Monday, November 11, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 19 & Epilog (end)

WAJAHNYA langsung tak berani aku nak pandang.  Takut, resah, gelisah… semua bercampur gaul.  Cantik teradun.  Bila dia dekati aku dan duduk menarik tangan aku duduk di birai katil, telapak tangan kasarnya mengangkat wajah aku.  Memaksa mata kami bertentangan. 

“Kenapa nangis?” 
“Takut…”  Aku jawab tergagap-gagap. 
“Tuah buat salah apa sampai takut?” 
Aku ketap bibir dan menggeleng.  Bukan tanda tidak tahu tapi tanda aku tak mahu berbicara lagi. 
“Kenapa?” 
“Please… no questions, no answer.  Untuk malam ni aje.  Tolonglah,” ujar aku separuh merayu dan airmata aku jatuh lagi ke pipi. 
Bibirnya terukir senyuman tipis.  Biarpun nampak tenang tapi aku bimbang sesuatu yang aku jangka ini terjadi. 
“Untuk apa yang dah jadi, rasanya Tuah memang bersalah.  Cakap dengan lelaki lain sebelum kita nikah.  I know that.  Tapi buat masa sekarang ni…”  Dia pegang bahu aku  menarik bahu aku agar rapat sedikit padanya. 
“…I don’t like tears…”  Dia letakkan bibir dia tepat pada kesan airmata di pipi aku.  “Stop crying.  You used to cry before.  Not now…” 
Bila bibir dia lepas daripada pipi aku, terus aku tundukkan wajah ke bawah.  Ketakutan menular.  Bila tangan kami bertaut, aku rasa betapa sejuknya tangan aku di dalam genggaman tangan kasarnya. 
“Tangan ni pernah saya pegang dulu.  Pinggang ni pun…”  Dia peluk pinggang aku.  “…pernah saya peluk satu waktu tu.  Tubuh ni…”  DIa usap bahu aku.  “…pernah saya dukung.” 
Mata kami bertentangan.  Dalam kepala aku tak fikir lain.  Tidak aku takut akan malam pertama.  Itu tanggungjawab dan keperluan fitrah masing-masing.  Apa yang aku bimbangkan adalah hukuman daripada dia.  Entah bagai mana harus aku tebus kembali salah silap aku padanya. 
“Kita minta maaf…”  Aku renung mata Khalifh dalam-dalam. 
Ya Khalifh.  Aku tak silap cakap.  Aku tak akan tertukar wajah dan nama dia dengan wajah Fendy yang sedia menjadi peneman Khalifh saat kami akad nikah siang tadi.  Fendy yang tersenyum sambil mengenyit mata di sisi Rozie yang juga menyimpul senyum pada aku yang sedang mengalirkan airmata.  Airmata kesal.  Airmata sedih dengan apa yang dah jadi. 
“Kan kita dah cakap, kita tak maafkan awak dengan mudah.  Kita nak awak tebus kesalahan awak tu.  Sampai hati, kan?”  Khalifh menggeleng kecil tanda tak puas hati. 
“Mujurlah Fendy bagitahu setahun lepas…” 
Aku angguk.  Ya, aku tahu Fendy dah bagitahu dia setahun lepas bila dia nyata tercari-cari seorang gadis bernama Tuah.  Saat pertama kali aku jumpa dia di kafe setelah pembedahan itu berjaya.  Saat aku nekad larikan diri esoknya.  Biarpun saat itu masih belum terlalu pasti. Saat aku juga tegar membiarkan Rozie, Fendy dan Khalifh tercari-cari.  Fendy mencari tapi dia temui Rozie.  Hubungan rahsia yang disembunyikan daripada aku. 
Siapa tahu, sewaktu Khalifh datang menghantar Rozie, Fendy ada sama.  Kerana itulah saat aku tiba di kafe, Rozie dan Khalifh tiba sejurus kemudian. 
