Thursday, June 01, 2017

Usah Kau Tangiskan 1

KATA ibu, sedangkan bumi ini begitu luas.  Tak mungkinlah tiada hak kita dalam rezeki yang telah Allah limpahkan di atas muka bumi.  Apa yang perlu dilakukan, hanyalah usaha.  Selebihnya tawakal. 
Sirat ingat nasihat itu.  Akan kenang sampai mati.  Kerana itu, dia begitu berusaha.  Tak pernah lelah walaupun sehela nafas.  Bersendirian, tiada sebab untuk dia rasa sunyi.  Jauh sekali rasa malang.  Malah, dia bersyukur.  Kerana itu, dia tabah berjalan bersama biarpun segalanya seperti tak kena.  Janji, dia merasa cukup.  Itu yang penting.  Janji bahagia.  Makan nasik dengan garam pun tak apa. 
Namun, dalam tenang itu, hati dia resah juga.  Resah memikirkan masa depan adik tersayang dan kesihatan mak tercinta.  Entah sempat atau tidak dia bagi kesenangan pada kedua-duanya seperti yang telah dia janji dengan arwah ayah.  Tidaklah senang-lenang, kaya-raya ; cukuplah mak merasa apa yang tak pernah mak rasa. 
Dia tahu, mak tak pernah meminta.  Malah, hati mak hati yang reda.  Ingat lagi bila ayah berpenglipurlara tentang kehidupan rumahtangga mereka sebelum dia ada.  Berdua, dengan basikal tua.  Jika rosak, apa nak risau… kaki ada.  Ada masa makan, ada masa tidak.  Tapi, mereka masih mampu bersenda-tawa.  Itu resepi rahsia ayah. 
Jika balik kerja, tiada sebutir nasik pun terhidang, ayah akan peluk mak.  Erat.  Bukan untuk redakan marah sendiri, tapi untuk pujuk sayu hati seorang isteri kerana tak mampu sediakan apa-apa pada isteri.  Dia juga, nak ada keluarga seperti itu.  Tapi, perjalanan dia… entah bagaimana arah tuju. 
Tambah pulak, bila bunyi batuk mak membelah peluput telinga.  Pedih pendengarannya.  Bila ditanya, mak hanya kata baik-baik saja.  Baik apa, kalau kata ada masa batuk sampai berdarah.  Dia pernah cuci sapu tangan mak.  Tapi, sengaja dia menyepi kerana tak nak mak bertambah resah. 
“Kak?” 
“Hah?”  Dahi Siratul berkerut.   Memandang tepat pada Wan yang ada di depan mata. 
“Kenapa, Wan?” 
“Tiga kali Wan panggil kakak.  Dah kenapa jauh sangat mengelamun?”
“Oh, kenapa?” 
Wan ketawa.  Apalah tak kena dengan kakak ni?  Dua tiga hari ini, asyik mengelamun aje.  Kata ada perkara nak bincang.  Sebab tu dia balik awal sikit hari ini.  Kakak ada di ruang tamu.  Dia masuk pun, kakak tak perasan?  Huh, penting sangat ni apa yang nak dikata. 
“Kakak yang mintak Wan balik tengah hari ni, kan?”  Safwan labuhkan duduk di depan Sirat.  Wajahnya berkerut sana-sini.  Cuba mentafsir riak wajah kakak tersayang saat ini.  Tak pernah lagi dia tengok wajah kakak renyuk. 
Apa tak kena?
“Ada masalah ke?” 
“Oh tak adalah…”  Sirat berdeham.  Dia bangkit dan keluar ke depan.  Mujurlah ada rumah yang arwah ayah tinggal.  Segala hutang rumah, diselesaikan dengan segala insuran ayah. 
Wan turut bangkit.  Dahlah baru masuk, kakak keluar depan pulak. 
“Kenapa sebenarnya, kak?” 
“Kakak nak kau berhenti kerja…”
“Hah?  Pulak dah?  Kan elok aje Wan kerja dekat Giant tu.  Dekat dengan rumah.  Lepas tu, bolehlah bantu kakak.  Tiba-tiba aje…”  Wan tak puas hati.  Dia dah mula selesa kerja kat situ biarpun lelah tak terkata bila banyak stok yang kena angkut.
Ada kala, kudrat lelakinya tercabar.  Tapi, dia sabar.
“Kakak bukan apa, dik.  Sebab kakak tengok kesihatan mak makin teruklah…”  Mata Sirat redup memandang Wan.  Sesekali dia menoleh.  Takut juga mak tiba-tiba muncul.  Tadi, mak kata penat.  Nak lena seketika dalam bilik. 
“Mak demam balik ke?”
Sirat angguk.  “Boleh Wan berhenti kerja?  Kerja dengan kakak aje?”
“Hah?  Kerja dengan kakak?”  Ini yang buat Wan nak gelak ni.  Kakak ni buat kelakar apa pulaklah tengah hari ini. 
“Tak kanlah kakak nak Wan kerja sekali dengan kakak tolong Kak Siti tu berniaga pulak.  Berapa sangatlah dapat…”  Wan tahu, kakak hanya dibayar RM10 aje sehari.  Tapi, kerja macam orang nak mati.  Semua kakak buat. 
Jujurnya, dia rasa kakak dibuli.  Tapi, malas nak sebut.  Nanti kakak marah. 
“Kakak dah tak kerja dengan Kak Siti lagi…”  Senyuman Sirat lebar.  “Kakak ingat sedang elok Ramadan nanti, nak berniaga sendiri.  Wan tolong kakak.  Setidak-tidaknya, kita ada masa untuk mak lebih sikit.  Paling kurang, kita berniaga sendiri kalau mula lepas Asar, dalam dua jam aje.  Masak-masak dekat rumah.  Cuci-cuci pun dekat rumah.  Nampak mak.  Kalau kau kerja Giant, shift pulak tu.  Hari minggu pun kerja.  Kakak pulak, pukul 10 malam baru balik rumah.  Jujurnya, kakak penat.  Tapi, kakak lagi risaukan mak…”  Panjang Sirat terangkan agar adik dia mengerti. 
Safwan diam.  Memikir.  Ada baiknya kakak berhenti dengan Kak Siti tu.  Dia tak pernah suka pun.  Ada masa Kak Siti hanya bagi lauk dah nak basi untuk kakak bawak balik.  Tak guna betul!  Idea untuk berniaga itu juga bernas.  Dia tahu, skill memasak kakak sebenarnya, tak terpanggillah dengan Kak Siti tu.  Mak juga pandai.  Tapi, masalah… dia!
“Okey.  Wan rasa macam ni…”  Nasiblah idea muncul tepat pada waktunya. 
“…kakak boleh berniaga.  Wan suka.  Tapi, Wan toksahlah sampai berhenti kerja.  Lagipun, kerja ni ada EPF dengan Socso segala, kak.  Rugi la.  Gaji pun dah RM1100 bersih.  Wan tolong kakak bila masa tak kerja aje.  Nanti pandai-pandailah Wan cakap dekat supervisor nak mintak off satu jam ke.  Dia pun faham keadaan kita, kak.” 
Hurm… cadangan adik lelakinya ada betul.  Sayang nanti kerja Wan.  Mana tahu, Wan tengah simpan duit untuk sambung belajar.  Nak harap pada dia, masih tak mampu.  Lama-lama Sirat senyum.  Angguk.  Bahu Wan diusap mesra. 
“Tapi, petang ni… Wan belikan barang dapur sikit dulu.  Lepas tu, kita bincang malam karang, dengan mak sekali…”  Sekeping kertas dihulur pada Wan.  Senarai barang dapur. 
Wan, manalah ada gaji lagi.  Baru tak sampai sebulan kerja.  Syukurlah, dia ada berjimat dengan pendapatan RM10 sehari itu berkat lauk tak habis yang Kak Siti sedekahkan. 
“Okeylah.  Wan gerak dulu…”
“Hati-hati…”  Pesanan itu tak pernah lepas daripada mulut.  Sirat lebarkan senyum melambai pada adik lelakinya. 


