besar harapan aku kalau kau cakap dekat Engku Marlia.”  Reza terus membidas. 
Dijeling Zuki tajam.  Jantan apalah penyibuk sangat ni! 
Sampai di bilik, tubuh dihenyak kasar di atas sofa putih.  Terus saja memandang kontrak yang telah Willa tandatangan.  Lama dia renung tandatangan Willa.  Panjang.  Acah-acah orang nak tiru sign dia ke apa sampai berjela.
Ditilik lagi.  Apa nama penuh budak ni, ya?  Nombor kad pengenalan Willa meniti pada bibir.  Muda sangat lagi.  Beza lima enam tahun dengan dia yang dah lebih siri tiga ni. 
Kepala menoleh pada kerusi di mana Willa duduk tenang.  Tak berkata apa lagi setelah bersetuju dengan apa yang ditulis.  Gamaknya, gadis itu benar-benar perlukan duit.  Entahlah… memerlukan, atau sememangnya mata duitan…
“Macam mana kau hidup sendiri selama ni, Willa?”  Teringat dia usulkan soalan itu pada Willa sebaik saja dia tahu yang Willa itu sebatang kara.
“Sama macam awak hidup.  Perlukan oksigen…”
Heh.  Sarkastiknya jawapan.  Geram pulak dia.  “What a pathetic answer, Erwilla.  Habis tu, kau telan udara ajelah, ya?  Kenyang?  Kalau gitu, kenapa bersungguh carik duit kalau dapat hidup pakai udara aje?”  tempelak Reza menahan geram.
“Ya, betul tu.  Macam mana saya hidup hanya dengan udara sedangkan saya perlu makan.  Untuk teruskan hidup sebelum ajal menjemput.  Malah, bila mati sekarang pun perlukan duit untuk uruskan jenazah.  Usah kata semasa hidup, mati pun perlukan duit.  Semuanya perlu duit.  Saya hidup selama ni, dengan usaha yang bukan sikit.  Dengan semangat yang kukuh.  Itu cara saya hidup…” 
Dahi Reza berkerut.  Kurang cerap dia apa yang Willa mahu sampaikan.  Susah sangat ke soalan dia sampai jawapan Willa begitu terbelit.
“Kau ni tak faham soalan ni…”  Reza geleng tak puas hati. 
“Saya faham, Encik Reza.  Tapi, dah ditakdirkan saya sebatang kara, macam mana lagi saya nak hidup kalau bukan bergantung pada diri sendiri…” 
“Tak sekolah..”
“Tak sekolah, tak pandai menulis membaca saya…” 
Reza menjeling tajam.  Cakap tu tak sindir orang tak sah gamaknya.  “Maksud aku, sampai mana kau sekolah…” 
“Sampai university…”
“Lepas tu, tak dapat kerja ke apa?”
“Ini dah dapat kerja…”
“Engkau ni la hai…”  Reza dah kacip gigi.  Geram betullah dengan loya buruk Willa ni.  “Tak kan kau masuk universiti belajar jadi driver, kerja entah apa-apa…” 
Willa jatuh bahu.  Apa ya dia nak jawab dekat Reza ni.  Andai dia di tempat Reza pun akan curiga.  Mesti sikit sebanyak nak tahu tentang latar belakang orang tu.  Dia, andai mampu nak padam terus segala masa lalu yang begitu dia kesali. 
“Saya tak habis belajar sebenarnya…”
“Hah?  Sebab duit?” 
“Salah satu sebabnya.”
“Sebab lain?”  duga Reza.  Tiba-tiba jadi berminat pula. 
Bukan apa, dah kerja dengan dia sekarang. Nak juga dia tahu sejarah silam Willa.  Buatnya bekas pembunuh upahan ke.  Mana dia tahu.  Tak pasal-pasal dia jugak yang kena. 
“Ke kau kena buang?  Betul tak?”  Tak sabar dah dia bila Willa berterusan diam memandang dia tak lepas.
“Saya berhenti.”
“Eh, berapa punya sengkek kau ni, hah?  Tak kan kau tak dapat scholarship ke, pinjaman ke?” 
Kepala gadis itu tunduk.  Scholarship dia tak cukup.  Malah, pinjaman yang berpuluh ribu itu juga dia gunakan untuk tujuan lain.  Sekarang, hutang itu masih tak langsai walau satu sen. 
“Kau ni jenis kaki joli ya masa belajar?”
Bibir diketap. Telahan Reza tepat lagi.  Segala apa yang lelaki ini terka tentang dia sememangnya benar belaka. 
“Saya perlukan duit sekarang.  Duit yang banyak…”  ujarnya perlahan.  Mengalih tumpuan Reza. 
“Okey.”  Reza hela nafas sedikit kasar.  Berdiri tegak menghadap Willa. 
“Kau pun dah mengaku, duit adalah segalanya dalam dunia, kan?  Jadinya, kau setuju dengan semua syarat yang aku letak tu, kan?”
“Ya…”  jawab Willa ringkas. 
Reza senyum puas hati.  Yang mummy tak suka, itulah yang dia suka.  Apa nak kata, dia dan Engku Marlia memang suka pada perkara yang berlainan.  Dan, Willa adalah satu kelainan itu. 
Kertas yang telah Willa tandatangan itu dicapai.  Dilipat dan dia letak dalam poket seluar. 
“Kau tak boleh mungkir janji, Willa.  Tak boleh langgar kontrak ni.  Kalau tak, aku tak akan bayar kau walau satu sen pun.  Kau kena faham tu…” 
“Ya, saya faham…”
“Cun…”  Reza ketik jari. 
“Perkara pertama yang kau perlu buat sekarang adalah…”  Senyuman sinisnya kian tajam bila mata mereka berlaga pandang.
Willa telan liur.
Reza hanya tenang bersuara. 


TANGAN Willa sedikit menggigil menyambut kembali kad platinum dan resit yang dihulurkan.  Gila… seumur hidup inilah pertama kali dia jejak kaki ke dalam butik sebegini mewah.  Baju yang dia pakai sekarang, kalau dekat pasar malam, rasanya baru dalam dua puluh ringgit tapi ini…
Matanya hampir terjojol.  Dekat seribu. Baju apa ni.  Daripada material apa?  Tapi, jika ini arahan Reza, dia ikutkan.  Sesekali, dia toleh ke dalam cermin.  Palazzo berona putih.  Blouse merah terang dan selendang putih corak bunga merah jambu halus itu, benar-benar melengkapkan gaya. 
Dia… macam orang lain! 
“Cik tak nak make-up?”  soal promoter comel itu.
Willa geleng.  “Saya selesa muka saya gini.”
“Tapi, pucat sangat.  Apa kata saya pakaikan lipstick sikit.  Cik ada dinner-date, kan?  Betul tak?”
“Errr…”  Willa cuba menolak tapi gadis comel itu sudah mendekatinya.  Langsung disapu lipstick. 
“Ini saya punya.  Jangan risau.  Tak ada caj…”  Dia sengih.
Willa juga.  Dinner-date apalah pulak.  Dia kerja ni.  Nak jumpa majikan. 
“Apapun, terima kasih, ya?”  ucap Willa lantas berlalu keluar.  Sebaik saja dia memijak tangga, kereta kuning itu sudah terparkir gah.  Ada susuk tubuh yang sedang tegak membelakangi dia. 
Nampak segak daripada belakang.  Perlahan, Willa hampiri.
“Encik Reza?”  serunya.
Serentak, Reza berpaling.  Memandang Willa terkebil-kebil daripada atas ke bawah.  Dia mahu senyum tapi ditahan.  Penampilan Willa nampak sedikit cacat di matanya. 
“Saya dah ikut arahan bos,” ujar Willa bila Reza hanya terkebil-kebil sendiri. 
“Ehemm…”  Reza berdeham panjang.  Dah kenapa engkau ni comel sangat pulak.  Mulut siap merah menyala. 
“Kenapa kau pakai lipstick tiba-tiba ni?  Bukan biasa mulut kau pucat aje ke?” 
Willa sentuh bibir sendiri.  Digigit perlahan.  Bukan dia nak pakai pun.  Budak tu tadi…
Mata Reza berbelalak ke atas.  Dah dia gigit bibir dia sendiri pulak dah. 
“Adik promoter tu tolong saya sapu tadi sikit.  Katanya tak merah…”  Dia cuba tenyeh tapi tangan Reza laju menahan. 
“Jangan buang,” ujarnya dalam gelengan. 
“Pelik ke?” 
“Tak pelik.  Cuma...”  Merah sangat.  Kau buat jiwa lelaki aku lemah.  Tapi, Reza hanya telan liur sendiri.
“Dahlah… jom kita.  Ada tugas yang kau kena selesaikan malam ni…”  ajak Reza.  Dihalau jauh rona merah darah itu daripada terus membuatkan rengkungnya kering. 
Willa baru nak tarik pintu bila ada suara menegur.
Tubuh Reza kembali tegak.  Willa menoleh. 
“Sayang?” 
Bibir Reza terukir senyuman senget.  Willa terpinga-pinga. Dia panggi aku ke panggil Si Reza ni. 
“Macam you boleh ada dengan dia…”  Maira menghampiri Reza.
Namun, tangan kasar Reza menahan.  Amaran.  Jangan dekati dia!  Cakap daripada jauh pun, telinga dia tak pekak lagi. 
“Kenapa?  Daripada dengan you yang tak hargai I.  Lebih baik dengan orang yang hargai I…”  Kening tebal Reza terjongket pada Willa.  Menghantar isyarat.
“Tak kan sebab peristiwa dekat club malam you bertumbuk tu, you langsung benci I…”  Sengaja Maira lunakkan suara.  Sesekali dia menjeling gadis cantik itu.  Biarpun hanya merah pada bibirnya saja, tapi ada aura.  Tak pelik kalau Reza terpikat.  Tapi, sejak bila Reza ubah citarasa memilih gadis yang berbalut penuh. 
“No.  I tak benci you, Maira.  I Cuma bosan dengan you.  Dan kalau you nak tahu…”  Reza hampiri Willa.  Ringan tangannya hendak naik ke bahu Willa tapi Willa bukan Maira atau orang lain. 
Benar Willa bekerja dengan dia sekarang tapi entah kenapa, hatinya tetap melarang dia berlebih dengan Willa. 
“…she’s my future wife,” beritahu Reza bangga. 
Dikerling Willa yang ternganga.  Dia pun tak sangka boleh jumpa Maira dekat sini.  Senang.  Kira dendam dia terbalas.  
“Bakal wife you?  Perempuan macam ni?”  Jari runcing Maira lurus pada Willa. 
Dahi Willa berkerut.  Berapa juta kali dah dia dengar orang cakap dia perempuan macam tu.  Macam mana? 
“Excuse me, cik.  Saya ni dah dekat nak bernanah telinga dengar cakap saya perempuan macam tu, macam ni… boleh saya tahu macam mana saya pada mata cik?  Dan, apa kurangnya saya kalau saya jadi isteri Reza pun?”  soal Willa berani. 
Mata kuyu Reza membulat.  Mak aih… dia tak harap pun Willa jawab.  Tapi, kalau jawab dengan sebegini padu, memang sempurna rancangan dia. 
Maira nampak gagap.  Terkulat-kulat diherdik begitu.  Dia pandang Reza minta simpati namun mata kuyu itu terus melekap pada wajah gadis di sisi.  Dan dia tahu, pandangan itu tak seperti Reza memandangnya.  Pandangan itu adalah pandangan yang punya rasa. 
“Okey, fine… I pun tak hadap jantan tak teruna macam Reza ni!” bentak Maira dan terus menoleh tapi Willa laju melelar lengan Maira. 
“…dan, dah tentu Reza pun tak hadap bukan anak dara macam cik ni, kan?”  Entah kenapa, memberontak jiwanya bila Reza digelar demikian.  Terasa tersiat hati. Sedih.
“Kau…”  Maira diam bila Reza merenung tajam. 
Willa berpaling tapi baru nak memasang langkah, kakinya disepak Maira.  Kaki yang sudah lama tak menyarung kasut setinggi empat inci itu terhuyung-hayang.  Baru hendak menyembah simen, pinggangnya dipaut kemas. 

Dada Willa berombak.  Tapi dia lega.  Andai tidak, dahinya akan terbelah.  Tapi, bila memandang wajah resah di depan yang cuba menjamah bibir merahnya, Willa terkaku. 

...bersambung

18 comments:

  1. Best...pjgn2 cikit pun x per RM

    ReplyDelete
  2. Best...pjgn2 cikit pun x per RM

    ReplyDelete
  3. oh my !!!! sabar reza jangan terpengaruh dgn hasutan syaitan

    ReplyDelete
  4. Powerla ayat willa utk maira tu.. hahaha!

    ReplyDelete
  5. Haip reza. Behave!
    Tertanya2 willa ni spe dlu. Sbb ada ayat 'kaki yg sudh lama x tersarung kasut 4 inci'
    So siapakah willa.
    Best update!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Same here..sapa willa ni sbnrnye dl..

      Delete
  6. haha..tercabar jugak makcikni, gangster sikit, ini yang kita mau
    tq akak, sudah lama mnnati

    ReplyDelete
  7. haha..tercabar jugak makcikni, gangster sikit, ini yang kita mau
    tq akak, sudah lama mnnati

    ReplyDelete
  8. Oh mai oh mai.oxygen oxygen...

    ReplyDelete
  9. Hope RM cepat sembuh dari penyakit M..... best gilerrrŕ
    willa & reza... can't wait for both of u

    ReplyDelete
  10. Hope RM cepat sembuh dari penyakit M..... best gilerrrŕ
    willa & reza... can't wait for both of u

    ReplyDelete
  11. Yes willa!!
    You go girl!!
    ~noriatul~

    ReplyDelete
  12. tqvm RM..setelah sekian lma menunggu..akhirnya...

    ReplyDelete