“Dan, jangan ingat kita tak tahu itu awak, Tuah.  Lepas setahun, kita datang dengan sengaja lepas Fendy bagitahu kita yang awak dah balik ke rumah sewa awak tu, kita datang.  Gila nak berhujan kalau kita tak sayang.  Gila nak sambut kepala awak kalau kita tak rindu.  Gila kita nak dukung awak susah payah.  Hati sedih kita masa tu hilang macam tu aje dan masa tu, kita mula yakin biarpun pada awalnya, kita juga was-was tapi kita tetap menanti.  Kita tetap mencari.  Tunggu tanpa ada keluhan sebab kita yakin, separuh hati yang awak pinjamkan kita ni akan panggil awak datang pada kita,” ujar Khalifh tak berhenti. 
Terkebil-kebil aku mendengar cerita dia.  Tapi… “Macam mana awak boleh yakin yang kita benar-benar Tuah?” 
Telapak tangan Khalifh merayap pada pinggang aku.  Diselak sedikit baju T yang aku pakai dan ditatapnya kesan parut itu lama dengan mata yang nampak basah. 
“Baju awak terselak masa kita dukung awak malam awak pitam dalam hujan tu.  Bila kita tanya doctor, itu biasanya parut orang donate hati, doctor potong dekat situ.  Sebab tu kita jatuh cinta kali kedua pada awak, Tuah.  Kita bukan jenis mudah berubah.  Ya, kita terhutang budi tapi kita nak bayar budi awak dengan seumur hidup kita akan hidup dengan awak tapi awak tolak…”  Dia melepaskan keluhan tipis. 
Birai baju T aku dibetulkan.  Tudung ARiani yang membalut kepala disentuh tanpa memandang wajah aku. 
“…awak terlalu takut dengan kita sampaikan kita terpaksa buat awak macam tu.  Rozie sendiri pernah cakap awak tak nak kita tahu siapa awak.  Rozie tak berkata apa tapi kita yang paksa.  Kita yang atur semuanya moga awak tahu betapa kita sedih bila awak buat kita macam ni, Tuah…kita sedih bila kita sebenarnya dah jumpa separuh hati tu tapi hati tu tetap mengelak.” 
Aku angguk dengan rasa bersalah.  Bibir sudah mencebek dengan sendirinya menahan tangis.  Inilah yang aku takutkan.  Aku takut dia melahirkan rasa sedihnya akan perbuatan aku. 
Aku tahu daripada ma lepas aku tengok nama dia tertera pada borang nikah tu.  Kerana itu aku menangis sekuat hati di ribaan ma.  Dia datang dengan Fendy menyerahkan cincin itu.  Dia adalah tuan punya cincin dan bila Fendy memujuk agar aku menyarung cincin itu dan usah dibuka lagi, semuanya kerana Khalifh. 
“Kita minta maaf,” pinta aku teresak-esak. 
Wajah usah dicerita.  Menekur ke lantai bagai hendak bersujud di depan Khalifh.  Mengakui khilaf diri. 
Rozie tak salah.  Fendy juga tak salah.  Khalifh pun.  Ma pun tak salah.  Aku yang silap.  Jika aku awal-awal berterus-terang, tidaklah panjang perjalanan kami tapi seperti aku katakan, aku tak mampu menentu melainkan mampu merancang semata-mata.
Khalifh pandang aku dengan wajah tak beriak.  “Takut lagi?” 
Aku angguk. 
“Takut tak dapat jadi isteri yang baik?” 
Angguk. 
“Isteri yang baik tak berahsia pada suaminya.” 
Angguk lagi.
“Tapi, suami yang macam Nik Khalifh ni nak Tuah Nur Khalifah tebus salah silap selama setahun lari daripada kita…”  ujar Khalifh.
Aku pandang dia dan angguk.  Rela menerima hukuman.  “Kita terima semua hukuman untuk kita…” 
Wajah Khalifh bertukar bengis.  Bila telapak tangannya makin dekat dengan pipi aku, aku pejamkan mata rapat-rapat dan rasanya tamparan pada pipi bertukar dengan hembusan nafas yang hangat. 
Aku terus buka mata. 
“Ti amo…”  Bibir dia bergerak sedikit. 
Aku ketap bibir.  Masih tak memberi reaksi.  Kaku.  Ketakutan aku kian menghilang.  Takut Khalifh mengamuk segala macam lagi.  Apatah lagi dalam pada diri penat menguruskan kenduri di rumah dia pula nanti. 
“Abang tahu Tuah faham tu… Tuah pernah belajar di Itali.  Belajar bancuh dan bakar kopi.  Say it to me… say it,” desak Khalifh berbisik.
Mendengarkan dia membiaskan dirianya abang buat aku rasa nak melayang.  Tapi, tiada kata-kata yang terkeluar daripada celah bibir.  Bagai terhenti waktu. 
“Tubuh Tuah dulu, abang pernah peluk sekali biarpun keadaan mendesak dan tak mungkin abang benarkan orang lain peluk lagi.  Hantar Fendy pergi temankan Tuah balik pun buat abang galau separuh mati apatah lagi nak biarkan orang lain miliki Tuah.  Hati yang Tuah pinjamkan abang ni, abang tak boleh pulangkan.  Sebagai membalas budi, terimalah abang selamanya menemani Tuah.  Abang dah letih berlari mengejar dan mencari.  Abang dah hampir putus asa menanti…” 
“Ti amo…”  Cepat-cepat aku balas kata-katanya bila aku lihat Khalifh semakin beremosi. 
“Kita cintakan dia.”
Saat ini, airmata aku mengalir laju tak terseka.  Bila Khalifh mahu sekanya, aku tahan tangan suam itu daripada menyentuh pipi aku.  Sebaliknya, aku kucup tangan itu lama.  Memohon keampunan kerana aku tahu reda hidup aku ada padanya kini. 
Telapak tangan Khalifh naik menyentuh belakang kepala aku.  Lama.  Saat aku angkat wajah, dia tarik tudung ARiani itu agar melurut jatuh ke depan.  Anak rambut yang sedikit bersepak ditolak ke belakang telinga. 
Telapak tangannya merayap ke perut di mana letak parut kekal itu di situ.  “Ini cap yang di depan kita ni adalah Tuah.  Jangan lari lagi.  Abang bimbang kaki abang tak kuat nak melangkah, mengejar Tuah,” ucap Khalifh tenang. 
Aku angguk berkali-kali.  Di luar sana hujan.  Hujan lebat seperti mana malam kami bertemu setelah setahun terpisah.  Tapi, malam ini dia tidak basah dan aku tiada payung untuk diberikan untuknya melainkan kasih sayang semata-mata. 
“Awak tak marah kita?” tanya aku perlahan.
“Marah,” jawabnya. 
Aku kerut kening. 
“Marah kalau tak panggil kita abang.  Marah kalau masih ber awak-awak.  Kita tak suka tu.  Kita dah lama tunggu nak dengar awak panggil kita abang,” jelasnya.
Aku ukir senyum tapi tak lama bila wajah Khalifh mendekat.  Sangat dekat sampaikan aku dah naik juling pandang wajah dia. 
“Abang marah?”  tanya aku sekali lagi. 
Dia angguk.  “Marah kalau letih abang ni tak hilang.  Letih kejar Tuah. Sekarang ni, abang nak tidur tapi dengan Tuah di sisi.  Jangan tinggalkan bilik ni walaupun sesaat.  Sampai abang terlelap…”  Dia menguap. 
Nampak wajahnya penat. Aku juga.  Penat menangis. 
“Abang nak balas budi Tuah ni…”  Dia senyum saat kepalanya menyentuh bantal. 
“Budi kita tak payah dibalas…” 
“Tak… nak balas jugak.” 
Tangan aku langsung ditarik.  Saat dia menghampiri, aku tahu jenis balasan yang mahu dia berikan dan jenis penebusan khilaf yang dia tuntut. 
Segalanya aku serahkan pada dia.  Usah dikatakan separuh hati malah seluruh jiwa raga.  Dia yang setia mengejar, mencari dan menanti aku dan bila aku pun penat berlari, akhirnya diribanya juga aku duduk bersembah.  Dia yang di depan mata, di dalam jiwa.  Dia yang miliki separuh hati kita.






Epilog


AKU terus belek surat khabar di depan.  “Nak kerjalah…” 
Khalifh selamba merebut daripada aku.  Terus kami berbalas renungan tajam.  Memberi amaran. 
“Nak kerja apa?”  tanya dia. 
“Bancuh kopi la…”  jawabku. 
Dia menggeleng buat muka tak puas hati.  “Kan abang pernah cakap…”  Khalifh lipat akhbar dan letak bawah punggungnya. 
Tangan aku ditarik kemas di dalam genggamannya.  Wajah itu biarpun tanpa senyuman tetap nampak mesra.  Bila dia tarik kepala aku jatuh ke bahunya, aku sekadar menurut. 
“…abang pernah cakap, Tuah bancuh kopi untuk abang aje dekat rumah.”  Bibirnya terlarit dengan senyuman akhirnya.
“Dah selalu bancuh untuk abang…”
“Masalahnya, abang tak pernah puas dengan kopi Tuah,” sampuk dia.
Aku tahan diri daripada ketawa.  Bangga bila dia berkata begitu. 
“Sini kejap…”  Dia tarik kepala aku dan disembamkan ke dadanya.  “Dengar tak apa kata hati kita?”  soalnya.
“Dia nak pulang pada tuan dia baliklah…”  Aku buat muka serius dan Khalifh gelak. 
“Mana ada gitu.  Dia bahagia ada dalam dada abang.  Dia bahagia ada separuh lagi di sisi.  Dia bahagia setelah setahun mencari.  Dia bahagia setelah hati yang separuh-separuh itu lama bersedih, menanti menjadi satu.”
Aku angguk.  Tahu.  Aku pernah sedih dan bila dia ada di sisi, sedih itu hilang dengan sendirinya. 
Hati itu milik Allah.  Kami berkongsi nikmat Tuhan.  Berkongsi segalanya.  Hati, tempat bermulanya niat.  Percayalahnya, hingga kini kala dia keresahan, airmata aku mengalir dengan sendirinya dan di saat aku ketawa, dia akan tersenyum senang biarpun di mana dia berada. 

Larilah.  Hindarilah hingga  ke hujung dunia dan jika termaktub dia untukmu, takdir akan membawa kamu kembali padanya dalam pelbagai cara.  

TAMAT
111113 2333

RM says : Itu word TAMAT a.k.a END. Okeylah habis biarpun agak lambat.  Kesihatan, kesibukan dan sebagainya.  :) Apapun terima kasih atas sokongan.  KOmen2 dan pandangan amatlah dihargai.   
Again... again... again. Ini kisah biasa sebab penulis dia pun jenis ikut terlintas di dalam kepala nak tulis apa.  Ini kisah KHALIFAH.  Kisah jodoh.  Kisah pertemuan dan kisah kasih sayang.  Mana yang kurang, mohon dimaafkan.  Mana yang lebih tu, senyum lebar2.  hahaha.. 

Sampai jumpa lagi.  Sayang semua.


(bersediakah untuk menangis?)

82 comments:

  1. Replies
    1. epi ending foerever..sweet lh diorg ni...

      Delete
  2. Sayang awak jugak RM.. <3
    Kalau dinaskahkah kita nak beli tau..nak buat koleksi.. ;-)

    ReplyDelete
  3. Eemmmmmm....best best best..tqvm rehan...sayang rehan,ketat2

    ReplyDelete
  4. thanks...dan tahniah da abeskan!!!! :)

    ReplyDelete
  5. terima kasih rehan..xsabar m`nunggu citer baru..hehe

    ReplyDelete
  6. so sweet..so amazing story...really love it, no more words to say...congrts rehan for the best e-novel...fall again..and fall again...

    ReplyDelete
  7. Tersenyum lebar bc bab akhir ni...akhirnya...