SIAP mengisar cili kering, telefon Nokia 1100 miliknya bergetar.  Tak sempat dia bagi salam, mata Sirat bulat sebaik suara di hujung talian bersuara.  Dia toleh pada mak yang sedikit jauh daripada dia. Khabar yang baru dia terima mengejutkan. Ujian apakah lagi ni? Tapi, dia tak akan melatah walau seinci. Dia kena cepat. Tak nak sesuatu berlaku pada Wan. Kakinya pantas mendekati mak yang sedang ralit mengupas bawang.
“Sirat nak keluar kejap, mak...” Perlahan, dia bersuara. Tenang. Tak nak kejutkan mak yang memang tak sihat.
Senyum dikoyak bila mak menoleh.
“Eh, nak pergi mana dah dekat Maghrib ni?” Riak mak nampak risau. Tangan yang bekerja... terhenti.
“Beli barang sikit...”
“Eh... kan dah pesan dekat Wan.  Kejap lagi sampailah tu. Hai... budak ini pun. Mana dia pergi. Beli barang ke...buat barang...patut dah habis kerja tadi lagi mak rasa.” Mak dah mula bising.
Sirat ketap bibir. “Err... ada yang tertinggal. Telefon dia tak jawab pulak.”
“Apa yang tertinggal tu...” Mak nampak tak berapa yakin.
“Adalah. Sirat keluar kejap...” Tak menanti mak memberi izin, dia buka langkah seribu.
Sebuah teksi ditahan setelah dia lelah berlari. Peluh mula membasahi jasad. Dahinya berkerut. Helaan nafas juga semput. Hingga akhirnya tiba di balai polis, airmata dia rasa tak bernilai. Laju aje menitis. Sirat beranikan diri melangkah. Melepasi pagar dan pondok pengawal, hingga akhirnya masuk ke balai, wajah Wan mendung. Nampak Wan menggigil.
Perlahan, Sirat dekati. Bahu Wan disapa. Terus Wan memeluk pinggangnya.
Airmata mahu menitis lagi.  Tapi, dia tahan.  Dia telah merancang.  Rupanya, Tuhan sedang atur ketetapan lain pada dia dan keluarganya. 
“Wan tak sengaja, kak.” Mata Wan merah. Ketakutan.
“Ya. Kakak tahu. Wan sabar. Biar kakak usahakan...”
“Kaulah penjaga budak ni, ya?”
Tak sempat Sirat habiskan ayat, suara yang menyapa membawa dia menoleh.  Demi melihat wajah itu, kian jelas kerutan yang timbul.
“Errr... awak ni...”
“Akulah yang adik tak guna kau ni langgar!” jawab lelaki itu bengis.
Menyirap darah Sirat dibuatnya. Siapa yang lelaki ini berani gelar tak guna? Adik dia, adalah seorang yang boleh diharap.  Yang tak pernah ingkar permintaan dia.  Yang taat pada mak. 
“Kotya pun adik saya salah, apa hak awak nak panggil dia tak guna?” bidas Sirat pula. Mata bundarnya memicing, menahan marah.
“Ikut suka akulah nak panggil dia tak guna ke... apa...”
“Eh... Qim... sabar sikit. Kita nak setel cara baik, kan?”
Belum sempat lelaki itu berdentum, suara sahabat menenangkan. Matanya menentang wajah marah gadis depan mata.  Belas menjentik hati. 
Mustaqim hela nafas. Pejam mata seketika.  Memujuk hati yang sedang terbakar.  Api yang kecil, kini bagai marak bila melihat mata bulat itu menikam wajahnya.  Tajam! 
Sakit tahu tak!
“Hah... siapa nama kau? Aku nak buat tuntutan ni?”
“Sirat...”
“Hah?” Mustaqim buat muka.  Berselirat pulak otak nak cerna kata-kata perempuan ni. 
“Sirat,” ulang Sirat. 
“Siratul…” tambahnya. 
Wajah lelaki itu yang tadinya tegang, nampak beransur tenang. Dia toleh pada teman baiknya di sisi.  Tiba-tiba luka di bawah lutut dan siku terasa pedih.  Matanya memandang pada gadis dengan mata dan remaja lelaki itu silih berganti. 
Dia berhenti tepi jalan nak bercakap telefon dengan Fiqri sekejap.  Tak sedar, telefon ke mana, dia tergolek.  Nasib motor tak gerak.  Tapi, jatuh kena tempoh, habis badan calar.  Badan calar, tak apalah.  Ini, motor kesayangan. 
“Kalau nak buat tuntutan, silakan.  Saya akan bayar ganti-rugi.  Tapi, saya nak merayu satu perkara…”  Kaki Sirat mendekati Mustaqim setelah dia leraikan pelukan Wan. 
Dahi Mustaqim berkerut.  Berundur ke belakang setapak.  Risau pulak dia buatnya perempuan ni tambah calar luka pada tubuh dia. 
“BOleh tak jangan report adik saya?”  pinta Sirat berbisik.  Sesekali dia toleh pada pegawai yang sedang proses laporan.  Dia risau.  Wan bukan ada lesen.  Nanti, lain hal pulak. 
“Kenapa?”  Mustaqim tentang mata merayu Sirat. 
“Kita selesai dekat luar.  Saya janji, saya tak lari.  Adik saya pun tak lari.  Saya bayar.  Saya mintak maaf bagi pihak adik saya sebab dah langgar awak.  Tapi, tolong…”  Sekali lagi, Sirat pandang ke kaunter.  Senyuman pegawai polis itu, sedikit menakutkan. 
Dia juga tahu, Wan takut.
“Oh, gitu?”  Dia report ni sebab nak bagi ajar.  Siapa ajar naik motor bawak semua barang dengan motor.  Lepas tu, hilang kawalan. 
Ini, sah-sah tak ada lesen. 
“Ini mesti sebab kes adik kau tak ada lesen, kan?  Roadtax pun tak ada.  Fuh, memang keringlah kena charge.  Motor kena sita.  Adik kau ke dalam,” ujar Mustaqim berbisik dekat di telinga Sirat. 
Senyuman kejinya koyak lebar.  Bila dia jarakkan wajah, Sirat sedang pejamkan mata.  Melihat sepertinya ada air yang sedikit tergantung pada alis, entah daripada mana belas datang menyapa. 
“Okeylah.  Kalau dah kau janji macam tu, aku nak tahu berapa kau mampu bayar?  Bila?  Sebelum aku tarik balik report menunggang dengan cuai!”  Sengaja dia jegil mata kuyunya pada Sirat dan remaja lelaki itu. 
“Kita bincang dekat luar.  Lagipun, ini dah petang hari…”  ajak Sirat sopan. 
Mustaqim pandang Fiqri.  Sebelah kening terjongket.  Lama mereka begitu.  Bila Fiqri menceber, Mustaqim senyum senget.  Nasiblah aku ni baik, tahu! 
“Okeylah.  Tunggu dekat luar.  Jangan lari pulak!  Sampai lubang cacing aku carik kau nanti!” 
Hati Sirat yang tadinya reda daripada kemarahan, kembali bernanah.  Sedap sungguh mulut lelaki ini berkata-kata.  Langsung tak kisah akan hati yang mungkin akan terluka. 
“Macamlah kau tu boleh masuk lubang cacing,” gumamnya seraya berlalu pada Wan.
“Hah, kau cakap apa?”  soal Mustaqim tak puas hati.  Bagai semilir aje suara perempuan ni tadi!  Sah-sah kutuk aku! 
“Kakak tunggu dekat luar, ya?  Wan jangan risau.  Doa banyak-banyak…”  pujuk Sirat bersama senyuman paling manis. 

Saat ini, Mustaqim hanya mampu telan liur.  Wajah yang tadinya begitu bengis, rupanya tersembunyi garis senyum yang melenakan.  

...bersambung

33 comments:

  1. bertolak ansur la skit mustaqim .. sian wan dgn sirat

    ReplyDelete
  2. Well done rehan. Good reading so far 😍😘

    ReplyDelete
  3. yeh,,,,dh keluar dah siratul mustaqim

    ReplyDelete
  4. Menarik πŸ‘πŸ‘
    #siratulmustaqim

    ReplyDelete
  5. Aduhai RM.. bijak sungguh buai jiwa pembaca. Baru bahagian 1, tapi rasanya dada saya sarat & sebak semacam... kesian Siratul & Safwan... Mustakim, please be nice to them😍

    ReplyDelete
  6. #siratulmustaqim
    D bln ramadhan yg mulia ini...nice story author

    ReplyDelete
  7. Wah... Nama dah dekat2 tu.. Siratul mustaqim

    ReplyDelete
  8. I like...��

    ReplyDelete
  9. Coretan yg belum pernah mengecewakan.

    ReplyDelete
  10. Selalu ternanti2 akhirnya dah keluar.. seperti biasa sangat wow! Amazing.

    ReplyDelete
  11. siratul mustaqim..gabungan pasangan yg sesuai mcm laila al-Qadr..Qim, sila kesian dgn Sirat..jgnla mintak ganti rugi byk2..tq RM

    ReplyDelete
  12. Yeay, ada ole2 baru ramadhan ni 😊😍 gabungan nama yg mantap πŸ‘ Mudahnya mustaqim melabel yg buruk2😟 thx RM for the new story πŸ’πŸŒ·

    ReplyDelete
  13. Yeayyy..bestnya..xsabaq bk tggu next chapter 😍😍

    ReplyDelete
  14. Yeayyy..bestnya..xsabaq bk tggu next chapter 😍😍

    ReplyDelete
  15. Wahh..siratul mustaqim ya.. best cerita ni

    ReplyDelete
  16. Wahhh..best ni..siratul mustaqim

    ReplyDelete
  17. Terbuai u...

    ReplyDelete
  18. πŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œ

    ReplyDelete
  19. πŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œ

    ReplyDelete
  20. The best everr.. Thanks kak rehan

    ReplyDelete
  21. The best everr.. Thanks kak rehan

    ReplyDelete
  22. Tq 4 new stories...
    Citer akak sentiasa ada ikhtibar..terus check cara jaga mak rupanya masih ada yg kurang..tq ya

    ReplyDelete
  23. Terus teringat dekat Lailatu & Qadr ;)

    ReplyDelete
  24. Kalau RM menulis, selalunya nama2 watak hero & hero bila digabungkan akan menjadi satu gandingan nama yg mantap contoh seperti Siratul Mustaqim, Lailatul Qadr.
    Comel la RM. Dah jadi satu signature utk RM

    ReplyDelete
  25. Bila dh hbs baca UKT 20, baru faham kenapa Taqim saja2 cari pasal dgn SiratulπŸ˜…

    ReplyDelete