Wednesday, June 14, 2017

Usah Kau Tangiskan 15

WAJAH Melisa merah.  Tak sangka, bila sampai tadi nampak Taqim dan suaminya sedang berbual mesra seperti tiada apa yang terjadi.  Padahal, tak nampak pun kereta Taqim.  Dia mahu dekati namun langkahnya terkunci di balik dinding.  Penumbuk digenggam kemas.  Sepatah nama itu, benar-benar menyakitkan hati. 
Sepuluh tahun Taqim bawak hati, sehari saja perempuan itu mampu ikat hati Taqim dan memujuknya kembali ke rumah besar ini?  Melisa mengaum dalam hati.  Dia tak boleh terima. 
Siratul… nama itu bergema dan terus bergema dalam kepala.  Kerana itu, dia terus masuk ke bilik tanpa mempedulikan apa-apa.  Sewaktu berbuka pun, meja makan lebih ceria seperti biasa.  Tak pernah sekalipun dia turun makan dengan  Dato’ Mustapha tapi kali ini, hati liarnya sedikit jinak dengan kehadiran lelaki yang sentiasa dia puja sejak dulu biarpun mata Taqim langsung tak mengerling padanya. 

Hanya Dato’ Mustapha yang nampak ceria dan makan bertambah.  Sesekali, tawa dua beranak itu bersatu.  Tak tahu apa yang kelakar.  Meluat sungguh dia dengan orang tua ni!  Melisa masih di meja makan biarpun Taqim dan Dato’ Mustapha dah bangkit untuk solat Maghrib berjemaah.
Hebat sangat gamaknya perempuan bernama Siratul itu hingga berjaya membimbing Taqim mencari jalan ke rumah ini? 
“Datin nak tambah lagi?” 
“Hah?”  Melisa terpinga-pinga.
Mak cik Azi senyum.  “Datin nak tambah?”  Tak pernah nampak Melisa makan di meja.  Jika tak, depan TV.  Atau pun, makan dekat luar.  Kali ini, lain macam bila Taqim ada. 
“Kalau tak, mak cik nak masuk bilik solat dulu…” 
“Eh, kejap… mak cik…”  Melisa lontar pandangan meluat pada pembantu rumah.  Dia bukan tak tahu, Mak cik Azi ni tak suka dia.  Eleh… macamlah aku suka kau. 
“Mak cik tahu ke yang Taqim tu nak kahwin?” 
Mak cik Azi simpan senyum.  Sengaja dia kerutkan dahi dan menggeleng.  Wal hal masa masak tadi, Taqim tak puas bercerita.  Siratul itu, Siratul ini.  Bagaimana pertemuan pertama mereka yang dah mencetuskan sesuatu dalam hatinya hingga membawa dia hampir bersikap kejam pada gadis itu tapi tenangkan gadis itu mengharungi, makin membuatkan hati lelakinya lebur. 
Malah, Taqim dah tunjuk gambar Siratul.  Biarpun dia tahu, gambar itu Taqim ambik gambar curi.  Janji, wajahnya jelas. 
“Sungguh mak cik tak tahu?”  Kening tipis Melisa terjongket sebelah. 
“Atau mak cik sengaja sorok daripada saya?” 
“Mak cik memang tak tahu.  Taqim cerita gitu-gitu aje…”
“Tapi saya dengar, bukan takat gitu-gitu…”  selar Melisa.  Dia senyum sinis.  Tajam.  “Dengarnya nak kahwin raya pertama?  Betul?”
“Kalau itu yang Datin dengar, betullah tu…”
“Hah!”  Melisa tolak pinggan. Berdenting bunyinya bila berlaga dengan yang lain.  Kan dia dah cakap… pembantu rumah tak sedar diri ni pun, memang sengaja sakitkan hati dia.
“Mak cik tahu… sengaja buat-buat tak tahu.  Sengaja nak sorok daripada saya?” 
“Bukan mak cik sorok.  Tapi, eloklah kalau Datin tanya pada Taqim sendiri.  Yang nak kahwin, dia…”  ujar Mak cik Azi sopan.
“Argh… mak cik pun sama dengan Taqim…” 
“Apa yang sama?” 
Melisa  yang baru nak mengamuk, terbantut di situ.  Dia cam suara itu.  Saat dia menoleh, Taqim sedang merenung dia tajam.  Memeluk tubuh.  Nampak segak mengenakan baju Melayu sepasang.  Siap bersongkok segala. 
“Oh, tahu pulak kau balik rumah ni?”  sindir Melisa. 
“Rumah aku.  Kenapa tak boleh?  Sini aku lahir, aku membesar.  Orang tua aku, ada dekat sini…”
“Habis tu, sepuluh tahun lepas… kau tak sedar ke orang tua kau ada dekat sini?” 
Taqim gelak kecil.  Sindiran Melisa pedas juga tapi dia harus tenang.  Seperti yang Siratul pesan padanya… “Biarpun berjuta Melisa datang pun, awak boleh hadapi dengan sebelah mata aje.  Kalau Melisa tu, pedang yang menghunus… saya akan perisai yang bantu awak bertahan…” 
Kerana itu, dia pujuk hati  untuk terus bertahan. 
“Masa tu aku lemah.  Lemah sebab biarkan orang yang tak sepatutnya menang, menang tanpa bertanding.  Guna taktik kotor pulak tu.  Apa nak kata, masa tu permainan tiada terma dan syarat.  Setiap orang boleh guna pelbagai taktik dan sekarang, permainan tu… akan ada syarat-syaratnya.  Yang salah, akan kalah.  Yang sabar, akan menang.  Itu syarat permainan,” jawab Taqim perlahan.
Dia malas sebenarnya nak dekati Melisa.  Tapi, melihatkan perempuan itu mengasak Mak cik Azi, dia tak selesa. 
“Mak cik pergilah masuk solat dulu.  Dah lewat…”  suruh Taqim perlahan.
Sebaik saja Mak cik Azi berlalu, Taqim kembali merenung Melisa.  Masih tenang, memeluk tubuh. 
“Kau nak tanya, tanyalah aku.  Tak payah tanya orang lain.  Aku pun, ada beberapa benda nak tanya kau.  Kita kira, give and take.  Tolak ansur.  Okey?”  Kening lebat Taqim terjongket. 
Melisa gelak.  Dia angguk berkali-kali.  Tanda setuju.  “Kiranya kau memang separuh matilah gila dekat perempuan tu… err apa dah nama dia.  Sirat?  Ye ke?”  
“Betul,” jawab Taqim sepatah.  Simple.  Tepat dan padat. 
Wajah Melisa berubah.  “Kiranya nak kahwin sangatlah dengan dia?” 
“Ya.” 
Sekali lagi, jawapan Taqim tak ubah seperti belati yang begitu tajam membelah hatinya.  Belati tumpul.
“Kau tak ada kedudukan, tak ada harta… tak ada segalanya?  Itu pilihan kau?  Aku tak rasa dia cantik…”
Kali ini, Taqim pula ketawa.  Kelakarlah Melisa ni.  Sebenarnya, dia malas nak terus mendorong Melisa.  Daddy baru aje lelap.  Penat sangat nampaknya.  Dia takut daddy terdengar.  Simpulan yang baru dapat dileraikan, nanti kusut semula. 
“Tak apalah dia tak ada apapun.  Janji, dia bagi aku sesuatu…” jawab Taqim berlapik.  Dia tak nak hina Melisa.  Apapun jadi, Melisa adalah isteri daddynya.  Biarpun satu waktu dulu Melisa juga tiada apa.  Sekarang, setelah punya segalanya… pandai-pandai pulak kata orang lain tiada apa. 
Sedangkan, Siratul itu punyai segala kemewahan dunia dan akhirat. 
“Sesuatu?” 
Baru nak berlalu, dia dengar suara Melisa menyoal.  Nafas pendek dilepaskan.  Kenyang betul dia hari ni.  Teringat peristiwa berbuka dekat rumah Sirat hari tu.  Haih… buat malu ajelah.   Makan tak ingat dunia. 
“Sesuatu  yang hanya aku mengerti, Lisa,” jawab Taqim ringkas dan dia terus saja berlalu.  Tapi, tak sampai dua langkah, lengannya dipaut oleh Melisa. 
Kejap. 
Dahi Taqim berkerut lebat.  Dia rentap tangannya.  “Kau ni kenapa, Lisa?” 
“Kenapa kau tanya?  Hey, Taqim… kau ingat kau boleh hidup bahagia dengan sesuatu yang kau cakap tu ke?  Lepas dah buat hidup aku macam ni…”
“Kejap.  Aku?”  Taqim tunjuk diri sendiri.  “Aku yang buat hidup kau macam ni?  Yang serba-mewah?  Atau yang susah lepas kahwin dengan daddy aku?  Yang mana satu?”
“Ya, memang kau penyebabnya aku kahwin dengan orang tua tak sedar diri tu!  Sebab kau tak balas cinta aku!”  jerit Melisa kuat.
“Lisa!”  Tangan Taqim terangkat tapi sempat dia hentikan bila terlihat akan wajah sedih daddy yang muncul tiba-tiba. 
Taqim raup wajah.  Allah… ampuni aku!  Taqim dekati Melisa dengan perasaan yang sukar untuk dia gambarkan.  Bencinya pada perempuan ini rasanya dah terhakis tapi sayang, kembali menebal.  Silap rasanya dia ada dalam rumah ini untuk melihat wajah sedih daddy sekali lagi.
“Kau yang pilih jalan hidup kau sendiri.  Tiada siapa yang mendesak.  Kalau kau rasa kahwin dengan daddy aku, untuk rapat dengan aku… aku nak ulang semula ayat aku sepuluh tahun sudah, Lisa.  Aku tak akan pernah hadap kau.  Sampai bila-bila.  Dan, aku tak kisah langsung.  Tapi ingat, sekali lagi kau sakiti hati daddy aku… aku tak akan maafkan kau!”  bisik Taqim dan dia terus menuju pada daddy.
Dia tahu daddy dengar.  Tapi, daddy masih tersenyum.
“Qim gaduh dengan Lisa, kenapa?”  tanya Dato’ Mustapha lemah.
Taqim tarik tangan daddy dan memimpinnya ke atas.  Dia telah liur dan menahan airmata daripada gugur.
“Qim mintak maaf, daddy.  Qim patut lebih sabar,” ujarnya lembut.  Dia tak nak perkara sepuluh tahun sudah, berulang. 
Biarlah Melisa mengamuk sendiri.  Dia tak akan pergi lagi tinggalkan daddy.  Dato’ Mustapha sempat menoleh pada isterinya.  Wajah itu merah menahan marah.  Hati dia sudah tak rasa apa.  Bukan sekali Melisa berkata demikian, malah berpuluh kali.  Cuma dia, masih ada rasa belas pada perempuan semuda itu untuk terus ubah diri. 
“Tak lama dah, Qim…”  ucap Dato’ Mustapha antara dengar dan tidak. 



MENGIRING ke kiri tak kena, ke kanan juga resah.  Kata-kata Melisa begitu bias menjalar dalam urat nadinya.  Ayat itu benar-benar pedih.  Dia tahu daddy dengar tapi daddy sengaja buat-buat tenang.  Malam ni, dia sekadar berjemaah terawih di rumah.  Mengimamkan daddy, mak cik Azi dan pak cik Husin.  Bukan sekali kusyuknya terusik bila mendengar daddy batuk tak henti-henti. 
Apa sakit daddy?  Perlu ke dia paksa daddy ke hospital?  Sudahnya, Taqim terlentang memandang siling kapur yang kosong.  Mata dipejam seketika sebelum dia rasakan getaran telefonnya. 
Taqim lebarkan senyum.  Baru berkira-kira nak telefon Sirat tapi dia tahu, gadis itu mesti penat seharian. 
“Elok jugak awak telefon saya.  Saya ingat nak telefon awak.  Tapi, takut kacau awak pulak lewat malam ni…”  ujar Taqim selesai menjawab salam.
Sirat senyum.  “Saya tadi lagi masuk bilik nak tidur.  Tapi, tak boleh lelap.”
“Kenapa?  Teringat dekat saya?” 
Amboi… mengusik orang!  Sirat mencebek.  “Saya teringat dekat Fiqri sebenarnya…”
“Hah?”  Batang tubuh yang sejak tadi terbaring, bangkit mengejut.  Demi mendengarkan jawapan Sirat, dada Taqim berdebar tak sudah.
Jangan cakap… “Awak bergurau, kan?” 
“Ya.  Memang saya gurau.  Dah telefon awak, mestilah teringat dekat awak…”
Pheww… nafas lega dihela panjang.  Taqim gelak kecil.  Dia pun satu.  Dah Sirat tu bercinta dengan dia, haruslah teringat dia.  Sengal! 
“Awak tidur rumah daddy awak?”
“Ya.  Mana awak tahu?”
“Mestilah tidur sana.  Alang-alang berbuka dekat sana.  Saya percaya, Mustaqim saya tak akan buat benda tak betul.  Setelah lama tak balik, dia akan buat keputusan terbaik untuk temankan daddy dia.  Betul tak?” 
“Err… tadi saya dengar awak cakap… Mustaqim saya?” 
Eh dia ni.  Hati Sirat menggerutu.  Geram.  Orang cakap panjang, dia kemain dengar yang itu aje. 
“Okey ke?”  Sengaja Sirat buat tak layan. 
“Apa yang okey?”  Hati Taqim hampa.  Ingat Sirat nak layan berbahasa dengan dia. 
“Nak kata okey, entahlah…”  Taqim bersuara bila Sirat hanya diam bagai menanti dia terus berkata-kata.  Hatinya mengeluh lagi.  Berat sungguh beban yang menimpa. 
“Saya tak kuat lagi sebenarnya…” 
“Apa dah jadi?”  Dalam pada mata yang layu, Sirat masih lagi mengambil berat.  Dia tahu, Taqim tiada tempat meluah.  Kerana itu, dia sudi tadah telinga.
“Saya kuatkan hati saya bila tengok daddy tak sihat.  Tapi, saya tak kuat tengok bini dia...”
“Maksudnya?” Sirat mencari makna kata-kata Taqim.
“Tangan saya ringan macam kapas nak naik ke muka dia.  Tapi, saya tahu... daddy akan sedih kalau saya berkasar dengan perempuan tu.  Sebab tu saya keluar rumah biarpun berat hati saya,” luah Taqim penuh emosi.  Dia raup wajahnya berkali-kali. 
Tuhan... sukarnya untuk dia didik nafsu amarah dalam diri. 
“Awak tahu tak... bulan puasa ni syaitan iblis memang Tuhan ikat.  Yang tinggal hanya nafsu.  Pelbagai nafsu.  Bulan Ramadan ini tak ubah macam bulan peperiksaan.  Subjeknya adalah nafsu.  Untuk kita tengok markah kita setelah ujian selesai... adakah kita lulus atau sebaliknya.  Dalam exam tu pulak akan ada kertas ujian.  Anggap ajelah isteri daddy awak tu, kertas ujian.  Pengawasnya adalah Allah Taala yang Maha Tahu akan segalanya.  Kalau gagal, sayanglah.  Tak boleh graduate,” nasihat Sirat berlapik dengan makna yang begitu mendalam. 
Dia tahu Taqim mengerti.
Menerima kata-kata Siratul, Mustaqim senyum sendiri.  Angguk sendiri berkali-kali.  Bagaimana gadis yang hampir tujuh tahun muda daripadanya begitu bijak berkata-kata. 
“Nampaknya saya perlu terus ulangkaji.  Latih tubi.  Betul tak?”
“Ya... doa, solat, membaca Al-Quran. Itu adalah latih tubi yang paling mustajab.  Lagipun, kalau awak tak kuat jugak.  Ambiklah kekuatan saya sikit.” Sirat menawarkan diri.
Taqim ketawa kecil dengan suara gadis itu di hujung talian.
“Kiranya awak ni knight in the shining armour ke apa?” Badan kecik tapi perasan kuat.
“Hey, sayang... orang kuat ni bukan sebab badan kecik atau besar... tapi sebab kuatnya dia menjinakkan nafsu sendiri.  Tahu tak?”
“Errr.. apa awak cakap tadi?” Taqim tiba-tiba menyoal.  Dia tak pekak tapi boleh jadi salah dengar.
“Apa?  Pasal kuat ke?”
“Tak.  Sebelum tu...”
Sirat senyum.  Saja buat-buat lupa.  “Eh... mak panggillah...” Dia mencipta alasan. Terus saja dia tamatkan panggilan. 
Taqim tepuk dahi.  Aduh... awak buat saya melayang, Siratul... dia terus dail semula nombor Siratul.  Hanya dua deringan, suara halus gadis itu menyapa. 
“Kenapa putuskan talian?” 
Sirat diam menerima soalan Taqim.  Wajahnya sedang membahang.  Macam manalah dia boleh terlepas perkataan sayang tu dekat Taqim.  Tak malu sungguh! 
“Awak malu?”
“Kalau tahu, tanya buat apa?”  Sirat mendengus menyembunyikan sebal sendiri.
Taqim ketawa.  Tapi tak lama.  Bila teringat kembali kata-kata Melisa.  Bagai terbunuh semua senyumnya.
“Dia masih dendam dekat saya…” 
Sirat tahu siapa yang Taqim maksudkan.  Cuma, tak tahu apa yang dah jadi.  Sejauh mana Melisa sanggup bertindak setelah sekian lama. 
“Kali ini dia dah lukakan hati daddy dengan teruk.  Saya tahu daddy tahu perangai bini dia macam tu.  Tapi, yang menjadi tanda tanya… kenapa daddy masih nak simpan orang macam tu.  Pelik…” 
“Jawapannya, ada pada daddy awak, Taqim.  Tapi, awak sendiri… kena terus bijak hadapi suasana macam tu.  Sekarang, awak ada dekat rumah tu.  Saya risau dia perangkap awak lagi kalau awak tak hati-hati…” 
“Hey… kan awak jugak pesan dekat saya.  Sifat orang mukmin itu, dia tak akan hulur tangan dalam lubang yang sama dua kali untuk dipatuk oleh ular yang begitu berbisa.  Saya pun sama.  Saya tak akan biarkan dia buat saya kali kedua.  Tapi, tidakkah awak rasa mencegah itu lebih baik daripada mengubati?” 
“Dengan cara apa?”  Dahi licin Siratul berkerut. 
“Kita kahwin…”
“Boleh selesai masalah ke?”  Dada Siratul kian berdebar.  Sepertinya, Taqim begitu bersungguh. 
“Setidak-tidaknya, bila awak tidur sebelah saya… tak kan dia berani masuk bilik kita.  Betul tak?” 
“Oh, kiranya saya ni jadi tempat untuk awak mengelaklah, ya?”
“Kata nak jadi perisai…”  Taqim ketawa halus.  “Tapi, awak perisai yang akan saya peluk selamanya,” tambahnya serius.  Memaksudkan  yang dia benar-benar mahu nikahi gadis ini. 
Secepat mungkin! 
“Saya sayang awak, Siratul…”  akui Mustaqim tiba-tiba.
Siratul telan liur.  Lama dia diam.  Sekadar nafas resah Taqim yang memecahkan hening. 
“Raya pertama, datanglah rumah dengan keluarga awak…”  pesan Siratul lantas dia putuskan talian.
Telefon ditekap ke dada.  Tepatkah keputusan dia?  Entahlah…
Wajah mak muncul tiba-tiba.  Tersenyum.  “Kenapa, mak?” 
“Anak mak, dah sedia untuk jadi isteri,” ujar mak tiba-tiba.

Mata Siratul basah.  

31 comments:

  1. Oh mai melting..sebak sirat mak cakap cengitu...apapun sweet sgt

    ReplyDelete
  2. Suka... Suka... Suka...
    Melisa sila ketepi

    ReplyDelete
  3. owhhh bahagianya. harap2 daddy taqim baik2 saja

    ReplyDelete
  4. Sukanya...seronoknya...happynya...biarlah terus happy...tp melisa pasti akan buat sesuatu...

    ReplyDelete
  5. Bgusnye. Moga dimudahkan urusan. Biar jd lah kak rehan.

    ReplyDelete
  6. Tabahkan lah hati taqim untuk harungi ujian yang Allah berikan. Sesungguhnya Allah menguji hambanya dengan kemampuan seseorang itu.
    Sweet sangat yg akhir tu. Terbaik kak Rehan.

    ReplyDelete
  7. syahdu nyaaa .. berat nya ujian , tertanya nape la dato, tu x cerai je melisa tu simpan buat kumpul dosa je

    ReplyDelete
  8. siratul kuat dan kena kuat utk taqim..untuk keluarga

    ReplyDelete
  9. Takutnya ada perangkap kedua

    ReplyDelete
  10. sukanya...x sbr nk tggu siratulmustaqim bersatu..melisa sila brambuss..hrp daddy taqim kuat lagi nk sambut menantu n cucu2 nya..

    ReplyDelete
  11. Malissa masih lagi punca masalah..selagi dia ada masalah ni x akan selesai lg. Knp jht sgt melissa tu?

    ReplyDelete
  12. Allahu... indahnya hubungan Siratul Mustaqim😍

    ReplyDelete
  13. Hati2 Taqim....Melissa xkan biarkan Siratul jd milik awak...

    ReplyDelete
  14. Kahwin la cepat..sebelum raya pon xpa, kahwin10 malam terakhir deh..hehe

    ReplyDelete
  15. Berkekalan la hendaknya..ameen

    ReplyDelete
  16. melisa takkan duk diam ni..
    mesti ada la rancangan djahat dia tu

    ReplyDelete
  17. ohmai...kalau ai jd taqim pun x taula boleh tahan atau tak nak lempang perempuan nama melissa tu.... yeahhh akhirnya siratul setuju terima lamaran taqim... tq rehan...

    ReplyDelete
  18. Yeay.. tp patutnye kawenla terus raya pertama tu.. lg cpt lg bagus.. mmg risau betul dgn melisa tu.. ntah apa la dia nk buat lps ni..🤔 tqvm RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete