Sunday, June 18, 2017

Usah Kau Tangiskan 18

PINTU bilik daddy diketuk.  Dah dua hari daddy tak keluar bilik.  Melisa pulak, lesap entah ke mana.  Apalah nak jadi.  Dia pun tak tahulah.  Dia pun dah banyak hari tak masuk kerja.  Langsung tak dapat nak tumpu. 
Kaki Taqim merapati katil.  Daddy terbaring lesu.  Wajah itu nampak pucat tapi daddy masih nak puasa biarpun dia dah cakap, berbuka aje.  Bukan sengaja, tapi memang daddy tak sihat. 
“Daddy okey sikit?”  soal Taqim, perlahan. 
Pagi tadi sahur pun, dia yang bawak naik susu dengan kurma ke bilik daddy.  Itu ajelah yang daddy boleh telan.  Sayu pulak hati dia. 

Mata daddy terbuka separuh.  Bibir tua itu koyak dengan senyum.  Taqim bantu daddy duduk bersandar pada kepala katil.  Nafas daddy nampak lemah.  Jenuh dia pujuk daddy ke hospital, daddy tetap tak nak.  Nak dipanggil doktor ke rumah, lagilah daddy tegah. 
“Lisa ada?”  soal daddy perlahan. 
Taqim geleng.  Malas nak komen lebih-lebih dan memburuk-burukkan Melisa. 
Daddy hela nafas berat.  Memejam mata lama sebelum kembali memandang Taqim.  Tangan Taqim digenggam tapi daya dia tak seberapa.  Rasanya, dah sampai masa untuk Taqim tahu segalanya. 
“Daddy mintak maaf sebab halau Qim dulu…”
“Daddy dah mintak maaf banyak kali pasal hal ni.  Kan Qim dah balik duduk dengan daddy ni…”
“Tapi, daddy masih risau…”
“Risau tentang apa?”  Dahi Taqim berkerut lebat. 
“Lisa?”  Laju dia sebut nama itu. 
Daddy angguk.  Taqim ketap bibir.  Rasanya, dah sampai masa dia tanya daddy akan apa sebenarnya yang ada dalam hati daddy.
“Jujurnya, Qim tahu, Qim sebagai anak… tak ada hak nak pertikaikan apa yang daddy buat.  Tapi, sebagai seorang anak jugak… tak salah kalau Qim tanya.  Nak-nak benda tu macam merosakkan orang tua kita.  Sekarang, Qim nak tanya daddy… hampir sepuluh tahun daddy hidup dengan dia, tanpa Qim… daddy mesti dah tahu perangai dia, kan?”
Daddy angguk.  Hati Taqim mengeluh sendiri.  Apa daddy dah buat ni?
“Tapi, yang pelik… kenapa daddy tak biar aje dia sendiri?  Lepaskan dia?”  Akhirnya, soalan itu terluah juga.
“Semua orang tertanya benda sama.  Tapi, niat daddy hanya nak bantu dia, Qim.  Tak logiklah daddy nak ambik dia jadi anak angkat.  Masa tu, niat daddy hanya satu, Qim.  Nak bantu dia.  Tapi, hari daddy halau kamu tu… daddy baru tahu, niat sebenarnya dia…”
“Habis tu, kenapa daddy masih nak dia?” 
Dato’ Mustapha senyum lebar.  “Daddy yakin yang daddy boleh ubah dia.  Kerana itu, daddy masih simpan dia.  Lagipun, Qim tahu kan… dia tiada sesiapa.  Tapi, apa nak kata… daddy memang gagal.”
Tuhan… niat daddy baik.  Kenapalah Melisa buta sangat matanya. 
“Dia memang terlalu sukakan kamu, Taqim.  Sampaikan setiap penilaian dia, hanya berlandaskan nafsu semata-mata,” tambah daddy lagi. 
Taqim ketap bibir.  Geram sungguh dia dengan Melisa ni.  Tapi, apa yang mampu dia lakukan selain elakkan diri.  Segala nasihat, sudah tidak berbekas lagi pada Melisa.  Perasaan Melisa itu sepertinya sudah menjadi darah daging yang membaluti tulang. 



