Monday, November 11, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 16

NEKAD.  Keputusan aku ini adalah keputusan yang nekad dah.  Aku nak terima Khalifh.  Hari ni aku nak bagi tahu dia yang aku ni adalah Tuah.  Aku adalah pemilik hati yang ada dalam dada dia tu.  Akulah peminjam hati untuk dia.  Akulah Tuah dan aku jugalah Khalifah.  Aku yang dia kenal dan pernah ayat setahun yang berlalu. 

Semalam, aku terima panggilan daripada ma.  Katanya ada orang datang meminang?  Siapa?  Khalifh ke?  Kalau Khalifh tak kan ma tak kenal, kan?  Munasabah tu. 
“Siapa, ma?” 
“Kawan Tuah la gamaknya dah dia kenal Tuah dengan baik.” 
Aku termangu beberapa saat mendengarkan jawapan daripada ma.  Dalam kepala ligat memikir, siapa? 
“Khalifh?”  dugaku. 
Ma gelak.  “Hai... kenapa pulak boleh duga Khalifh?  Kan Tuah dok main cak-cak dengan dia.  Takut dia terima sebab rasa terhutang budilah, apalah.”
“Maaaa...”  Aku lepaskan keluhan.  Melarang ma sindir aku.  Pedih hati ni. 
Ya, aku tahu aku salah sebab terlalu rasa unsecure tapi urusan hati ni, kalau tak sakit bila masa nak merasa nikmat hidup?  Nikmat la sangat.  Ya, memang nikmat sebab hati, cinta dan sayang itu adalah fitrah Allah pada setiap hamba yang bergelar manusia.  Malah binatang sekalipun, tahu erti kasih sayang. 
“Kenapa mengeluh?”  tanya ma. 
“Bukan main cak-cak, ma.  Tuah ambik masa untuk kemaskan perasaan sendiri dan juga perasaan Khalifh.  Tuah tak nak nanti rasa sayang Tuah pada dia sebab hati Tuah separuh ada pada dia.  Dan begitulah sebaliknya...”
“Dan, Khalifh tu jatuh cinta kali kedua dengan orang yang sama, boleh dikatakan sangat mengkagumkan,” sambung ma mencantas kata-kata aku. 
Aku diam menggigit bibir lantas mengangguk.  Ya, R.A.R.E gitu buat Khalifh yang nyata jatuh cinta pada orang  yang sama sebanyak dua kali.  Biarpun mungkin atas sebab berbeza. 
“Iyalah, ma...”  Aku mengalah.  Tahu sangat ma dah berkenan dengan Khalifh.  Okeylah sebab aku pun berkenan.  Hati aku senyum lebar.  “Tuah terima dia.  Hari ni, Tuah call dia dan kalau kata dia free, Tuah nak cerita siapa sebenarnya Tuah ni...” 
“Okeylah kalau gitu.  Jangan suka sangat main cak-cak ni, Tuah.  You both are matured enough.  Tapi, yang datang tinggal cincin ni macam mana pulak?”  tanya ma resah. 
Masa ni aku bayang ma sedang menatap sebentuk cincin di dalam bekas baldu warna merah bentuk hati dengan permata berkilauan. 
Allah.  Siapa ni? 
“Serius bukan Khalifh?” 
“Tuah Nur Khalifah...”  Ma tarik nafas dalam.  “...kalau kata dia, ma kenal.  Hari tu dia call ma aje tanya.  Dia kata tunggu Tuah kata ya baru dia nak datang.  Ini siapa?” 
Aku dah pening.  Tak tahu siapa pun.  “Habis tu, kalau tak tahu ma terima buat apa?” 
“Sebab Tuah single and available lagi.  Tuah dah sampai masa untuk kahwin.  Tuah dah layak ada suami.  Sebab itu ma terima.  Kalau awal-awal Tuah cakap Tuah ada Khalifh, senang ma tolak baik-baik.  Tapi, Tuah juga  yang cakap terserah pada ma, kan?” terang ma pada aku.
Naik terbelit otak aku nak cernakan apa yang sedang berlaku.  Ingatkan perjalanan aku dan Khalifh tak melibatkan orang lain dah.  Ini ada lagi.
“Erm... ma tolak ajelah.” 
“Tak nak kenal dulu?” 
“Khalifh nak letak mana?”  soal aku kembali. 
“Iyalah.  Nanti Tuah telefon dia sendiri cakap yang Tuah tolak.  Dia kata Tuah tahu nombor telefon dia...” 
Makinlah berkerut dahi aku.  “Siapa?” 
“Dia kata dia pernah kerja dengan Tuah...” 
Sungguhlah.  Kata-kata ma buat aku rasa nak pitam.  Memanglah.  Aku kenal sangat playboy yang rupanya bila jatuh cinta memang setia habis.  Tapi, aku tak boleh dengan dia.  Tak sesuai.  Macam minyak dan air.  Tak akan beradun cantik. 
“Dia tinggi.  Cerah kulit sikit. Mata sepet sikit.  Rambut panjang sikit...”
“Ya,” cantas ma.  “...dan ma rasa dia sukakan Tuah bukan sikit.” 
Ayat ma mematikan perbualan kami.  Aku pun tak tahu kenapa.  Terputus macam tu aje.  Bila aku call balik, tak boleh.  Talian kena barred.  La, ma pun bukan nak telefon balik.  Tak pun, ma ada kelas. 
Aku pandang nombor Fendy.  Nak call tak boleh dah.  Sebab itulah aku kena keluar juga jumpa dia. 
Sampai di kafe, memang pelanggan agak ramai.  Tapi, yang dah sedia kenal senang aku minta panggil Fendy kejap kalau kata dia tak busy
Dekat lima belas minit aku tunggu sambil menikmati segelas coklat suam, Fendy muncul dengan wajah manis.  Tersenyum lebar dan menggaru kepala.  Tiba-tiba nampak dia pemalu. 
“Tak sangka you datang,” tegurnya lantas melabuhkan duduk di depan aku. 
“I lagi tak sangka you datang...” 
Wajah Fendy berkerut seribu.  Nampak macam tak faham, tapi aku tahu dia buat-buat tak faham.  “I ada call ma I...”  Ayat mukadimah dan wajah Fendy masih lagi tenang. 
“Okay... then?”  Kening dia naik.  Berlakon sungguhlah dia. 
“Ma I cakap yang you datang rumah I...” 
Fendy angguk dalam senyuman.  “Padanlah you sanggup datang sini.  I pun lupa I ada ke rumah you hujung minggu hari tu.  Lupa nak bagitahu.  Lagipun, tak lama.  I dengan rombongan dua tiga orang aje,” jelas Fendy menerangkan perkara sebenarnya. 
Sungguh, memang dia.  “I rasa... I tak boleh nak terima...”  Lambat-lambat aku akui pada dia yang memang aku tak boleh nak terima. 
Tapi, bibir Fendy tetap menguntum senyuman.  “Kenapa pulak?  You bukan ada sesiapa pun, kan?”
“Ya, tapi tak semestinya kalau I ada sesiapa itu adalah you...”
“Dan tak mustahil juga, kan?”  tempelak Fendy balik. 
Aku rasa macam kena headshot aje.  Tapi, aku tetap bertahan dan terus bertenang.  Rasanya, aku memang kena rungkai balik hal lama ni.  Tak boleh simpan dah.  Nanti makin teruk. 
“I nak cerita pada you tentang hal setahun lalu.  You nak dengar tak?”  Kening aku naik menyoal Fendy. 
Terus dia angguk dan mengemaskan duduk.  Menongkat dagu di atas meja.  Menatap tepat ke anak mata aku. 
“By the way, I dah lama nak tahu apa yang jadi pada you setahun lepas.  Kenapa you cuti sakit lama dan kenapa you tiba-tiba berhenti buat I jadi macam orang gila cari you.  Buat I jadi stalker tetap rumah you.  Intai kot-kot you ada tapi...”  Dia menggeleng dan mencebek. 
Ya, aku tak ada.  Aku balik kampung.  Kalau bukan sebab dia masuk pinang aku, aku tak akan cerita pada dia.  Sebab dia kawan Khalifh dan akhirnya dia pasti akan tahu juga, ada baiknya aku pecahkan rahsia. 
“Gini...”  Aku atur nafas moga lebih teratur.  Tak nak nanti tersalah cakap pulak.  apa yang pasti, dia akan tahu segalanya. 
“Setahun lepas, dalam tak sengaja... I jadi donor hati untuk seseorang.”
“What?”  Fendy nampak terkejut.  Seperti yang aku duga.  “Padanlah you cuti sakit dekat sebulan?” 
Aku jatuhkan kepala.  Mengangguk.  “Biasalah kalau jadi donor kita tak nak maklumat kita diketahui.  I pun sama...” 
“Kejap!”  Fendy angkat tangan minta aku berhenti bercakap.  “Siapa  yang terima hati you tu?” 
“Masa tu... I tak kenal dia.  Kebetulan atau memang dah ditakdirkan, ibu dia minta I tolong.  I tahu dia anak tunggal, harapan keluarga dan as a woman dan juga seorang anak yang nak lihat ibu-ibu bahagia, I sanggup.  Alhamdulillah, semuanya berjaya dan I masuk kerja balik...”
“Tahu...”  Wajah Fendy nampak benar berubah.  “Tapi, kenapa dah sihat berhenti kerja macam tu aje?” 
Salah aku tak cakap sepatah pun pada Fendy dan yang lain.  Tapi, apa nak kata.  Aku terkejut tengok Khalifh ada dengan dia masa tu. 
“I terserempak dengan orang yang ada hati I tu.  Sebab I tak nak dia tahu siapa I, I lari...”
“Selesai masalah?”  soal Fendy menyindir. 
Aku ketap bibir dan menggeleng.  Mana ada selesai.  Makin rapat adalah. 
“Jadinya sekarang ni you cerita semua ni lepas setahun lebih untuk tolak cincin tu?”  rumus Fendy bijak. 
Aku angguk sekali lagi.  “I ingatkan hati I aje ada pada dia... tapi seluruh jiwa I pun ada pada dia, Fendy.  sebab itulah I...”  Aku senyum tawar dan menggeleng.  “Harap you faham...” 
Lama Fendy tunduk memicit pangkal hidungnya.  Menghela nafas berat.  Jelas kecewa.  Bunyi bingit dah tak memberi kesan lagi dah.  Aku dengan dia, macam ada dalam dunia sendiri.  Aku pandang Fendy yang masih menunduk dan tak lama bila dia angkat wajah, dia terus menyoal. 
“I kenal lelaki tu?” 
Aku angguk sekali. 
“Rapat?” 
Angguk lagi. 
“Kawan I?” 
Angguk. 
Kali ini nafas dia bagai tersekat.  Tapi, senyuman tetap terukir biarpun tawar.  “No wonder, dia cakap dia cari seseorang.  Sejak setahun cari seseorang yang tak dikenali.  Seseorang yang memang nak sembunyikan diri tapi hakikatnya seseorang itu ada depan mata...”  Senyuman Fendy cacat. 
Senyuman aku terasa kaku.  Tak tahulah macam mana lagi nak aku ukir senyum pada dia.  Aku tahu, dia kecewa.  Aku juga. 
“You suka dia?” 
“Lui è la mia altra metà,” jawab aku jujur.  Aku tahu Fendy faham apa maksud yang aku katakana tu.  Dia memang faham.  Khalifh adalah separuh aku. 
Lambat-lambat bibir dia terukir senyuman manis.  “I tak nak ambil balik cincin tu.  Terimalah as a gift.  Kawan-kawan.  Biarpun I tahu Khalifh boleh bagi lebih untuk you...” 
Fendy terus bangkit.  “Kita kawan, kan?” 
“Selamanya...”  Aku angkat ibu jari dan rasanya tubir mata aku bergenang. 
“Sit...,” arah Fendy bila aku nak bangkit.  “He’s here...” 
Aku terus pandang belakang dan memang Khalifh muncul di belakang tapi yang tak bestnya, ada orang lain di belakang dia. 
Siapa?
Rozie? 
Apakah? 
“There you are...”  Khalifh senyum tawar selepas memberi salam. 
Aku nampak Rozie mencebek lebar.  Mereka duduk di depan aku dan Fendy terus masuk ke dalam.  Wajah Khalifh nampak cuak.  Berpeluh. 
“Kenal ke Fendy?  Kawan baik saya tu...” 
Aku angguk dengan pertanyaan Khalifh.  Aku tahu Rozie tak cakap apa-apa lagi.  Sebab Khalifh tanya pun macam tak ada apa.  Bila saja aku nak cari peluang untuk cerita pada dia, ada aje orang.  Tak ada ruang langsung. 
“Tadi saya call awak...” 
Aku terus capai telefon.  Ada missed call.  Tak sedar langsung. 
“Sorry... silent mode...”  Aku sengih menunjukkan telefon pada Khalifh.  Dia angguk juga tapi Rozie hanya diam. 
“Err... buat apa dekat sini?”  soalnya lagi. 
“Errr... kita sebenarnya...”
“Better bagitahu dia cepat...”  sampuk Rozie tiba-tiba. 
Aku kerutkan kening memandang mereka silih berganti.  Apakah pulak ni yang kena bagitahu aku.  Rozie ni jangan cakap...
“Dia dah jumpa siapa penderma hati untuk dia dulu...”  ujar Rozie. 
Aku rasa nak jatuh tertonggeng ke belakang.  Aku renung Khalifh.  Bertanya dalam diam dan dia angguk lemah.  Biarpun bibir dia terukir senyuman tapi tetap tawar. 
“Err... siapa?”  soal aku takut-takut.  Takut Khalifh marah bila dia tahu aku tipu dia.  Tapi, lain pulak jadinya. 
“Roziana, kan?”  soal Khalifh pada aku.  “Kenapa awak tak pernah cakap yang dia pernah jadi donor  untuk sesiapa?  Kenapa awak tak cakap tentang dia biarpun saya cerita dekat awak yang saya pernah terima hati daripada seseorang?”  Soalan Khalifh datar. 
Allah... aku menggeleng perlahan.  Dalam hati aku menjerit.  Ini tak betul ni.  Ini tak kena ni.  ini tipu.  Aku pandang Rozie pulak.
“Kenapa jadi macam ni?”  Soalan general sebab aku pun tak tahu nak kata apa lagi dah. 
Rozie senyum senget.  “Memang aku nak rahsiakan sampai bila-bila tapi alang-alang aku tahu dia berusaha gigih cari aku, aku tak sampai hati nak hampakan dia...” 
Rozie... birai mata aku terasa basah.  Terus hilang semua ayat yang aku karang tadi untuk Khalifh.  Jumpa pun tak sengaja di sini.  Aku mati-mati  ingat dia dah tahu tentang aku.  Tapi, makin jauh. 
Aku ingat Khalifh cakap apa masa jumpa keluarga dia  hari tu.  Dia nak dua-dua.  Aku rasa dia tamak tapi sekarang aku yang tamak.  Kalau dia nak aku, aku nak dia jadi hak milik aku sorang aje.  Sekarang ni dah jadi tunggang terbalik semua.  Hancur. 
“You can’t have both...”  Terlunjur laju ayat itu daripada celah bibir aku. 
Nampak Khalifh serba salah.  Antara aku penyelamat yang dia tak pernah tahu sebab kejahilan aku sendiri dan juga penyelamat secara technicallynya sebab Rozie pernah jaga dia dulu.  Dan Rozie pun...
Aku pandang mata Rozie dalam-dalam.  Tak sedar, airmata aku tumpah.  Aku bangkit berdiri.  “Oh... terharu I...”  Aku gelak halus dan mengelap airmata. 
Airmata terkejut ni.  Jantung aku macam nak berhenti berdegup.  Aku dah terlambat dah.  Makilah aku, katalah apa saja.  Sebab aku hanya merancang tapi tak mampu hendak aku tentukan. 
“Khalifah... sit,” suruh Khalifh. 
Aku terus geleng.  Apa yang aku tahu, sekarang ni aku nak balik rumah dan punggah semua barang, balik Taman Andalas.  Tak sudi lagi nak tatap wajah Rozie. 
“Khalifah... saya...”  Khalifh bangkit dan cuba halang aku daripada pergi.  Nampak sangat wajah dia serba salah.  Dan aku, malas nak buat dia lagi serba salah. 
“No, Khalifh.  You sit.  Rozie needs you...”  Aku ukir senyum pelik.  Sambil meraup wajah, sambil menahan tangis.  “Jangan kusutkan fikiran awak.  Jangan kusutkan keadaan.  It’s still not too late, please...” 
Nyata, Khalifh diam memandang aku.  Nyata juga dia lebih memilih penderma dia.  Nyata, rasa terhutang budinya tinggi dan aku tak boleh nak nafikan itu.  Sebab aku tak nak buat dia serba salah, aku tak salahkan sesiapa.  Rozie suka Khalifh.  Aku patut tahu daripada awal.  Janji mereka bahagia, aku pun tak akan sengsara.
Tipu! 
Sikitlah.  Sebab mesti aku menangis jugak nanti.  Tapi, baru nak menapak ma telefon.  Aku cepat-cepat jawab di depan mereka berdua. 
“Macam mana?”  Soalan ma aku tahu merujuk pada yang mana. 
Aku angguk laju.  Yakin.  “Terima ajelah.  Simpan cincin tu, nanti Tuah balik dan ambil pakai...”  Saja aku tekan perkataan Tuah tu di depan Khalifh dan mata dia nampak membulat. 
Rozie pun, kalau kata berjodoh aku harap dia pandailah buat parut pada perut dia dan kalau kata nama tu, tak pelik.  Dia boleh cakap nama panggilan dia Tuah tapi nama sebenarnya lain.
Setelah talian mati, bahu aku dicuit orang.  Haruman kopi menusuk ke  hidung.  Buat aku rasa sakit kepala.  Fendy kerut kening pandang kami bertiga. 
What’s wrong?”  Dia letakkan dua mug di depan Fendy dan Rozie. 
“No...”  Aku menggeleng.  “I am just fine...”  Sengih Tuah... mohon sengih. 
Fendy nampak kelam kabut.  “Alifh dia ni...”
“Fendy... kita terima cincin awak tu.  Weekend ni kita balik kampung, ya?”  Dan airmata aku mengalir. 

Terus aku berlalu dan bila aku pandang ke belakang, bukan Khalifh yang mengekori langkah aku tapi Fendy.  

.. bersambung

Tuah Nur Khalifah... teruk kan dia?  hapolah... (geleng kepala)

34 comments:

  1. kan....dah agak dag rozi tikam tuah dr belakang......sian tuah dpt kawan mcm tu, btw parent khalifhkan kenal penderma hati tu...kamikaze betul si rozi or.....ni hanya satu komplot.....rm cepatlah habiskan.....

    ReplyDelete
  2. knp jd mcm ni..jhtnye awk rozi..tetak kwn dri blkg..skit tahu tak...awk kejam..buat kwn awk mcm tu demi seorg llki...ohhh mencikkkk la kt awk...x bleh ke awk jd shbt yg mmg tulus ikhlas....awk dah desperate sngt2 dah ke smpai hak milik kwn awk pun snggup awk rmpas dr tngn dia..xmlu la awak ni mnipu plk tu..pndusta..kite bnci awk 10000000000000000000000000x

    ReplyDelete
  3. adehhhhh.. ape kehai sayat sgt ni RM?
    saja nak buat konflik lg haishh!!
    hailaa..hailaa..hailaaaa.....
    awak jgn buat cenggini... kita smbl baca mengalir gak nih.... sob sob sob

    ReplyDelete
  4. Sedihnya la....Aduyai...peritnya hati. Ishh2....

    ReplyDelete
  5. alamak apa sudah jadi ni..

    huhu sambung pls

    ReplyDelete
  6. sampainya hati si rozie tu.. Harap fendy jd penyelamat keadaan nanti. Huhuhu

    ReplyDelete
  7. ROZIANAAAAAAAAAAAAA!!!!!

    ReplyDelete
  8. nampak sangat fendy lebih mencintai tuah ... khalif cuma rasa terhutang budi je.. erghh....

    ReplyDelete
  9. xpelah tuah...bg je lah khalif tu kt rozie...ape nk kesah..fendy kn ade..fendy ok wat...cukup lgkp pkej tu....bio je si rozi tu x smpurna hdup dia sbb dpt alif yg pinjm hti dri tuah...

    ReplyDelete
  10. huwaaaa nak nangis temankan tuah...RM kau siksa hatiku...kat pejabat ni tau...pandang kiri kanan... kenapa jd macam ni...

    ReplyDelete
  11. rozie jahat!!!..backstabberrrrrrrrr.................

    ReplyDelete
  12. Eh...tak blh nak proses...tuah dah jumpa aunty n uncle..knp mrk x cam???
    Lps tu skrg rozie.....arghhhh,,...help somebody help me...

    ReplyDelete
  13. Oh mai..crying :-( it should be tuah? Not rozie.. Sampai hati rozie bt tuah mcm tu..kata kawan. A friends should not doing that..
    Kak Rm please continue asap..huhu

    ReplyDelete
  14. hmmm......nk tunggu n3 baru pasti lambat lg. Alahai....nape rozie buat gitu. Kesian tuah....x guna anggap bff jika perangai rozie demikian rupa ( tikam dari belakang ). Moga ada bahagia antara tuah ngan khalifh.... Dik rehan......sambung cepat yer, kurang sabar nak tahu apa sudahnya antara mereka ini.

    ReplyDelete
  15. arghhhh..benciiinyaa..sakit hati sgt dh nih..awat dengki sgt rozie tuh..penyibok betoi la..!!

    ReplyDelete
  16. RM.. panjang lg ni.. aduhai.. tertunggu samb setiap hari

    ReplyDelete
  17. apa jahat sangat si rozie tu... pompuan x malu betul.. isk.. sakitnye hati...

    ReplyDelete
  18. tak naklah Tuah dgn Fendy, nak Khalifah dgn Khalifh..aduhhh kenapa jadi macam tu pula,Rozie ni...sanggup buat Tuah macam tu..kesian Tuah, Sedihnyaaaaa...

    ReplyDelete
  19. rozie ngan khalif mcm berpakat ja...hehe..we'll see then...tp for sure la time nikah nnt khalifah akan terperanjat gila tgk khalifah jdi husbandnya...:)..

    ReplyDelete
  20. alahai tuah.. berdebar2 bc n3 ni.. cpt smbg sis... :)

    ReplyDelete
  21. ayark.. skali fikir cam nk lempang rozie laju2. skali fikir mcm rozie sesaje pakat ngan khalifh.. adoyai..erdebar sungguh..

    ReplyDelete
  22. tak patut tul rozie buat camtu...tuah plak laju je wat keputusan..patutnya bg sedas dua kt rozie tu bru dia tau...soh le rozie toreh dada dia plak tunjuk bukti...grrr...

    ReplyDelete
  23. kejamnya seorang kawan

    ReplyDelete
  24. teruk la si rozie tu..ingtkn komplot ngn khalifh,nk main2 kn tuah..ghupenye,back stabber..langsung tak leh wt kwn..

    ReplyDelete
  25. eeeiii!!!.. TAK SUKA NYERR!!..

    ReplyDelete
  26. eeii.. nape la rozie jadi cam2.. xsuka2

    ReplyDelete
  27. Cian tuah...rozie mmg x patut..sakit ati nyer kita..sbb pnah kna camni..

    ReplyDelete
  28. Yes Tuah, go for fendy then 'coz he loves you now and before ;)

    ReplyDelete
  29. Ehh jahatnyaaa rozie ni. Eeee tak sanggup ada kawan macam rozie ni. Tuah pun dari awal taknak bagi tahu.

    ReplyDelete
  30. AHHHHHHHHHHHHH........sakitnyaaaaaaaaa rasa cam nak bunuh orang jer.......sampai hati kan rozieeeeeeeeee

    ReplyDelete
  31. sedeyyy...ada kwn backstabber mcm ni..xkn la si khalift ni xde sense bile dkt ngan tuah!!!!!dang!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  32. sedihnya bila da kwn tikam belakang, klu kata khalifh dh tau napa x siasat betul..hukhuk

    ReplyDelete
  33. roziana tu buat statement mengarut macam tu berhikmah ke tidak sebenarnya?

    sebab kalau tak, tersangatlah terserlah kebudusss-annya.

    ReplyDelete