Saturday, November 16, 2013

Cinta Yang Kucari 1

TAK tahulah lagi apa yang kakak tak puas hati tentang dia.  Segalanya tentang dia.  Apa lagi yang tak kena?  Luth tak tahu.  Luth memang tak tahu.  Bertahun dia mencari jawapan tapi hampa.  Bila ditanya pada mama dan ayah, mereka tiada jawapan dan bila pada pada Fina sendiri, kakak hanya mencebek.  Buat hati Luth semakin luka.  Hari ni juga sama. 

Dia hanya mampu memandang pakaian yang ada di dalam pelukan Fina.  Dress labuh yang dibelikan untuk dia.   Tapi kini, Fina yang sedang menayang pada tubuh sendiri. 
Luth ketap bibir.  Terasa hendak menangis tapi mampukah?  Jika lima tahun dulu dia tak pernah menangis, kenapa kini?  Semakin lemahkah dia? 
“Cantik, kan?”  Fina saja menyakitkan hati adiknya.  Dia sengaja.  Kerana dia tahu Luth tak akan membantah. 
“Itu baju aku, Fina.  Aku nak interview esok tu…”
“Sekarang jadi hak aku.  Aku pun nak nak interview jugak.”  Selamba Fina mencantas.  “Tapi, baju aku kurang cantik.  Mama ni memang pilih kasihlah.  Kau punya semua cantik-cantik…”  Dia mencebek lebar.  Sengaja salahkan mama kerana dia tahu memang Luth pantang andai dia kaitkan nama mama dan ayah. 
“Agaknya sebab kau dah sedia tak cantik, biarlah sekurangnya baju-baju kau cantik, kan?”  herdik Fina.  Dress labuh itu dicampak ke tengah permaidani dalam bilik Luth. 
Bila melihatkan wajah Luth tertunduk menekur ke lantai dan tiada lagi suara bantahan daripada Luth, Fina terus saja berlalu keluar daripada bilik Luth dengan senyuman herot menghiasi bibirnya yang kemerahan.  Betapa terluka pun Luth, pada Fina tiada apa.  Pada dia Luth bukan lagi manusia.  Luth tak berupa manusia. 
Setelah Fina menghempas daun pintu, Luth terduduk sendiri.  Dia menggeleng kesal.  Dia mendongak ke siling kapur yang bercorak warna-warni itu.  Bibirnya bergetar dan airmatanya jatuh melalui juring mata.  Hari ini dia tak ada pilihan melainkan menangis.  Dia sudah rasa terbeban.  Sangat.  Dengan sikap Fina.  Biarpun mama dan ayah sentiasa menyokong tapi Fina lain.  Fina suka membentak.  Fina suka menyakitkan diri andai kehendaknya tak dituruti.  Buat dia, mama dan ayah serba-salah. 
Apa perlu aku buat, Tuhan?  Telapak tangannya naik menyentuh pipi yang basah.  Matanya terpejam lama dan bila dia buka mata, mama berdiri tepat di depannya.  Wajah mama murung.  Luth dah serba tak kena. 
“Ma… bila masuk?”  Dia senyum menyembunyikan resah. 
Puan Laila tidak menjawab.  Dalam hati berbisik, mama dah berdiri di depan pintu masa Luth cakap itu baju Luth lagi.  Dia menegur Fina tapi begitulah.  Tak pernah mahu mengalah. 
“Jom kita keluar,” ajak Puan Laila pada Luth. 
“Nak pergi mana?”  Dahi Luth berkerut.  Dia jarang keluar.  Sangat jarang.  Kalau keluar pun. Cuma jadi pemandu, menghantar mama ke destinasi dan dia hanya duduk di dalam kereta.  Menanti. 
“Esok kan Luth dengan Fina nak interview.”  Puan Laila tunduk mengutip dress yang dia tempeh khas dengan kawan baiknya, Ku Zarina.  Khas mengikut ukuran tubuh Luth tapi begini jadinya.  Dia ukir senyuman payah.  Kelat. 
“Tak payahlah pakai baju ni, Luth.  Nanti kita pergi beli baju kurung, ya?  Luth suka pakai baju kurung, kan?”  pujuk Puan Laila. 
Mengerti dengan mamanya yang sedaya upaya menjaga hati, Luth angguk dan terus memeluk bahu Puan Laila.  “Sayang mama…” 
“Sayang Luth jugaklah…”  Pipi Luth diusap.  Serta merta dadanya sempit bila meraba pipi kiri anak dara ini. 
Bila hampir saja airmatanya menitis, dia terus bangkit.  Menyembunyikan tangis.  “Mama tunggu dekat luar, ya?  Cepat siap…”  Suaranya serak. 
Lepas Puan Laila hilang di balik pintu, Luth kembali murung.  Dia dah siap.  Dia memang berpakaian begini di rumah.  Menutup aurat dan selesa.  Apa yang perlu, hanya jaket yang punyai hud saja demi menutup wajahnya. 
Dia bangkit tapi sebelum berlalu, sempat lagi melihat dress putih labuh itu.  Tak padan dengan dia sebenarnya dan dia akan dengan rela hati untuk memberikan pada Luthfina. 