    ReplyDelete
  8. perfect ending, memang superb!! thanks so much kak rehan :)

    ReplyDelete
  9. Good job kak..
    Please kak buat citer mcm Naqi n Ariq..best sgt citer tu..sbrnya semua citer akak best2 belaka..tahniah kak..good job

    ReplyDelete
  10. Good job kak..
    Please kak buat citer mcm Naqi n Ariq..best sgt citer tu..sbrnya semua citer akak best2 belaka..tahniah kak..good job

    ReplyDelete
  11. Nak nangis juga...nangis gembira sebab suka khalifah memang berjodoh bersama. Ucapan terima kasih memang takkan cukup untuk RM sebab layankan pembaca yg nak yau ending hari ni.....love u muahuah muah...;)

    ReplyDelete
  12. Aduh! kita kena tipu idop2 kat epi 18.. ingatkan btollah si fendy suami tuah.. hailaa hailaa.. hahah..
    terima kaseh rehan (:B)

    ~ lateefa ~

    ReplyDelete
  13. Akhirnya.. terima kasih RM

    ReplyDelete
  14. Thanks rehan....very mebeled hepy ending..apa yg kita bayangkan memang terjadi.huaaaa...nanti kita rindu ngan Tuah & Khalif..oh my tak sanggup nak tamatkan...

    ReplyDelete
  15. Yeaayy thanks kak rehan. Thumbs up for you and this hati yang kau pinjamkan.

    ReplyDelete
  16. yeaygh...dpt bca ending wpun terbukak blog musim exam ni...

    tq karehan

    ReplyDelete
  17. thank kak. akhirnya diorg bersatu jgk lah. xpasal2 bersangka buruk dgn si rozi. niat dia dh baik tuh...kesian btol sbb cop dia sbb back stabber

    ReplyDelete
  18. tahniah!! good job as always kak rehan

    ReplyDelete
  19. Yeayyy!!! Ending yg best..kita sukaa..

    thankss :)

    ReplyDelete
  20. Terasa separuh hati bersama khalif.. Hahaha... Sweetttttttt sangatttt.... Tq rehan....

    ReplyDelete
  21. alhamdulillah.. TERIMA KASIH atas kisah yg menarik utk tatapan saya..

    ReplyDelete
  22. akhirnya.. tamat sudah penantian kisah dorang.. sangat2 best..

    ReplyDelete
  23. ohmai.. k.rehan mmg penulis terbaik.. citer best2, ayt menusuk hati pulak tuh.. like it very much!!

    ReplyDelete
  24. tq RM ,.. akhirnya... sedih campur suka..... kena baca balik dari bab satu sampai 19 tanpa henti nie....

    ReplyDelete
  25. Rehan Makhtar, thank uou again for another lovely love story. Jangan penat dan jemu utk kongsi kisah hati dengan kami lagi ( I can see another story is already on tha way). Ur fans would never be bored to read ur superb love story.

    ReplyDelete
  26. I will be missed both of them Nik Khalif and Tuah Nur Khalifah. Thanks for the sweet ending kak RM..and im sure there is another one right? so i will keep walking on you blog and Im ready to cry for the next story..hehe

    ReplyDelete
  27. Yess...finally hati ini dah tak bergetar lagi....Hati ini boleh dok diam dgn cinta Khalifh Khalifah

    ReplyDelete
  28. thanks & congrats for the happy ending. i luv it! harap boleh dibukukan untuk tatapan berulang kali. :)

    ReplyDelete
  29. waaa....sengih smpai telinga...tq RM =)
    P/s:Rozie sorry lah kita marah awak semalam ye...>_<

    ReplyDelete
  30. nexttt....heh..dh abis dh..hheheh....congrats Rehan..sentiasa best...

    ReplyDelete
  31. wah happy ending kite sukee,semua e novel best endingnya....kita tggu crta baru yee kk rehan....syang ketat2

    ReplyDelete
  32. Terima kaseh RM...harap diversi cetakkan jua....
    ~ Aminah AR

    ReplyDelete
  33. best2...tima kasih rehan 4 da gud story...syg kamu byk2...hihihihi :-)

    ReplyDelete
  34. Tima kasih RM. Suke sgt ending nye.

    ReplyDelete
  35. Thanks n congrats RM coz dh ending citer ni..best sgt n gud luck 4 ur new story...;-)

    ReplyDelete
  36. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  37. akhirnya...happy sgt2..tq k.rehan...

