Saturday, November 23, 2013

Cinta Yang Kucari 8

TUBUH Payed hampir terkulai di depan pintu bilik Luth.  Kalau tak diingatkan di mana dia berada, mahu aje dia tendang pintu ni.  Biar pecah.  Senang dia nak keluar masuk.  Tak ada apa yang mampu menghalang.  Biar lepas bekam yang menggit hati bagai menghisap darah tak ubah macam puntianak yang kebuluran. 

Tangannya masih gagah mengetuk pintu bilik Luth.  Sementara tak ramai orang balik ni, dia tak akan putus asa.  Tak ada apa yang mahu dia katakan.  Dia nak minta maaf.  Dia sedar dia tersilap.  Tak patut dia begitu tadi tapi dia hilang kawalan.  Dia sentiasa tewas dengan makhluk yang bergelar hawa tapi memakan masa.  Dia akan tunggu si hawa menyerah.  Baru dia mulakan langkah.  Dia akui, dia salah.  Mana boleh dia layan Luth seperti mana melayan perempuan yang sentiasa kalah dengan dia. 
Tapi hawa yang seorang ni tak pandang dia  langsung.  Sakit hati dia.  Lepas tu boleh pulak pergi dengan Palee.  Biarpun kerana kerja, tak tahu kenapa… dia rasa terpukul teruk.  Rasa bagai diejek oleh Palee sesungguh hati. 
Tak boleh!
Aku silap.  Aku silap, Luth!  Hati Payed menjerit kuat.  Memang silap. 
“Fiya... buka pintu ni...” 
Suara itu terus merayu hingga membuatkan Luth terpaksa menutup telinga, memejamkan mata.  Dia mahu halau suara Payed jauh-jauh.  Dia nak campak peristiwa menjijikkan tadi jauh-jauh. 
Dia benci!  Sejak dulu, dia diperlekeh dan dipandang jijik malah sekarang dipandang hina hingga sanggup Payed buat dia macam tu.  Andai lif tak sampai ke tingkat 21 tadi, pastilah bibir Payed dah singgah pada mulutnya. 
Pasti! 
Langkah Palee terhenti seketika.  Dia kerutkan wajah melihatkan Payed yang tak sudah-sudah memanggil nama Luth.  Dah kenapa pulak Payed ni.  Jangan cakap… langkahnya diteruskan. 
“Yed...”  Palee menyentuh bahu Payed.  Sejak tadi nampak lain macam aje ketuk bilik Luth.  “Dia solat kot...”  sela Palee.  Malas nak fikir bukan-bukan sebenarnya. 
“Eh, kau Lee?”  Sepantas kilat Payed kalih dan berdeham kecil.  Dia meraup wajah.  Dia melingas beberapa kali.  Palee aje ada. 
Dia menghela nafas berat.  Makin sempit dada dia mengingatkan yang dia hampir menyentuh bibir merah basah itu.  Luth bukan Julia.  Bukan juga Nadia.  Jauh sekali Jeslina.  Tidak juga Nita. 
Itu Luthfiya.  Gadis yang sejak awal macam air batu aje. 
“Luth solat kot?  Kau cari dia kenapa?  Pasal jawatan dia?”  tanya Palee serius. 
Dia tahu Payed datang department dia ni sebab tu.  Dahlah pagi tadi tak nampak batang hidung.  Datang aje terus cari Luth. 
“Kalau betul pasal tu, kau cakap dengan aku aje.  Aku bos dia sekarang.  Lagipun, offer letter dia dah keluar.  Abah dah sign.  Dia kerja dengan aku,” jelas Palee sambil menunjukkan sampul surat warna coklat cerah itu pada Payed yang baru saja dia ambil daripada HR. 
Dia melangkah ke bilik diikuti Payed. 
“Kau patut cakap dekat aku dulu, Lee...”  Sebaik saja pintu dirapatkan, Payed bersuara.  Jelas, nada tak puas hati. 
“Aku tahu tapi memang dah tersalah jawatan?  Sampai bila kau nak simpan dia jadi PA kau sedangkan dia bukan datang sini untuk tu?  Kau kena faham tu,” pujuk Palee professional.  Bukan apa, Payed ni salah percaturan, bertumbuk jugak dua beradik karang. 
“Memang...”  Payed hempas duduk di atas kerusi.  “...aku pun tak sangka Si Alia tu boleh tersalah hantar orang.  Tapi, sebab dia dah seminggu kerja dengan aku, kau kenalah tanya aku dulu...” 
“Yedddd...”  Panjang Palee memanggil nama abangnya.  “Kau pun kena faham aku jugak.  Aku lagi banyak kerja daripada kau.  Aku lagi perlukan dia.  Lagipun, dia memang datang sini nak jadi akauntan....”
“Dah tu, kau aturlah interview dulu!”  sergah Payed marah.  Menjawab aje Palee ni. 
“Tak payah interview dah.  Practically pun aku dah tengok, Yed...”  Payed tak tahu, terkejut  kemain Palee bahana melihat Luth menyemak akaun syarikat. 
“Habis tu, aku?” 
Haa...”  Palee bangkit.  Dia capai fail kuning yang diminta daripada Alia tadi.  Salinan biodata bekas candidate dia tapi sepatutnya untuk Payed.  “...kau tengok ni...”  Fail tersebut ditolak ke depan Payed.  “Jangan terkejut pulak tengok calon secretary kau yang sebenarnya...” 
Terus fail tersebut dibelek oleh Payed dan saat terpandang gambar dan biodata tersebut, rahang dia rasa nak terpenggal.  “Luthfina?”  soal Payed lebih pada diri sendiri.  Dia angkat mata merenung Palee.  Tak mengerti. 
Siblings,” ujar Palee sepatah.
Really?” 
Dahi Payed kerut.  Seksi.  Free-hair.  Manis.  Nampak seiras dengan Luth tapi bila dia amati, mata Luth lagi cantik.  Hidung Luth lagi mancung dan bibir Luth tipis sedikit. 
True.  Aku pun terkejut bila Luth mengaku.  Kalau kau nak, panggilah balik dia temuduga.  Aku berani kerat kuku, dia ni taste kau,” sela Palee sedikit sinis.  Gila nak kerat jari.  Tidaknya dia. 
Kenalah tu dengan Payed.  Namun, bila Payed menggeleng, Palee pula kerut dahi.  “Memang taste aku kat luar sana tapi dalam pejabat ni, aku nak yang macam Luth...”
“Itu pun Luth apa...”
“Fiya, Lee.  Bukan Fina,” bidas Payed tapi dia tahu, dia dah kalah. 
Luth milik Palee sekarang.  Surat dah keluar.  Dia tak mampu buat apa.  Kalau berani nak kena marah dengan abah, boleh minta macam-macam.  Ini pun, hal tak balik semalam abah dan mummy tak bambu dia lagi.  Tengoklah dia balik petang nanti macam mana. 
Tanpa berkata apa, Payed bangkit hendak berlalu.  Saat dia melalui bilik Luth, hati dia paksa kakinya berhenti.  Dada dia berdebar.  Tak tahu kenapa.  Mengingatkan peristiwa di dalam lif tadi, jiwa dia bergelodak. 
Rasa ingin memiliki Luth semakin menebal.  Tak dapat hati, jasad pun jadilah.  Hati jahatnya berbisik. 
Hujung bibirnya terukir senyuman sinis.  Lantas dia berlalu. 


TUBUH dihempas di atas sofa.  Butang baju ditanggalkan satu.  Rimas.  Nak bernafas pun tak boleh.  Tangan naik ke dahi.  Keluhan tipis keluar.  Mata dipejamkan.  Nafas berat cuba diatur agar lebih ringan helaannya. 
Tak tahu kenapa, bayangan koleksi gadis yang ada menjauh tak nak hingga langsung.  Dia berusaha tolak rasa bersalah pada Luth tapi tak nak menjauh walaupun sesaat.  Payed tak tahu nak buat apa dah.  Mengiring ke kiri, nampak lagi perbuatan dia pada Luth.  Mengiring ke kiri pun sama.  Meniarap juga masih terbayang dirinya yang hampir menyentuh Luth.  Bila kembali merenung siling, lagilah.  Tak ubah bagai projector yang memancarkan perkara itu.  Macam tayangan perdana percuma. 
Kepalanya mula terasa berat.  Sungguh ni.  Sakit kepala.  Kalaulah abah dan mummy tahu perangai dia, kena halau agaknya.  Dia bukan tak boleh dihalau tapi pada dia yang jahat ini pun, dia sentiasa dahagakan restu dan kasih orang tua.  Malah dulu, dia tak nak ke UK tapi mummy dan abah paksa sebab sekeluarga kena pindah. 
Lama dia termenung sendiri memikirkan kesan perbuatannya itu.  Entah macam mana dia nak berdepan dengan Luth.  Itu tak kisah sangat sebab dia tahu dia jenis muka tembok tapi Luth tu. 
Macam mana? 
Payed buka mata bila terdengar pintu ditolak daripada luar.  Dia  malas nak pandang ke pintu.  Paling tidak pun, Si Alia.  Memang nahas nak kena marah.  Buat kerja cuai nak mati.  Tak pun setiausaha abah, Encik Borhan. 
Bosan! 
Dia buat-buat tidur.  Malas nak layan.  Letih ni, tahu tak?!  Derap tapak kaki kian mendekati.  Makin dekat dan Payed yakin, tubuh itu berdiri tepat di sisinya. 
“Encik Payed?” 
Matanya diangkat biarpun masih terasa berat.  Dipaksa juga demi mendengarkan panggilan manja itu menerobos masuk ke dalam telinga.  Dahi Payed berkerut.  Dia memisatkan matanya berkali-kali dan bila matanya benar-benar membulat, susuk tubuh langsing itu berdiri tepat di depan dia. 
Dekat!
“Fiya...” Keterujaan Payed tak mampu disorok lagi.  Lantas dipaut tangan Luth kemas.  Tanpa menanti, tubuh itu dipaut kemas ke dalam pelukan. 
Tak sangka, lepas apa yang terjadi Luth datang cari dia.  Degupan jantung Luth teratur.  Jantung dia  yang dah melebihi kelajuan biasa.  Helaan nafas Luth juga damai, tapi helaan nafas dia kalut. 
“Encik Payed, saya...” Luth cuba tolak bahu Payed. 
Syhh... don’t say even a word.”  Semakin kemas Payed memeluk.  “Ans don’t speak.  Let me hug, just a moment,” bisik Payed resah.
Tapi, persoalannya, kenapa dia terlalu inginkan Luth?  Jawapan tak ada.  Biarlah.  Dia tak hadap semua jawapan tu.  Janji jasad Luth ada dalam pelukan dia, dia dah rasa menang bila gadis ini mencari.  Atau boleh ke dia katakan Luth menyerah diri?
Syaitan bermaharajalela di dalam jiwa.  Seorang lagi anak Adam berjaya dirasuk fikirannya.  Bila Luth menolak bahu Payed dan mengukir senyuman tipis, Payed resah tak betah.  Gundah gulana menahan rasa yang bergelojak. 
Why did you come?”  soal Payed separuh berbisik. 
“You’re worried about me?  Us?”  tanya Luth kembali. 