RUMAH ini tak besar mana.  Tapi, agak lapang.  Boleh jadi orang senang.  Lebih senang daripada keluarga dia yang pasti.  Mata Luth meliar memandang sekitar rumah.  Ada laman biarpun tak besar mana.  Ada air terjun di hujung pagar.  Ada rumput karpet yang ditanam elok. 
“Kata nak keluar ma?  Ini rumah siapa?” 
Puan Laila senyum.  Dia memang nak keluar tapi semalam ada terima panggilan daripada kawan lama dia yang baru balik daripada luar negara lepas mengikut suami sambung belajar di United Kingdom.  Rindu.  Sangat. 
“Ini rumah kawan lama mama.  Dah lama sangat tak jumpa. Last mama jumpa dia masa dia nak berangkat ke UK dulu ikut husband dia belajar.  Husband dia tu kawan baik papa, tau.  Ni dah dua minggu dia balik tapi baru hari ni sempat jenguk…” 
Luth angguk mengerti.  Dia betulkan skirt yang dipakai.  Baju T lengan panjangnya yang dirasakan sedikit tersingkap juga hud yang ada di atas kepala. 
“Bukalah baju luar tu, Luth,” suruh Puan Laila. 
Tapi, Luth menggeleng.  “Mama tahu kan… Luth selesa macam ni.” 
Puan Laila ketap bibir.  Anak dia cantik.  Terlalu cantik malah sesiapa saja akan jatuh sayang saat pertama kali melihat Luth. Bukan satu dua pinangan yang datang ke pintu tapi dia terpaksa tolak kerana Luth masih lagi belajar dan sekarang ini, Luth dah mampu jadi isteri andai ada yang sudi. 
“Tak apalah kalau Luth selesa macam ni.  Jom kita masuk…”  Pintu Kia Cerato itu dirapatkan.  Tangan Luth diraih dan dipimpin kemas. 
“Assalamualaikum…” 
Sekali salam, ada yang menyahut dan saat pintu terkuak, muncul wajah seorang wanita separuh usia.  Menekup mulut bahana terkejut lantas menarik Puan Laila ke dalam pelukan.  Kemas. 
Melihatkan perkara ini, Luth mula mengerti apa yang mama katakan tentang rindu.  Setelah beberapa saat, mata wanita itu naik memandang Luth yang tertunduk malu. 
“Ini…”  Puan Huda meleraikan pelukan pada kawan daripada zaman anak daranya itu.  Memandang tepat pada anak gadis ini pula.  “Anak kau kan, Laila?” 
Puan Laila angguk.  “Luth…”
“Fina?”  tebak Puan Huda.  Tapi, dia rasanya silap.  Entahlah.  Mereka tak kembar tapi wajah amat seiras.  Sama cantik tapi rasanya yang nama Luthfiya lagi cantik.  Ada beza juga sikit. 
“Ini Luthfiya, Huda…” 
Puan Huda sengih lebar.  Apatah lagi bila tangannya dipaut lembut dan terus disalami, dikucup.  Ringan dia menyentuh belakang kepala Luth.  Baik budaknya.  Pandai Laila didik anak.  Tak macam dia. 
“Sihat, aunty?”  Luth angkat mata. 
Puan Huda angguk.  Rasanya hati dia tertawan melihat senyuman pada bibir mungil yang nampak merah kebasahan itu. 
“Jom masuk…” 
Mereka sama-sama menapak.  Luth hanya mendengar setiap perbualan antara dua rakan lama itu.  Melihat keadaan rumah yang penuh dengan kotak-kotak, dia tahu mereka baru saja kembali.  Di tengah ruang tamu, hanya ada sofa dan TV saja.  Yang lainnya masih lagi tersandar pada dinding. 
“Maaflah, Laila.  Aku ni nama aje dah balik dua minggu tapi satu apa pun tak buat.  Bakri pulak terus kena masuk kerja.  Mana nak sempat.  Anak bujang aku seorang lagi pun dah mula kerja.  Yang seorang lagi membungkang lagi baru sampai semalam.  Jet lag katanya…”  Puan Huda tak puas bercerita itu ini. 
Senyuman Luth tak lepas.  Sesekali dia membetulkan hudnya sambil menapak mendekati pintu luncur yang sedia ternganga lebar dengan langsir putih yang melambai ditiup angin. 
Matanya dipejam rapat.  Puan Huda yang sedang menikmati minum petang dengan Puan Laila saling berpandangan. 
“Cantik betul dia, Laila…” 
Kepala Puan Laila jatuh.  Dia setuju malah sesiapa saja.  Tapi, tiada orang yang tahu andai tidak memerhati.  Luth istimewa.  Luth kekurangan tapi hati Luth bak bidadari.  Bagai Puteri yang cintakan rakyat. 
“Itulah dia…”  Sebenarnya, dia tak tahu nak komen apa lagi.  Bibir cawan didekatkan ke mulut.  Hati dia sebu.  Hendak diluah pada Huda, rasanya belum tiba waktu. 
“Sorang lagi mana?” 
“Fina?” 
Puan Huda angguk. 
“Keluar.  Aku nak keluar tadi dia pun nak keluar.  Ajak pun, dia dah janji dengan kawan dia.  Jadinya, aku bawa Luth ajelah…”  
Senyuman manis tak lepas daripada bibir Puan Huda apatah lagi setelah Luth berpaling dan menggariskan senyuman manis buat dia.  Sungguh, dia jatuh hati.  Sungguh, dia berkenan.  Dia jatuh kasih. 
“Aku jatuh kasihlah pada dia, Laila…”  Matanya memandang teman lama di depan yang nampaknya tersenyum kelat.  “Muka kau kelat, kenapa?  Dah tak suka aku sayang anak kau?”  Rasa berjauh hati juga.  Sudahlah lima tahun tak jumpa. 
“Tidaklah…”  Geleng.  Mata Puan Laila dan PUan Huda bertentangan lama.  “Luth tu lain sikit, Huda.  Tapi, nak sayang macam anak sendiri tu, aku pun suka.  Cumanya kalau kau ada niat nak…” 
“Memang.  Aku nak buat menantu,” sampuk Puan Huda separuh berseloroh.  Dia gelak kecil tapi niatnya padu. 
“Kau ni, Huda… tak berubah. Suka betul gurau dengan aku hal-hal macam ni…” 
Wajah Puan Huda berubah serius.  “Aku sungguh, Laila.  Aku tunggu aje kau datang.  Aku tunggu aje aku sampai Malaysia.  Aku tunggu nak tengok Luth.  Aku tahu daripada apa yang kawan-kawan kita cakap, kau berjaya besarkan Luth lebih baik daripada Fina.  Aku juga tahu hal lima tahun dulu lepas aku berangkat ke UK,” ujar Puan Huda. 
Boleh jadi Laila ingatkan dia tak tahu.  Tapi dia tahu.  Dunia dihujung jari biarpun Laila tak pernah bercerita tentang anak-anak selama mereka berbalas emel. 
“Huda… Luth dia…”
“Aku tahu….”  Tangan Puan Laila digenggam. 
Saat ini Luth sampai.  Duduk di sisi Puan Laila dan terus saja perbualan mereka mati.  Mata Puan Huda memandang Luth.  Mengintai di balik hud yang sedikit menutupi wajah.  Cantik.  Hanya itu sepatah kata yang terbit daripada hati dia.  Cantik segalanya. 
“Duduk, Luth…” 
“Cantik rumah aunty… rasa tak puas tengok,” puji Luth tulus. 
“Nak dok sini tak?”  duga Puan Huda.  Puan Laila hanya diam menanti jawapan. 
“Boleh ke?”  Luth gelak halus.  Saja melayan gurauan kawan mama. 
“Kalau Luth nak duduk, aunty sudi lebarkan daun pintu rumah ni…”  jawab Puan Laila penuh makna. 
Matanya merenung mata teman lama.  Janji diungkapkan melalui sinar mata.  Puan Laila ketap bibir.  Huda baik.  Boleh jadi dah sampai masa Luth temui bahagia di luar rumah itu. 
“Luth nak tengok atas, pergilah.  Tapi semak sikit,” pelawa Puan Huda.  Dia masih ada perkara yang mahu dibincangkan dengan Laila. 
Tentang anak-anaknya.  Tentang Fared Al-Fattah dan tentang Fadzlee Al-Fallah.  Dua dunia berbeza. 
“Boleh tak, ma?”  tanya Luth teruja bila tuan rumah mempelawa. 
Puan Laila sekadar kedipkan mata.  Mengizinkan.  Luth senyum dan terus bangun.  Perlahan-lahan menapak ke atas.  Dia tak mahu mengganggu perbualan mama dan Puan Huda. 
Kala melintasi beranda, kaki Luth terhenti di situ.  Dia mendekati pagar dan memandang ke bawah.  Hembusan angin terasa damai.  Memang cantik rumah Puan Huda tapi rumah dia adalah syurganya.  Biarpun Fina begitu, tetap darah daging dia.  Tak akan putus. 
Duduk dilabuhkan di atas sebuah kerusi besi bercat putih.  Menghela nafas tenang.  Terasa hening tiba-tiba.  Hud dijatuhkan.  Selendang ditolak sedikit ke belakang daripada terus menutup wajah. 
Bibir Luth mengukir senyuman sambil merenung ke dada langit yang membiru. 
Tenang! 



KEPALA digaru beberapa kali.  Dia menggeleng kecil bersama senyuman senget.  Rambut yang kusut tak dipeduli.  Saat dia menolak langsir, matanya terpandang akan satu susuk tubuh yang sedang mengambil angin di beranda. 
Siapa pulak rajin nak naik atas ni?  Mummy pun.  Orang gaji ke?  Atau upah orang kejap nak pindah barang?  Payed terus merenung.  Sesekali bila gadis itu nampak menggumam dan senyum, jantung dia hampir terhenti. 
Cantik! 
Sepatah ayat itu saja yang mampu dia ungkapkan.  Memang cantik.  Matanya semakin payah nak lepas daripada memandang wajah tenang itu.  Tadinya, tertutup dengan hud dan selendang.  Kini jelas sebelah wajah.  Nak aje dia jerit supaya empunya diri berkalih penuh.  Andai kata melihat sisi juga sudah hampir buat jiwa dia bergelora, tak tahulah andai menatap penuh. 
Tangan kasar Payed singgah pada birai tingkap yang sudah ditolak sedikit.  Tak sedar.  Tidur sampai petang.  Naik pening kepala.  Ikut hati tak nak balik tapi mummy dan abah paksa.  Bosan betul. 
Tapi, kalau sebegini indah bunga di beranda, rasanya penerbangan dia yang hampir seharian itu dirasakan berbaloi.  Baru hendak dia menapak ke beranda, suara mummy terjerit kuat. 
“Luth… mari turun, nak.  Rasa kek aunty buat ni…” 
Payed sengih.  Senyuman jahat terukir kemas pada bibirnya.  Baru hendak beralih semula ke tepi tingkap, nyata bangku itu kosong. 
Hampa. 
Tapi, satu nama itu berlegar kemas dalam kepala. 

Luth…

...bersambung

33 comments:

  1. Kenapa dgn luth? Arghh curious betul lah.

    ReplyDelete
  2. kesian Luth.. :'x akak rm, cpat2 la smbung. hehe! :D -Anni

    ReplyDelete
  3. muka sebelah luth teruk ke..sian ngan luth..nape ngan dia..RM sambung lagi..best sgt...

    ReplyDelete
  4. nnt mesti dia ingat tu fina kan....x best la mcm ni...

    ReplyDelete
  5. wahh. best2.. xcited sungguh ni :)

    ReplyDelete
  6. Kenapa dgn luth? Kenapa fina tak suka dia? Cepatlah sambung kak. Tak sabar pulak nak tahu pasal diaorg ni.

    ReplyDelete
  7. Adakah payed dah jumpa bidadarinya yang cantik...harap dia tidak hanya melihat dengan mata kasar tapi guna mata hati...apapun RM...ai suka tau macam indah je yu gambarkannperasaan dan suasana...macam boleh gambarkan tapi nantila nak baca next dulu..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tu lh. tp sekarang, lelaki hanya pandang paras rupa jer bukannya hati. kalau cantik paras rupa tp hati xbrp cantik, xjadi jgk

      Delete
  8. Alooo klu bole xmolah cacat teruk sgt.. Ade parut skit sudah.... Huhuhuhu hindustan btol lah aku ni hehehe

    ReplyDelete
  9. Alamak...luth...payed...mesti fina nak rampas payed dr luth...2 jejaka, dan 2 gadis...

    ReplyDelete
  10. Jgn la rm buat sad story pulak...best citer..

    ReplyDelete
  11. al... cian nya kat luth awat la fina tu marah sgt kat luth.. kan sama2 cantik.. leih kurang sikit tu biasa la...x suka la fina nie...

    ReplyDelete
  12. as always..keep confusing..keep thinking..keep questioning..
    kak rehan,cepat sambung..!!
    :-)

    ReplyDelete
  13. Luth ada parut ye,nk ke payed 2 kalu da tgk muka luth scra brdpan,kesian luth.

    ReplyDelete
  14. Luth ada parut ye,nk ke payed 2 kalu da tgk muka luth scra brdpan,kesian luth.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mmg kesian btol kat luth ni. disebbkan perkara tu kot dia jd terlalu merendah diri. selalu jer mengalah dgn si fina. mcm xde rasa bersalah jer si fina lps buat luth mcm tu..eeiiii. geram btol

      Delete
  15. Sy jatuh cinta ngan kisah hati rehan makhtar

    ReplyDelete
  16. Sy jatuh cinta ngan kisah hati rehan makhtar

    ReplyDelete
  17. mesti muka luth ni ada parut kan sebelah lagi

    ReplyDelete
  18. Luth-payed,..si penjahatnya fina...

    ReplyDelete
  19. Mesti muka luth cacat sebelah kan..sian luth..:(

    ReplyDelete
  20. Awal2 citer dh mcm citer 'playboy itu suami aku' nukilan SR. esp watak afina & afisya. yg ini luth & fina. watever it is tetap layan coz im peminat tegar RM

    ReplyDelete
  21. Pandai RM goda pembaca...... x sabar

    ReplyDelete
  22. Mesti parut tu ade sbb fina yg buat luth tercederakn...harap muke luth x ade parut yg teruk sgt..

    ReplyDelete
  23. RASA SEDIH DAH MENYELINAP DALAM HATI...HAI...

    ReplyDelete
  24. Patutnye nnti buat fina tu accident n lumpuh terus..biar dia insaf skit...bgi dia sedar Allah sgt berkuasa

    ReplyDelete
  25. Wow bestnya. X sabar nk tunggu next entry

    ReplyDelete
  26. nape la jhat sngt fina ni.. ngan kakak dia pun jeles

    ReplyDelete
  27. nak tau sgt ape kekurangan luth ni...

    ReplyDelete
  28. lps repeat bca bbrpa kali.. jiwa sya jd kacau.. he3.. 'majlis merisik dn betunang' Luth pd hari yg sma dia pegi interview.. arghhh.. apakah???

    ReplyDelete