    ReplyDelete
  38. Marathon bca ksah ni dr bab 1 hnga last.best.ada crita bru yg menanti.hehe.

    ReplyDelete
  39. Marathon bca ksah ni dr bab 1 hnga last.best.ada crita bru yg menanti.hehe.

    ReplyDelete
  40. Good Job RM ramai yang tertipu, Sayang RM. Mana boleh Sad Ending. Kan? RM. Sudahlah kehidupan saya ning dah sad takkan dalam citer nak sad jugak. He he he.

    ReplyDelete
  41. Tq cik penulis...best sgt crite ni.... tq jgk dbb habiskqn dlm blog jgk...

    ReplyDelete
  42. ending yg awesome..:D

    ReplyDelete
  43. terasa bagai tali perut yg terbelit2 dah terungkai dan terletak cantek pd tempatnyerrr... ohmai, RM...

    ReplyDelete
  44. Dah agak mesti Khalifh yg nak berkahwin dengan Tuah... mana boleh abang lepaskan Tuah dengan orang lain.... hehehe
    penamat yang bestttt....

    ReplyDelete
  45. Best..kita sayang awak juga RM..meh kasih bbyk...

    ReplyDelete
  46. syahdu...endingnya memang boleh agak tp jln cerita nak sampai ke ending tu selalu buat hati berdetak....salah satu keistimewaan RM.tahniah ya , x sabar nak tunggu cerita baru...

    ReplyDelete
  47. Best! Saya suka semua cerita RM. Kita sayang RM sgt2! hihihi

    ReplyDelete
  48. Thanx kak rehan..lama tggu pn xpa

    ReplyDelete
  49. Krn ketinggalan lrt, akak marathon. Tq dik rehan.... Yg cover tu novel akan datang ke? Good luck dik rehan

    ReplyDelete
  50. terbaik lah.... kita suka!

    luv,
    Nur Azreen

    ReplyDelete
  51. TAHNIAH!!!!...jln cite yg mnarik...smg RM trs dianugerahkan Allah ilham utk mghasilkan krya yg bagus2...tak sbr nk trus bc krya RM.

    ReplyDelete
  52. Saya suka baca cerita ini berulang kali...
    -noors

    ReplyDelete
  53. Thanks rehan..
    walaupun hati dah rasa gundah gulana masa baca bab sblm ni..
    akhirnya hati yg separuh tu kekal menjadi satu..
    betapa setianya khalifh mencari tuah khalifah nya.. :)

    ReplyDelete
  54. Thanks RM, so sweet...

    ReplyDelete
  55. tq kak reham...kak reham the bez....

    ReplyDelete
  56. akhirnya.... selesai! hehe... tersangat best! thnx kak rehan!

    ReplyDelete
  57. thank you for this awesome story :)

    ReplyDelete
  58. semua citer akak best tahap superb laa....love u so much... ;)

    ReplyDelete
  59. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  60. Sy marathon HYKP dr pagi tadi n selesai tghari. Fuhhh... sgt² best!!!

    ReplyDelete
  61. done reading this too... oh kak RM, tuah buat saya sesak... ;)
    sesak sungguh smpai kena bgi berbintang2 sbg cop mohor.
    tq for this wonderful piece.

    ReplyDelete
  62. dah berbulan stop bc enovel..
    tp semalam n hr ni terus melekat kat sini..
    ada airmata bertandang
    ada duka bersarang
    namun akhirnya pelangi indah muncul jua..
    thanx Rehan..utk kisah Tuah n Khalif yg xsesekali menghampakan!

    ReplyDelete
  63. waah akhirnya..habis baca novel ni..puassss sangat....sy suka penulisan akak nee... puas sangat kak..seronok baca cara penulisan akak...

    ReplyDelete
  64. Fuhhhh
    Marathon ari ni non stop
    Mmg x sia2
    Mmg x penah mengecwwakan
    Terbaikkkkkk
    Tahniah.....
    sangat sagat sangat puas hati

    ReplyDelete