MUSTAQIM duduk di dapur.  Melihat Mak cik Azi memilih bahan untuk memasak.  Seperti nampak Siratul.  Buatkan dia lebarkan sengih tanpa sedar. 
“Ingat Siratul ke?”  tegur Mak cik Azi.
“Eh…”  Taqim tegakkan tubuh.  Cuba menafi, tapi tak berjaya bila senyuman dia makin lebar. 
“Mak cik tengok dia malam tu, okey tak?” 
“Eh, okey sangat.  Pandai Qim pilih…”   Bukan nak memuji, tapi kebenaran.  Malah, suami dia pun tak putus dok puji Siratul.  Dato’ lagilah.  Tak sabar dah nak buat menantu. 
“Nak kata pilih tu, bukan Qim yang pilih.  Rasanya, Allah tu sayangkan Qim.  Itu yang Dia hantar gadis sebaik Siratul untuk lelaki sejahat Qim ni…”  Dia dah ceritakan segalanya pada Mak cik Azi bagaimana pertemuan dia dengan Siratul.  Bukan sekali dia sakiti hati gadis itu tapi berkali-kali. 
“Qim jadi macam tu, bersebab.  Qim yang sekarang ni, sama dengan Qim yang dulu.  Yang sedikit itu, anggap ajelah kelemahan Qim sebagai manusia.  Mana ada manusia sempurna…” 
Taqim angguk.  Setuju dengan kata-kata Mak cik Azi.  Lihat saja pada Siratul.  Nampak begitu kuat dan gagah.  Satu hari, ujian mendatang… airmata gadis itu menitis juga.  Itulah yang dikatakan manusia biasa. 
“Dia setuju ke nikah raya kedua?”  soal Mak cik Azi bila teringat akan cerita Taqim semalam.
Taqim angguk.  “Begitulah katanya… tapi, Qim risaukan daddy…”  Pandangan resah dihantar pada Mak cik Azi hinggakan orang tua itu turut sama resah.
“Mak cik pun sama.  Tapi, itulah… Dato’ tak sudah-sudah risaukan Melisa.  Ini dah dua tiga malam tak balik.  Sejak dulu, macam inilah.  Tapi, mak cik faham, Dato’ yakin Melisa akan berubah.  Nampaknya sekarang, susah…”  Mak cik Azi menggeleng kesal. 
“Apa yang dah jadi dalam masa Qim tak ada ni, makcik?” 
“Tak banyak benda jadi, Qim.  Dato’ halau Qim dulu sebab dia rasa dia perlu…” 
Kata-kata Mak cik Azi buatkan hati Taqim terbersit.    
“Memang sejak kahwin, Melisa tidur bilik lain.  Hari yang dia fitnah Taqim tu, Dato’ sendiri terkejut macam mana Melisa boleh ada dalam bilik dia.  Masa tu, dia tahu… Melisa cuba perangkap Taqim.  Sebab tu, Dato’ halau Taqim keluar.  Masa tu dia tak boleh fikir.  Hanya dengan cara itu dia boleh kekang Melisa.  Dia tak nak perkara macam sekarang ni, terjadi.  Sebab tu jugak, dia tak pernah lepaskan Melisa.  Dato masih simpan harapan untuk Melisa berubah…”
“Jadinya selama ni… daddy nak lindung Qim?”  tanya Taqim dalam perasaan yang bercelaru.
“Begitulah niat Dato’, Taqim.  Sebab tu dia sabar dengan karenah Melisa biarpun katanya, setiap hari… hampir tak tertanggung dosa kerana tak mampu mendidik Melisa.  Dato’ juga tahu, kalau dia lepaskan Melisa, Melisa akan terus buru Taqim.  Sampai masa, Taqim tak boleh lepaskan diri kalau Melisa perangkap Taqim…” 
Cerita Mak cik Azi itu benar-benar menyentap tangkai hati Taqim.  Sekujur tubuhnya dirasakan menggigil. 
“Qim tak sangka…” 
“Tiada siapa sangka.  Tapi, memang itulah kenyataan yang Dato’ mintak kami rahsiakan daripada Taqim.  Dato’ tu memang tak sihat, Taqim.  Mak cik risau sangat…”  luah Mak cik Azi masih cuba menyembunyikan sesuatu. 
“Daddy memang sakit teruk, kan?  Dah lama kan, mak cik?”  Saja Taqim menduga dan bila Mak cik Azi dia, Taqim tahu… telahan dia tepat. 
Daddy… kenapa daddy tanggung sorang-sorang? 
Taqim bangkit.  Dia kena temankan daddy.  Baru nak menapak naik, pintu besar itu terkuak lebar.  Wajah  Melisa muncul.  Taqim langsung tak terkejut.  Dia hanya memandang seketika, sebelum mendaki anak tangga tapi pendakian dia terhenti separuh jalan bila suara Melisa menahan.
“You sengaja nak elak daripada I?” 
Taqim senyum sendiri.  Menoleh.  “Tiada siapa nak elak kau dalam rumah ni, Lisa.  Ini rumah kau jugak.  Kau boleh keluar masuk sesuka hati kau.  Tapi, satu aku mintak… jangan buat perangai.  Kau sendiri tahu, daddy aku tak sihat…” pinta Taqim perlahan.
“You memang tak pernah pedulikan I, kan?” 
Dahi Taqim berkerut.  Tak faham sungguh dia dengan Melisa ni.  “Kau tak selesa ke aku ada dalam rumah ni?” 
Melisa ketap bibir.  Tak… dia suka Taqim ada dalam rumah ni.  Tapi, sejak dia tahu hati Taqim sudah dimiliki,  itu yang menjadikan dia tak selesa.    
“You betul-betul cintakan dia, kan?” 
“Soal hati, aku tak pernah buat main, Lisa.  Sebab tu dulu, bila aku kata aku tak suka kau… aku cakap terus terang.  Bukan main-main.  Aku tak pernah mainkan perasaan kau.  Aku tak pernah mintak kau tunggu.  Ya, mungkin silap aku sebab pernah cakap kesat dekat kau, tapi kau yang tak pernah faham.  Tak cuba nak faham.  Segala apa yang jadi dekat kau hari ni, adalah keputusan yang kau buat sendiri, Lisa.  Orang lain tak bertanggungjawab atasnya.  Tapi, kau dah banyak buat hidup orang lain susah…”  Taqim turun beberapa anak tangga. 
Hari ni, biarlah segalanya terlerai.  Dalam hidup dia, tiada lagi yang penting.  Harta daddy?  Dia pun ada harta sendiri.  Pada dia sekarang, hanya daddy dan Siratul.  Itu saja. 
“Apa yang kau dapat Lisa lepas buat semua ni?”  tanya Taqim bila dia berdiri di depan Melisa. 
“I buat semua ni demi you…”  Birai mata Melisa basah.  Suaranya tenggelam timbul.  Segala tenaganya seperti tiada berbaki menghadapi lelaki sekeras Taqim.
“Demi kau sendiri, Lisa.  Aku dulu pun banyak salah, tapi kau tahu daripada aku belajar sikit sabar ni.  Aku belajar daripada Siratul.  Dia yang aku banyak sakiti, dia juga yang banyak ubati hati aku.  Kalau kau nak tahu, dia tak bagi aku marah kau pasal kes kau ranapkan gerai dia.  Pertama kali aku tengok dia menangis, Lisa.  Kau tak tahu, sakitnya hati aku.  Tapi, dia tak bagi aku marah kau walau sepatah.  Sebab tu, aku buat tak tahu.  Tapi, ada kau fikir… setiap apa yang kau buat… yang kau kata demi cinta kau pada aku, kau buat untuk kepuasan diri sendiri.  Yang tak pernah nak terima keadaan.  Aku tak nak marah-marah lagi, Lisa.  Bulan puasa ni, memang syaitan tak ada.  Yang tinggal hanya nafsu yang macam-macam.  Aku sedang belajar tundukkan nafsu aku, Lisa.  Aku pun harap kau buat benda sama…”  nasihat Taqim panjang lebar.
Dia nak menoleh tapi suara Melisa menyekat lagi langkahnya.
“You tak habis-habis dengan Siratul, kan?” 
“Memang tak akan habis sebab aku memang nak dia jadik isteri aku.  Antara kita, memang mustahil.  Andai dulu pun tak, sekarang memang tak mungkin.  Aku harap kau sedar…” 
“Tapi, I tak boleh lupakan you, Taqim.  I cintakan you.  Siratul pun tak mungkin dapat cintakan you macam I cintakan you!”  jerit Melisa tiba-tiba.  Airmatanya mengalir laju.  Dah dua tiga hari dia tak balik.  Jujurnya, dia takut juga lepas hari dia rosakkan gerai Siratul. 
Taip, Taqim masih tak lepas membela nasib perempuan itu. 
“Cinta kau, cinta yang dusta, Melisa.  Cinta yang berlandaskan nafsu semata-mata dan aku adalah kepuasan kau,” ucap Taqim perlahan dan kali ini, dia benar-benar berpaling biarpun kata-kata Melisa terus menyusup masuk ke dalam telinganya. 
Dia lebih risaukan daddy dan sungguh, bila dia tiba di bilik daddy… tubuh daddy terkulai di birai katil.  Dada Taqim berdetak hebat.  Dia kaku di situ buat beberapa ketika dengan sekujur tubuh yang menggigil. 



MELIHATKAN keadaan Taqim, Siratul hanya mampu berdoa dalam hati.  Dia juga terkejut bila Mak ci Azi telefon dia mengatakan berita buruk.  Tuhan… permudahkanlah segala urusan.  Hanya itu yang dia mampu panjatkan.  Untuk ketabahan Taqim lebih-lebih lagi. 
Sesekali, Sirat letak kepala di bahu Wan.  Lepas Maghrib tadi, dia kembali ke depan dewan bedah.  Taqim hanya berbuka dengan sebiji kurma dan seteguk air.  Disuruh makan pun, lelaki itu menolak. 
“Qim, jom kita pergi makan sikit…”  Fiqri memujuk. 
Taqim menggeleng.  “Aku nak tunggu daddy keluar dulu…”  Suara Taqim serak.  Dia sebenarnya dah sedia untuk sebarang kemungkinan, Cuma dia masih mahu masa dengan daddy biarpun sedikit. 
“Aku banyak berdosa dekat daddy, Fiq…”
“Qim… jangan macam ni…”
“Tak, kalau aku dah menjawab dengan Lisa siang tadi… tentu daddy tak pengsan…”
“Qim, benda dah jadi.  Jangan salahkan diri sendiri,” pujuk Pak cik Husin pula. 
Mak cik Azi masih setia duduk di sisi Siratul yang nampak sedikit penat.  Tapi, masih gagah datang menemani Taqim sebelum Fiqri tiba. 
Perlahan-lahan, Sirat bangkit.  Dekati Taqim dengan mangkuk tingkat yang memang ada dalam raga motor Wan sejak petang tadi.  Dia nak Wan hantarkan sebenarnya tapi berita mengejutkan ini, menjadikan perancangan dia berubah. 
“Taqim…”  Sirat menyeru.  Fiqri bangkit dan berlalu.  Membiarkan Sirat memujuk hati Taqim.
Melihat mata merah Taqim, patutnya dia terima cadangan Taqim untuk akad nikah terus.  Tapi, dia memang tak tahu apa yang akan terjadi.  Dia Cuma mahukan yang terbaik buat lelaki ini dan yang terbaik itu adalah meluangkan sepenuh masa dengan ayahnya sementara masih berkesempatan.
“Saya mintak maaf.  Dalam keadaan mendesak macam ni, saya tak boleh nak sapu airmata awak.  Tak boleh nak peluk awak.  Tak boleh segala-galanya.  Semuanya membataskan.  Tapi, satu yang saya boleh buat.  Ini…”  Sirat tunjuk mangkuk tingkat itu pada Taqim. 
Bibir lelaki itu koyak dengan senyuman tipis yang tawar.  Wajah Taqim nampak penat. 
“Masih sudi rasa masakan saya sikit?”  Pandai Siratul berbahasa. 
“Saya tak lapar…” 
Jawapan itu, Sirat dah dapat agak.  “Awak rasa tak lapar.  Tapi, perut awak perlukan hak lepas seharian menahan lapar dahaga.  Tak banyak, sikit pun jadi.  Awak macam ni, orang-orang yang sayang awak jugak jadi risau…” 
Taqim pandang wajah-wajah yang ada bersama.  Kerisauan memang jelas pada wajah masing-masing.  Dia kemudiannya, kembali memandang Siratul. 
“Kalau jadi apa-apa dekat daddy, saya masih tak mampu tebus silap saya sepuluh tahun ni…”  luah Taqim dengan airmata yang meniti pada tubir.
“Setiap yang hidup, pasti merasai mati, Taqim.  Daddy awak, awak sendiri, saya dah semua yang hidup.  Bila tiba masanya, satu perkara yang boleh kita buat.  Terima dengan hati yang redha.  Kematian hanya pengakhiran pada hidup yang fana, Taqim.  Hidup abadi menanti di sana.  Moga Allah temukan kita semua dalam syurganya.  Tiada apa yang nak ditangiskan.  Usah awak tangiskan, kerana hidup ni memang satu perjalanan.  Sama ada pendek atau panjang, itu bukan ketentuan kita.  Milik Allah semua jangka masa itu.  Saya bukan nak pandai-pandai tapi saya pernah lalui perkara yang sama.  Cuma saya rasa awak lebih bertuah sebab awak ada segalanya.  Saya dengan Wan, ayah pergi masa kami benar-benar memerlukan.  Akhirnya, saya sedar… yang kami perlukan hanya pertolongan Allah Taala…” 