Payed tak lepas pelukan pada pinggang Luth.  Dia sekadar menarik Luth mendekati pintu dan menguncinya rapat.  Tak mahu gangguan. 
Am so worried,” akui Payed lalu telapak tangan Luth dibawa ke bibirnya.  “About you…”  Dikucup ghairah sebelum kembali menentang mata bundar gadis itu. 
I’m just fine.  No worries…”  Luth tarik tangannya dan menyentuh anak rambut Payed yang jatuh ke dahi.  Mengelus rambut belakang Payed yang dah lepasi kolar baju. 
“Rambut dah panjang ni…”  Luth senyum.  Payed gelak dan angguk. 
“Am I look damn handsome this way?  What you think?” 
Tak menjawab, Luth hanya senyum tipis.  Payed lega.  Luth tak marah dia.  Luth tak marah!  Itu dah memadai. 
Sekali lagi, tubuh langsing itu dipaut.  Matanya dipejam rapat.  Leganya dia.  Hangat pelukan Luth benar-benar mendamaikan.  Hilang rasa bersalah. 
“Yed…”  Bahunya ditepuk lembut.  “Yed…”  Suara mesra itu sedikit keras.  “Payed!”  Kuat lagi.  Barulah dia angkat kelopak mata. 
Wajah abah depan mata menggeleng melihat pada dia.  Payed raup wajah dan pantas bangkit dan duduk bersandar lemah.  Mimpi rupanya.  Begitu kuat tarikan Luthfiya pada dia hingga masuk ke dalam mimpi.  Di siang hari pulak tu. 
“Tidur apa masa kerja ni?”  soal Tuan Bakri lantas melabuhkan duduk di depan Payed. 
Abah…”  Nafas dia lelah lagi.  “Kenapa datang cari Yed?”  Dia raup wajahnya lagi lagi dan lagi. 
“Kenapa Yed tanya?  Ni  haa, report perunding yang abah minta Yed buat tu, bila nak hantar?  Palee dah siap hantar budjet dah biarpun abah tak minta.  Lagi satu…”  Tuan Bakri teringat pesanan isterinya.  “Mummy pesan suruh ajak kamu balik sekali hari ni.  Dia kata kalau kamu balik sendiri, asyik sesat jalan aje,” sinis Tuan Bakri. 
Malam tadi tak balik.  Tidur hotel mana lagi tu.  Dan yang paling merisaukan, dengan teman wanita yang mana lagi?
“Semalam tidur dengan siapa?”  soal Tuan Bakri telus.  Senang tanya siapa.  Kat mana-mana tak kisahlah.  Kalau sendiri, tak apa.  Kalau berdua ni yang payah sikit. 
“Tak ada dengan sesiapalah, bah.  Yalah, petang ni Yed hantar sebelum balik.  Abah baliklah dulu.  Yed siapkan kerja dan balik rumah terus.  Cakap dekat mummy, masak asam pedas ikan pari,” pesan Payed lantas dia bangkit ke meja kerja. 
Kacaulah abah ni.  Kemain syok dia mimpi tadi.  Haih.  Tuan Bakri menggeleng.  Bilalah nak berubah.  Dia turut bangkit dan mendekati meja Payed. 
“Sampai bila Yed nak hidup macam ni?” 
Mata mereka bersatu.  “Macam ni, macam mana maksud abah?”  Muka bosan. 
“Macam sekarang…”
“Bah…”  Tak sempat abahnya tamatkan ayat, Payed dah memotong.  “Hidup Yed, Yed tahu tentukan.  Lagi satu, abah tak boleh nak samakan Yed dengan Palee.  Kami beza, bah…”  Dia hangen satu badan kalau orang asyik cakap dia dengan Palee lain.  Memanglah! 
“Erm… balik awal sikit…”  Dia malas nak berkeras sangat.  Memujuk, ada cara.  Lagipun Payed dah dewasa.  Harap sangat anak itu berubah.  “Abah keluar dulu…” 
Payed angguk.  Sebaik saja pintu tertutup, dia kembali merenung skrin Asus di depannya.  Kerja!  Nanti abah tak bagi gaji, nak joli pakai apa. 



KEPALA Palee terjengul di muka pintu.  Tersenyum senget.  Memandang Luth yang sedang tekun membelek semua fail yang dia berikan tadi. 
Going home?”  tegur Palee. 
Luth angkat wajah dan melihat jam di pergelangan tangan.  Allah, dah dekat pukul 6.30 petang.  Tak sedar dia.  Solat pun belum ni.  nak balik sekarang, mahu lepas Maghrib baru sampai. 
“Err… saya nak solat dululah.  Encik Palee nak balik dulu, silalah…” 
Or nak I temankan…”
Laju Luth geleng.  Janganlah Palee pun buat perangai.  Tak sanggup dia.  Cukuplah Payed sorang.  Tak mampu bertahan dia. 
“Saya okey sendiri.  Lepas solat saya terus keluar.  Lagipun, dah janji dengan ayah saya.  Dia datang jemput…” 
Palee jongket bahu.  Mengalah.  Lagipun, dia nak kena balik dah.  Malam jumaat ni, biasa abah ajak pergi masjid ada tahlil.  Tak nak terlepas.  Rugi.  Yang Payednya, dah cabut awal-awal kot. 
Take care.  Lampu depan dah padam.  Jumpa esok.  Assalamualaikum…”  Tangan Palee naik melambai. 
Waalaikummussalam…”  Lambaian Palee tak dibalas.  Lepas Palee hilang, Luth terfikir sendiri.  Kenapalah beza sangat dua beradik ni. 
Lantas, dia temui jawapannya.  Dia dengan Fina pun beza.  Sangat.  Setidak-tidaknya, dia tak pernah nampak Payed dan Palee bergaduh sakan.  Setakat bertekak tu biasa.  Malah, memaki pun tak ada.  Tapi, dia dan Fina bernanah telinga bila Fina memetir. 
Huh… keluhan berat dilepaskan.  Teringatkan Fina, berat kaki nak melangkah balik.  Tapi, dia tak janji pun dengan ayah.  Yang dia janji, apa-apa hal dia akan telefon.  Fail ditutup.  Luth bangkit menyinsing lengan baju.  Berjalan keluar menuju ke bilik air.  Bila siap, dia kembali ke biliknya.  Sejadah dihampar dan dia sedia bertemujanji dengan Maha Pencipta.   



hiks...

AISEH.  Rajin pulak kerja hari ni.  Payed tak sangka dah lewat sangat ni.  Bising pulak mummy.  Dia cepat-cepat siapkan diri nak balik.  Saat dia mahu merapatkan pintu, bibir terukir senyuman nakal.  Kalaulah betul Luth yang ada dalam pelukan dia tadi… hai… tak mampu dia katakan. 
Kepala dia tak lepas nak berfikir perkara-perkara tak betul.  Di cuba bayangkan apa  yang ada di sebalik pakaian labuh itu.  Disebalik tudung itu.  Segalanya.  Tapi, anganan dia mati bila melihatkan lampu sebelah department Palee masih terang. 
Dia intai.  Bilik Luth? 
Setelah  yakin tiada seorang pun berbaki di pejabat, Payed melangkah menuju ke bilik kerja Luth.  Hatinya memberontak mengatakan Luth ada di situ.  Malah lampu depan semua dah malap. 
Kakinya semakin laju melangkah mencari destinasi.  Saat dia tiba tepat di depan pintu kaca itu, dadanya kian berdebar.  Rusuk dia serasa hendak patah. 
Sungguh. 
Nafas dia dah sesak.  Dilihatnya pintu itu tidak ditutup rapat.  Bila ditolak sedikit, tak berkunci.  Bermakna masih ada penghuni.  Matanya melilau ke kiri dan kanan mengintai kelibat manusia. 
Daun pintu ditolak berani.  Dengan keluasan dua cm itu, matanya tertangkap kilauan rambut yang panjang.  Lepas bebas.  Membelakangi dia.  Sesekali, jari yang menguak rambut itu membolehkan dia melihat leher yang putih kekuningan itu. 
Darah Payed gemuruh.  Mengalir laju menongkah arus.  Mengepam jantung memaksa jantungnya bekerja lebih kuat daripada biasa.  Keringat membasahi belakang dan dahi.  Ditolaknya lagi.  Kehendak lelakinya bergelora. 

Payed pejam mata.  Cuba kuasai fikiran sendiri.  Mimpinya tadi kembali terlayar di dalam memori.  Bila dia pejam mata, bibirnya herot dengan senyuman jahat.  Nyata, dia kalah lagi.  Kakinya menapak selangkah ke dalam bilik Luth dan pintu dikunci rapat.  

bersambung

56 comments:

  1. Gile si payed ni..ade jgk yg nk mkn kaki ni..mntk2 luth slamat..

    ReplyDelete
  2. Apakah?....janganlah buat something yg kau sesali payed...

    ReplyDelete
  3. Adoiiii... Payeddd.. Sesak nafas lagi ni... Huhuhuhu...

    ReplyDelete
  4. Adoi payed! X serik2. X gune menyesal tadi..

    ReplyDelete
  5. please payed...wake up. jgn diikutkan ht sgt tuh. tu luth bkn mcm perempuan yg dia pernah kuar sbom2 ni

    ReplyDelete
  6. Sakit jantung kita la...saspen sungguh....jgn la rahsia Luth terbongkar....

    ReplyDelete
  7. Payed..hampagas tol laa..
    Best..

    ReplyDelete
  8. Mesti payed tkejut tgk parut kat pipi luth kan. Pastu terus keluar.

    ReplyDelete
  9. Oh no..no no..Payed... Please...

    ReplyDelete
  10. Tengok muka conform menjerit macam orang gila .....

    ReplyDelete
  11. sabaaaaarrr payed sabarrrrrrr......

    ReplyDelete
  12. Hishhhh. Jgn la mcm nie payed.. Kesian luth.. nnti dia benci lagi susah..

    ReplyDelete
  13. Oooo..he's gonna see d scar..

    ReplyDelete
  14. Oo no..jgn lah payed buat mcm2 kt luth

    ReplyDelete
  15. Ah payed...jangan buat luth mcm tu...

    ReplyDelete
  16. Payed!!! STOP.
    Ishhhh suspense lah pulak.

    ReplyDelete
  17. pergh..krg ajarnya Payed.. adakah kekurangan dalam diri fiya akan mematikan rasa nafsu binatangnya itu.. dan apakah akan dilakukan oleh fiya untuk mempertahankan dirinya dari niat kebinatangan lelaki yang telah dirasuk itu..dan adakah Palee akan menyelamatkannya dari kerakusan kebinatangan abangnya kerana kebetulan Palee tertinggal kertas kerja.. aduhai kesiannya fiya.. dia bukanlah wanita yg tergediks gediks kan... kalau ada barang keras kat situ..hempuk saja dia..kalau dia hilang ingatan lagi bagus..terus jadi baek...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ek? Konfius .... siapa penulis ning ? he he he

      Delete
    2. Hahaha a ah kn...

      Delete
  18. jgn lah dia buat apa-apa...... sesak dah nafas akak ni

    ReplyDelete
  19. Hehehe..sokong kak idA & klu blh minta cik writer wat ssuatu agar payed insaf & nekad utk miliki fiya scara sah...

    ReplyDelete
  20. RM pls buat novel cite nie..!!! so interesting!!!! so amazing!!!! really luv it..

    ReplyDelete
  21. RM...apa la yang Payed ni sempat buat ....tak sabaq dah ni nak tau !!!!

    ReplyDelete
  22. Rm...next please..x sabar dh ne..suspent ooo..!!

    ReplyDelete
  23. Suspen, janganlah berlaku tak baik pada Luth kesian kat dia. Biarlah ada penyelamat macam idA cakap tu.

    ReplyDelete
  24. ohh myyyy.... cepatlah kak RM... smbung2...

    ReplyDelete
  25. Saspen...huhu..cepat2 le sambung..

    ReplyDelete
  26. rm tlg la sambung cpt2..x tenang ni..huhu..plz...nk new n3

    ReplyDelete
  27. adoi..apa la payed nie...tlg la hormatkn luth tu ckit...huhhh...geram sggh..

    ReplyDelete
  28. Huhuhu...suspen...mimpi lagi la hendaknya...kesian luth...

    ReplyDelete
  29. ala.. jan lah buat benda pelik2.. sian kat fiya

    ReplyDelete
  30. 1.Palee patah balik ke pejabat, dlm prjalanan lg tu ...
    Hehehe ...
    2.Payed tk sempat buat apa2. Trkejut bsar bila nmpak pipi fiya !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1st - btul...
      2nd - salah !!!

      Delete
  31. oh..tidak...jangan macam2 payed...aduh...jangan kasi saya gementar ni..RM.....

    ReplyDelete
  32. ku lempang jugak si payed ni karang..

    ReplyDelete
  33. payed.... janganla sejahat gini. aiyoooo

    ReplyDelete