Monday, November 11, 2013

Hati Yang Kau Pinjamkan 17

TERINGAT.  Aku teringat.  Teringat janji Khalifh.  Teringat kata-kata dia masa dia masih terlantar.  Nanti, tolong jaga makan pakai dia aje.  Kata-kata tu dekat nak termakbul tapi sayang, bukan aku yang memperkenankan doa.  Bukan aku penentunya.  Aku masih mengalirkan airmata.  Apa nak kisah. 

Cincin pemberian Fendy dah selamat mendarat dengan kemasnya pada jari manis aku dan aku janji pada diri sendiri, aku tak akan buka biar apa pun jadi.  Aku akan teruskan dengan Fendy biarpun tak ada cinta.  At least dia memang setia tunggu aku.  Tapi Khalifh, nyata dia lebih memilih ‘penderma’ dia tu. 
Tahu dia kalau boleh nak keduanya tapi itu mustahil.  Amat.  Aku dah selamat punggah semua barang pun.  fendy nak hantar aku balik hari tu tapi aku tolak dengan sopan.  Dia nampak risau bila tak sudah bertanya, keputusan aku tu muktamad ke dan ya, berkali-kali aku angguk.  Itu keputusan muktamad.  Kalau nak nikah dengan aku esok pun, boleh. 
Bila teringatkan pertemuan aku dengan ibu dan papa Khalifh tempoh hari, dia sendiri pun tak ingat aku.  Pada mulanya. 
“Aunty macam pernah nampak, Khalifah ni...”  Aunty As senyum masa aku sedang bantu dia bancuh air. 
“Kita pun pernah nampak aunty...”  Aku sengih penuh makna.  Niat di hati nak aje bagitahu dia dan pada Khalifh aku akan bagitahu sendiri. 
“Tapi, sungguhlah...”  Wajah dia berubah serius.  Dia tenung aku lama.  Sampai aku naik segan. 
Bila aku dah siap susun cawan di atas dulang, Aunty As terus tanya.  Telus.  Atau lebih pada pernyataan.  Tentang Khalifh dan Tuah. 
“Aunty nak cakap ni...” 
Aku angguk memberi laluan. 
“Kalau kata sesekali Alifh tu bercerita pasal kisah setahun lepas tu, Khalifah jangan ambil hati, tau.... dia terhutang budi sangat tu.  Jatuh suka tapi orangnya hilang.  Apa nak buat kan kalau tak berjodoh biarpun berkongsi hati...”  Senyuman Aunty As tawar. 
Aku angguk dan mengulum senyum.  Langsung tak berbekas pada hati dan perasan dengan kata-kata Aunty As.  Terus dia pandang aku penuh syak.
“Senyum lain macam.  Macam ada...”  Lama.  Terus mata dia membulat saat aku paut tangan dia. 
“Aunty tak ingat kita?” 
Mata Aunty As nampak berair.  Tak payah tunggu lama airmata dia mengalir laju.  Terkejut barangkali.  Dia terus paut aku dalam pelukannya.  Kemas.  Sesak nafas. 
“Allah... bertuah budak Tuah ni!”  Tak payah aku kenalkan diri, Aunty As terus cam aku.  Tapi Khalifh, aku cakap kita-kita pun dia masih tak tahu tapi siapa boleh agak.  Berapa ramai orang biasakan diri kita dalam dunia ni.  Bukan aku seorang. 
“Aunty cam kita tak?” 
Laju Aunty As angguk lepas pelukan terlepas.  Dia mengintai ke depan tapi aku menahan dan menggeleng. 
“Dia tak tahu lagi?” 
Aku geleng.  “Biarlah nak bagi kejutan...”  Memang begitu niat asal aku. 
“Allah... Tuah.  Habis tu nama sebenar Tuah apa?” 
“Tuah Nur Khalifah,” jawabku jujur. 
Tak semena-mena Aunty As peluk aku lagi.  Kali ini lama sikit dan aku tahu dia gembira bila pencarian anak dia berakhir. 
“Aunty ingat Khalifh tak nak kahwin dah tu lepas tak jumpa Tuah tapi ni...”  Pipi aku disapa lembut.  Dia dah kehilangan kata.  Aku tahu tu. 
“Kita pernah lari tapi entah bila dia datang, ada depan mata dan kita ada dekat sini...” 
“Dia suka Tuah... sangat.” 
Aku angguk tipis.  “Tahu...” 
“Maknanya dia jatuh cinta dua kali pada orang yang sama...” ujar Aunty As.  “Ni  kalau dia tahu ni, terus nak nikah esok ni...” 
Aku gelak halus.  “Tapi dah dia cakap siapa yang penderma tu, siapa sebenarnya?”  Aku pun keliru.  Siapa sebenarnya?  Siapa yang Rozie kenalkan? 
“Entah...”  Aunty As mencebek.  “Aunty pun tak tahu, Tuah... tapi yang pasti, aunty syukur.  Tuah minta rahsiakan sebab nak bagitahu dia sendiri, aunty setuju.  Janji kamu berdua bahagia.  Tak sabar aunty nak pergi jumpa ma kamu...”  Wajah Aunty As ceria bagai mentari. 
Aku tahu dia bahagia kerana aku juga bahagia.  Aku juga tahu Khalifh akan terima bila aku ceritakan segalanya. 
Tapi, itu hari itu.  Lepas tu ada beberapa perkara menyusul.  Apa yang berlaku di kafe tempoh hari aku tak mampu luahkan. Aku tak mampu nak libatkan Aunty As.  Aku minta dia rahsiakan pada asalnya.  Aku tahu Khalifh bagai terikat dengan penderma tipu tu.  Aku tahu.  Kalau kata dah sah nikah nanti dan Khalifh tahu hal sebenarnya, tak logic kalau dia mahu ceraikan Rozie dan aku tak rasa Aunty As akan cakap apa-apa demi bahagia anaknya. 
“Tuah... call...”  Ma hulurkan telefon aku. 
“Siapa?” 
“Jawablah dulu...”
Aku sambut telefon yang ma hulurkan.  Harap sangat dianya adalah Khalifh.  Dan aku masih berharap.  Biarpun aku kata tak tapi aku masih.  Bila ma berlalu, aku pejam mata rapat-rapat.  Takut nak pandang skrin dan bila aku pandang pada nama pemanggil keluhan tipis keluar daripada celah bibir.  Bukan kecewa tapi keluhan reda. 
“Assalamualaikum...” 
“Waalaikummussalam.  Are you okay?”  soal Fendy. 
Okey ke ah?  Okeylah kot.  Aku tidur nyenyak, makan selera.  Tengok TV pun boleh tukar semua Channel yang aku suka. 
“Okey.  InsyaALLAH...”  Janji aku itu kerana Tuhan.  Dia yang menentukan aku okey atau tidak. 
“Macam tak okey,” rumus Fendy sendiri.  “Kesal pulak I biar you balik sendiri hari tu.  Mujur tak jadi apa-apa...” 
Fendy memang kawan yang baik biarpun macam tak sesuai aje perwatakan dia dengan aku.  Tapi orang kata, yang bercanggah itulah yang terbaik. 
“Tak ada apa.  Kita sampai dengan selamanya...”  Aku senyum tipis dan menutup TV.  Taktahulah aku tengok cerita apa dah.  Baik aku sembang dengan bakal suami aku. 
“Dah sarung cincin?”  Fendy ubah tajuk.  Tahu, dia tak nak aku fikir pasal tu.  Nak-nak lepas aku pesan jangan cerita apa-apa pada Khalifh.  Jangan terus buat dia  keliru. 
“Dah,” jawabku pendek.
“Muat?”
“Sedang elok.”
“Cantik?” 
“Alhamdulillah... cantik.”  Aku pandang tunak pada sebentuk cincin pada jari manis aku.  Memang cantik.  Sedang elok.  Sedang muat. 
“You sungguh ke nak terus pakai cincin tu, Tuah?” 
“Insya-ALLAH, Fendy.  Kita bukan munafik nak mungkir janji...” 
Habis tu, aku nak kata Khalifh ke munafik mungkir janji dengan aku?  Macam tu?  Pun tak boleh.  Dia pun keliru tu.  Jadi, biarlah. 
“Tuah, masih tak terlambat sebenarnya.  I boleh cerita dekat Alifh semua tentang you...”  cadang Fendy. 
Baiknya dia.  Tapi, aku tak jatuh cinta pada dia.  Tak apalah, jadi isteri ni tak perlukan cinta.  Cukuplah setia.  Cukuplah aku melayani dia seperti mana hak nya.  Nanti datanglah cinta tu. 
So kind of you, Fendy.  Tapi, kita rasa semua dah terlambat dah.  Kita terima.  Salah kita jugak sorok semua ni.  Apapun, anggap ajelah awak tak pernah tahu pasal ni.  Kita harap awak rahsiakan...”  pintaku lembut. 
Harap sangat Fendy mengerti. 
“Kalau gitu kata you, I nak ingatkan... sekali you sarung cincin tu jangan buka lagi.” 
Aku angguk tanpa suara.  Aku tahu.  Biarlah ada dekat situ.  Cantik aje.  Kena aje dengan jari aku. 
“Kalau kata you pergi wedding Khalifh dan Rozie, kirim salam.  Kita cakap tahniah,” pesan aku pada Fendy. 
Entah bila mereka tu nak nikah entah.  Tengok-tengok aku dan Fendy dulu.  Segalanya mungkin. 


“TAK NYESAL?”  soalan mama aku terima dengan senyuman masa kami santai lepas makan malam. 
“Non voglio...” 
Ma mengerutkan kening.  “I don’t understand Italian, Tuah...” 
Aku gelak lepas.  Lucu tengok muka ma.  “Sorry.  I won’t.  Tuah tak akan kesal...” 
Ma angguk beberapa kali.  “Kalau gitu dah ready ke ni?” 
“Ready apa?”  Giliran aku pulak kerut kening. 
“Kahwin?” 
Hah?  Haila... haila... “Fendy tak cakap apa lagi, ma...” 
“Dia dah cakap dekat ma.  Family dia nak korang nikah hujung bulan ni...”  beritahu ma tenang.  “Akad nikah dulu.  Kenduri fikir kemudian.” 
Senangnya ma buat keputusan tapi alang-alang keputusan ma, itulah yang terbaik buat aku.  Itu yang aku pernah katakan pada Khalifh. 
“Dia tak cakap lagi dekat Tuah tapi agaknya dia lebih senang cakap dengan ma, Tuah okey aje...”  Dalam aje nada aku sebut OK.  Kurang okey sebenarnya. 
“Tak terima, tak tahu,” sela ma. 
Aku angguk.  Berpaling ke sliding yang terbuka lebar.  Memandang kepekatan malam.  “Ramai ke rombongan dia, ma?  Apa hantaran kita nak bagi ni?  Baju nikah tak tempah lagi?  Ke nak beli ready made?”  tanya aku tanpa nada dan tanpa memandang ma. 
Tangan aku diramas lembut.  Ma paut wajah aku agar memandang dia.  “Kita buat pelan-pelan.  Baju kita fitting aje nanti.  Nanti untuk buat kenduri, kita buat besar-besar kita rancang elok-elok, ya...”  Senyuman ma manis.  Senyum memujuk. 
“Rasanya tak ramai.  Mungkin dua tiga buah kereta aje.  Nanti kita ajak jiran-jiran.  Kenduri doa selamat aje.  Tuah nak ajak kawan-kawan, bolehlah ajak...”
“Kawan?” 
Ma angguk.  Terus aku ingat pada Rozie.  Dia kawan baik aku.  Dia yang selalu ambil berat tapi tak sangka ini semua boleh jadi.  Macam tak percaya dan aku rasa takut nak panggil sesiapa lagi kawan. 
“Ma ajelah jemput.  Tuah terima seadanya.  insyaALLAH reda...”  Aku balas genggaman tangan ma lantas bangkit naik masuk ke bilik. 
“Tuah?” 
Aku kalih. 
“Tak terlambat lagi,” tegur ma. 
Aku geleng.  “Dia dah jumpa Tuah dia.  Biarlah Tuan Nur Khalifah jadi milik orang lain.  Tak kongsi hati pun tak apa.  Nanti, kami kongsi cinta...”  Aku kenyit mata. 
Ma senyum tawar dan aku gelak mengekek.  Gelak sembunyikan rasa sebal.  Bila aku tutup pintu bilik, airmata aku jatuh. 

Sebulan tu, tak lama lagi dah.  

...bersambung

3 chapters to go... haiyark... 

31 comments:

  1. so poor of tuah..gambatte kak rehan..!

    ReplyDelete
  2. Ala..macam pendek jer..tapi kesian tuah..dan kenapa lah si khaliff percaya kata2 si rozie tu..isy..geram..geram..hope masa nak nikah nanti pengantin lelakinya dah tukar..huhu..imaginasi lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tu lah. ntah ape lah si rozie tu ayatkan si khalif tu. geram btol

      Delete
  3. 3 chapters to finish?

    ReplyDelete
  4. uit!! dah nak habis dah cerita si Tuah ni!!..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mintak2 lh tuah xsempat kawen dgn fendy. dpt kawen dgn khalif pun best jgk

      Delete
  5. Alololo...takmo....hubuhu..sob sob sob..jangan bagi sedey...jahatnya rozie...

    ReplyDelete
  6. alaihaa.....siannya tuah...

    ReplyDelete
  7. apa akhirnya,nape akak yg dup dap dup dap ni

    ReplyDelete
  8. x sabar nak tau ending nya...

    ReplyDelete
  9. alahai.. kecian tuah, ada kawan tapi jadi cam2 plak..

    ReplyDelete
  10. hopefully, rozie adalah kawan yg terbaik yg tuah ada..

    ReplyDelete
  11. Hoping for miracles ♥♥♥♥

    ReplyDelete
  12. Hailaa...... Tiba tiba rasa Kalifh tak adil. Kata nk Khalifah bukan si penderma hati. Tup tup nk dua dua.... so biar je a khalifah n fendy. Berchenta lepas kawen. Tapi jgn lupa biar khalif tau siapa penderma hati sebenar. Baru dia meraung tak cukup nafas. Kalau RM bole buat ending sedey kat naina (NINE mati) tak pe la kan kalau KHALIFH meraung menyesal tak berguna... heh heh heh....
    -Yanshi-

    ReplyDelete
  13. fendy pun ok wat tuah..x nk pas kt kite...hehe..bkn sng nk cri lki yg setia nunggu kite tau...let go je khalifh tu..fendi pun boleh jd khalifah untuk tuah khalifah...

    ReplyDelete
  14. Benci la bc...mnyampah

    ReplyDelete
  15. Sedih lg.. Aduusss sian btul kat tuah. Huhuhu....

    ReplyDelete
  16. sakitnye hati kite....sedih la mcm ni....

    ReplyDelete
  17. Pendeknya n3..tapi mmg buat geram sama itu rozie..eeeiiiii x suka dia tikam Tuah kita...sedih lak rasa..

    ReplyDelete
  18. sedih22
    tak nak tuah dengan fendy
    nak tuah dengan khalifh

    ReplyDelete
  19. rozie ni kn,,biar die dpt blsn ats perbuatan die..

    ReplyDelete
  20. Hailaa.. hailaa.. sampai hati rozie buat kawan sendri camtu.. dan kenapalah khalifh tak tegas dlm buat keputusan.. fendy pon baik apa.. khalifah juga yg pedih hatinya... hailaa.. hailaa

    ~ lateefa ~

    ReplyDelete
  21. hailaa..pn.writer, takkn la si khalifh terus je terima cakap rozie tu bulat2..tak terfikir ke rozie ada je brtugas kt hptl...bila lak dia off & belah hatinya..hailaa..hailaa

    ReplyDelete