Menerima kata-kata Siratul, hati yang merusuh… terasa kian tenang.  Namun, tenang itu tak lama bila doktor keluar daripada bilik bedah dengan wajah yang murung.  Saat ini, Taqim pejam mata.  Tangannya merayap pada lengan Siratul yang berlapik kain.  Digenggam erat kerana dia tahu, yang hidup pasti akan mati.  Dia cuma berharap sedikit ketabahan daripada gadis ini.  

18 comments:

  1. Allahu..... Semoga Taqim diberi kekuatan iman dlm menghadapi segala nya. Sirat sentiasa lah di sisinya sebagai pendamping waktu susah senang. Taqim...Sirat...bertabahlah
    -Azzna -

    ReplyDelete
  2. Tak faham dgn daddy taqim tu...dah tahu sikap lisa knp dlu pukul Taqim teruk ?? Nak lindungi pun halau je la kan... tu yg pelik....

    Cepat2 la kawin taqim...seriau tgk lisa tu psiko dan obses sgt

    ReplyDelete
  3. Kehilangan..sesiapa yg rasa pasti akan ketahui..😢

    ReplyDelete
  4. Makkk..risau jugak aku dgn taqim ni

    Uhuk2

    ReplyDelete
  5. Allahu... Semoga taqim kuat menerima apa jua berita yang mendatang

    ReplyDelete
  6. Ya Allah...apakah ....ya Allah..sedih la plak...sambung2 jgn x sambung

    ReplyDelete
  7. Allah. Harap tabah n kuat kn semangat ye Qim

    ReplyDelete
  8. Sedih...kesiannya Thaqim..10thn masa utk bersama daddy terbuang mcm tu jer...

    ReplyDelete
  9. Hmm...entah apa la Lisa nk buat lg selepas ni...

    ReplyDelete
  10. Allahhh .. moga tabah lah taqim

    ReplyDelete
  11. Dugaan buat taqim moga tabah n sentiasa bersyukur

    ReplyDelete
  12. Sedihnya...😢 be strong taqim! apa tindakan lisa lps ni klu daddy Xde.. Tqvm RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete