Friday, June 16, 2017

Usah Kau Tangiskan 16

HATI yang marah, terus dibakar api cemburu apabila pencarian dia berakhir.  Dia ikut Taqim dan Fiqri.  Malah, hingga ke petang bila Taqim dekati sebuah gerai, duduk di situ bergelak ketawa… marahnya meningkat dua kali ganda.  Tahulah dia, itulah perempuan kolot yang Taqim katakan ada sesuatu tentangnya. 
Sesuatu yang hanya mata Taqim nampak? 
Hari ini, dia berani dekati gerai itu.  Sirat tersenyum menyambutkan.  Sendiri.  Baru bukak kedai nampaknya. 
“Maaf, ya.  Boleh tunggu kejap.   Saya sorang hari ni.  Baru bukak gerai…”  Tangan Sirat ligat menyusun lauk-pauk dan kuih-muih di atas meja saat Melisa mendekati.  Langsung dia tak kenal akan wajah itu. 
Melisa peluk tubuh.  Merenung wajah Sirat.  Tajam.  Sesekali, terasa kabur pandangannya Bahana airmata marah yang bergenang.  Cepat-cepat dia seka sebelum menitis ke pipi.
“Cik, okey?”  soal Siratul menyedari apa yang sedang terjadi. 
Melisa geleng. 
“Err… boleh saya bantu?”  Serba-salah pulak dia orang datang buat airmata dekat gerai dia tanpa dia tahu hujung pangkal cerita.  Takut sebenarnya.  Tapi, kalau benar memerlukan bantuan, dia tak kisah membantu.
Tapi, bantuan macam mana?  Nak kata, tak ada duit… nampak mewah. 
“Kau kenal Mustaqim?” 
“Mustaqim?  Oh, Taqim?”  tanya Siratul kembali.  “Kenal…”  Saat ini, dia tiada syak apa-apa.  Dia lupa ibu tiri Taqim yang muda belia. 
“Kau kenal aku?”
Eh, soalan dia… Siratul menggeleng.  “Maaf.  Saya tak kenal…” 
“Aku ibu tiri dia…” 
Saat ini, Siratul kaku.  Segala sistem tubuhnya bagai tak berfungsi.  Dia benar-benar terkejut.  Macam mana Melisa tahu gerai dia? 
“Kaulah bakal menantu aku, ya?”  tanya Melisa sinis. 
Siratul diam.  Sekadar merenung wajah Melisa.  Sukar dia nak percaya yang Taqim tak tergoda dengan wajah yang sebegini cantik.  Nampaknya lelaki itu benar-benar menjaga diri sampai langsung tak pandang wajah seperti Melisa. 
“Boleh saya tolong?”  Sekali lagi Siratul cuba berbahasa.  Jujurnya, dia begitu resah.  Menghadapi seseorang yang muncul tiba-tiba malah membawa renungan yang penuh benci, siapalah tak resah menghadapi wanita tinggi lampai ini. 
“Betul kau boleh tolong?”  Melisa setapak lagi mendekati meja. 
“Kalau saya mampu…”
Sengih Melisa tajam.  “Kau tinggalkan Mustaqim…” 
“Maaf, Datin.  Saya tak dengar…”  Bukan nak usik Melisa, tapi memang kurang jelas. 
“Jangan buat-buat pekak!”  marah Melisa. 
“Aku nak kau tinggalkan dia!”
“Saya tinggalkan dia?”  Okey.  Siratul dah rasa nak ketawa.  Tapi, dia cepat-cepat beristighfar.  Permintaan tak masuk akal apalah yang mak tiri Taqim nak dia buat ni? 
Antara dia dan Taqim, mereka saling menerima diri masing-masing seadaanya.  Malah dia dah janji untuk bersama-sama lelaki itu.  Sampai syurga.  Semudah itu Melisa minta dia pergi tinggalkan Taqim. 
“Maaf, Datin… kalau hal itu, saya tak boleh nak tolong.  Melainkan Taqim tinggalkan saya, saya tak akan tinggalkan dia…”  Apapun jadi, Sirat bertegas.  Taqim dah pernah terluka dengan begitu teruk oleh ayah yang dia sayang.  Tak kan dia mahu ulang kembali luka itu oleh perempuan yang Taqim cinta? 
“Apa kau cakap?”  Melisa dah ketawa.  Susahnya dia nak percaya dengan kata-kata Sirat.  Sebegini berani? 
Langkah Melisa kian mendekat.  Siratul tabahkan hati.  Sabar dan terus sabar.  Bersedia untuk apa saja kemungkinan andai telapak tangan Melisa naik menyentuh pipinya.  Dia tetap tak akan melawan. 
“Kau ingat, kau boleh dapat dia?  Kau tahu, berapa lama aku kejar dia?”  Mata Melisa membulat.  Marahnya pada perempuan ini semakin tak terbendung. 
Tuhan… tak mungkin tidak Kau tiupkan sedikit kesedaran dalam dada wanita ini tentang haramnya hubungan itu.  Tak sedar, Sirat menggeleng kecil.
“Kenapa?  Kau nak ketawakan aku?”  jerkah Melisa.
“Maaf kalau kata-kata saya ni akan buat Datin Melisa terasa.  Tapi, hubungan Datin dengan Mustaqim adalah sesuatu yang haram.  Tak mungkin terjadi.  Rasanya, dah cukup Datin kejar dia.  Mustaqim sendiri dah penat berlari…”
“Biar dia lari ke hujung dunia sekalipun, aku akan kejar!”  bentak Melisa seraya menghempuk tangan ke meja.  Bergoyang habis segala bekas. 
“Dia dah berhenti berlari, Datin.  Lagipun, saya tak pernah bermimpi nak dapat lelaki sehebat Mustaqim.  Apa nak kata, bila Tuhan hentikan larian dia di depan saya dan saya sendiri tak mampu menolak bila hati Taqim dah pegang hati saya dengan begitu erat…”  ujar Siratul lembut dan saat itu dia nampak tangan Melisa terangkat tinggi. 



MELIHAT Siratul yang menangis teresak-esak buat pertama kalinya, hati Taqim terbelah dua.  Tangannya terangkat nak menyentuh bahu itu tapi ditahan hati yang mahu mengamuk.  Dia tak sabar sebenarnya nak bungkus lauk masakan Sirat.  Nak balik berbuka dengan daddy.  Nak daddy rasa air tangan perempuan pilihan dia, tapi apa yang dia lihat… berbeza.  Tiada angin, jauh sekali ribut.  Malah langit terang benderang, tapi kenapa meja ini terbalik?  Hingga semua lauk dan nasik bertaburan di atas rumput. 
Paling menyedihnya, airmata Sirat gugur tak henti-henti biarpun dia dah menyapa.  Wajah itu mendongak, menadah wajahnya dengan linangan airmata, bibir yang bergetar malah dengan kesan comot. 
Taqim jatuh melutut.  Melihat gadis ini mengutip makanan yang ada di Bahagian atas dan nampak masih boleh dimakan, sekujur tubuhnya menggigil.  Entah kenapa, peristiwa saat pertama kali dia melihat Siratul dan kata-kata Wan.  Barang-barang dapur yang bertaburan.  Jangan kata dia simpati, malah dia marah sangat waktu itu.  Tapi, Siratul hanya senyum malah mampu lagi bergurau dengan Wan.  Tapi saat ini… dia nampak sisi lemah seorang Siratul.
“Siratul?”  Sekali lagi Taqim menyeru dengan suara yang tenggelam timbul. 
“Hrm…” Hanya itu yang menjadi jawapan.  Hati Sirat hampir lebur.  Dia rela lagi ditampar atau dipukul.  Tak mungkinlah sampai patah-riuk.  Tapi, bila Melisa lepaskan marah pada semua makanan yang dia nak jual, ini adalah rezeki dia.
Tuhan… macam mana manusia begitu tergamak hidup menongkat langit tanpa rasa syukur dengan rezeki yang Allah bagi?  Pada Melisa, mungkin ianya tiada apa.  Tapi, pada dia… ini adalah segalanya. 
“Sirat…”  Sekali lagi Taqim menyeru.
“Apa dah jadi?”  Jujurnya, dia seperti dah dapat agak.  Tapi, tak akanlah.  Susah dia nak percaya kalau apa yang sedang bermain dalam kepala dia ni.
“Saya tanya ni, awak.  Kenapa?”  Suara Taqim sudah sedikit keras bila soalan demi soalan, langsung tak dijawab melainkan Sirat masih setia mengemas sisa makanan.
“Siratul!”  gumam Taqim keras.  Pergelangan tangan halus itu dipegang.  Erat.  Barulah Sirat membalas pandangan dia dengan mata yang masih basah.
 “Berhenti,” larang Taqim. 
“Jangan buat lagi!”  Dia pandang tangan Sirat yang kotor.  Tuhan… mata dipejam seketika.  Jangan kata sebab dia, semua ini terjadi. 
“Semua dah kotor.  Nak kutip buat apa?” 
“Ini…”  Mata Sirat jatuh semula pada tangannya yang masih ada dalam genggaman Taqim. 
“…ini saya masak dengan usaha, keikhlasan dan…”
“Ya, saya tahu…”  sampuk Taqim laju.  Ya Allah… sayang, kenapa saat ini awak yang tak tabah? 
“Benda dah jadi.  Bukan rezeki.  Awak jugak cakap.  Tapi, pada saya semua ni mesti ada penyebabnya.  Saya nak tahu sebab tu…”
“Dia… datang…”  Lambat-lambat Sirat bersuara.  Tak tahulah dia patut ceritakan segalanya pada Taqim atau tidak.  Adakah dia akan memburukkan orang lain? 
“Dia tu… siapa?”  Kening Taqim berkerut tak henti-henti. 
“Jangan cakap…”  Dia mula menduga sendiri dan bila airmata Siratul kembali laju mengalir, dia tahu… telahan dia tepat.  Apa yang dia risaukan menjadi nyata. 
“Tuhan… saya mintak maaf, Siratul.  Salah saya, awak yang kena tanggung…”
“Tak, bukan salah awak.  Saya terima dia datang carik saya.  Saya akan terima kalau dia caci-maki saya.  Sakiti saya.  Tapi ini…”  Tangannya yang kotor dibuka di depan Taqim. 
“…kenapa dia rosakkan punca rezeki saya?”  Siratul hampir teresak-esak. 
Taqim pejam mata.  Kali ini lebih lama dan tanpa sedar, dia tarik kepala itu jatuh ke dadanya.  Rasanya, hanya ada satu penyelesaian sekarang.  Katalah dia gila.  Dia memang dah buntu bila nak kesat airmata gadis ini pun, dia tak mampu. 



MATA Taqim merah menahan marah.  Tak sudah-sudah dia mengucap dalam hati berharap sangat, kasih –sayang Allah akan dakap amarahnya agar terus tenang.  Dia tak nak sakiti sesiapa lebih-lebih lagi daddy. 
“Kenapa kau datang?”  tanya Melisa jelek.
“Eh, rumah aku!”  Taqim dah penat cuba bercakap baik dengan Melisa.  Tapi, perempuan ini semakin melampau. 
“Aku yang patut tanya kau.  Kenapa kau pergi serang Siratul?  Tak cukup kau maki dia, kau rosakkan gerai dia?  Kenapa?  Apa dia dah buat dekat kau?  Dia ada maki kau?  Ada kata bukan-bukan dekat kau?”
“Hey, Taqim… dia tu…”
“Syh….”  Taqim jegilkan mata menahan Melisa daripada terus memuntahkan dusta. 
“Jangan ingat aku akan percaya yang Sirat akan keluarkan kata-kata kesat.  Sepatah pun tak akan.  Siratul aku tak akan berkata kesat walaupun satu suku kata.  Apa saja orang buat, dia akan sabar.  Tapi, kau memang melampau.  Sedangkan kau tahu itu satu-satunya punca rezeki dia, kau sanggup rosakkan semua.  Pertama kali aku tengok dia menangis tak henti-henti.  Kau ni memang tak pernah nak berubah rupanya…”  Suaranya cuba ditahan sebaik mungkin.
Tak nak daddy dengar.  Ini pun hanya ada dua pasang mata memandang.  Mak cik Azie dan Pak cik Husin yang hanya diam tak berkutik.  Eloklah.  Biar dua pasang mata itu menjadi saksi.  Dia akan hitung segalanya hari ini. 
“Hey, Mustaqim… tak kanlah sebab aku rosakkan semua tu, dia menangis tak dapat makan?  Kau bukan tak mampu nak mandikan dia dengan kemewahan?  Atau Siratul tu jual mahal sangat dengan kau?  Saja… play hard to get…” sindir Melisa sambil mendekati Taqim.  Sempat jari runcingnya menyentuh bahu sasay Taqim sebelum lelaki itu membentak kuat. 
Melisa ketawa.  Taqim… Taqim… memang mabuk cinta sungguh!  Dan dia, akan pastikan Taqim tak akan dimiliki sesiapa. 
“Kau ingat, dia macam kau?  Setidak-tidaknya, dia jual mahal sebab dia memang tak ternilai.  Lainlah kau, sanggup buat apa saja demi cinta dan harta.  Tengok sekarang, kau dapat segalanya, tapi kau tetap tak reti nak bersyukur.  Siratul tu menangis, bukan sebab kebulur.  Aku boleh bagi dia apa saja yang dia nak.  Tapi, masalahnya dia jenis berusaha sendiri.  Tak bergantung pada mana-mana lelaki macam kau.  Itu punca rezeki dia.  Itu rezeki  yang dia usahakan.  Bila puasa ni untuk ajar kau lapar dan dahaga tapi kau buat rezeki yang Allah bagi pada tu, mana kesedaran kau?  Mana sensitiviti kau pada orang yang tak dapat makan langsung?  Ya, memang kau tak pernah kebulur.  Tapi, setidak-tidaknya, Lisa… cubalah faham hasil keringat orang,” tempelak Taqim keras. 
Biar Melisa reti sikit, apa yang dia dah buat tu… satu pembaziran yang melampau. 
Mendengarkan kata-kata Taqim, buat Melisa diam.  Bukan kerana insaf namun kerana api cemburunya kian menyala.  Begitu sekali Taqim sayangkan Siratul? 
“Kiranya, kau nak cakap perempuan tak guna tu adalah segala-galanya bagi kau?  Gitu?” 
Taqim ketawa.  Melisa ni, macam kata diri sendiri pulak.  “Hey, Lisa… sebelum kau cakap dekat orang… elok kau pergi duduk depan cermin.  Siapa yang tak guna.  Kalau dia tak guna, dia akan jadi lintah, hisap darah aku.  Tak payah kerja.  Aku sayang dia.  Aku boleh bagi apa saja.  Tapi sayang, dia tetap berusaha.  Kau cakap, macam mana kau rasa dia perempuan tak guna, sedangkan  yang tak guna itu adalah diri kau sendiri!”  Akhirnya, suara Taqim berdentum. 
“Kau jangan ingat aku akan perempuan lain dapat kau, Taqim!  Tak mungkin!”  Melisa juga tak kalah.  Dia
“Apa kau nak buat?  Tubuh aku, hak aku.  Hati aku pun hak aku.  Tapi, akhirnya aku sedar.  Aku hanya pinjam tubuh dan hati aku ni daripada Allah Taala.  Terserahlah pada Dia nak pandu hati aku pada sesiapa dan sesiapa itu adalah Siratul.  Bukan Melisa…”  Kali ini, Taqim beralah.  Dia renung mata Melisa.  Dalam. 
“Kasihanlah dekat daddy aku, Lisa.  Sepuluh tahun dia hargai kau.  Biarpun dia tahu perangai kau macam mana, tapi apa nak kata.  Dah jadi isteri.  Aku yakin daddy aku sayangkan kau dan kalau kata niat kau dulu kahwin dengan daddy aku sebab nak dapatkan aku, rasanya belum terlambat untuk kau ubah niat kau, Lisa.  Masih ada masa.  Dan, aku harap kau tak akan kacau Sirat lagi.  Aku juga tak pernah ganggu hidup kau…”  Taqim menoleh mahu berlalu tapi langkah kaki terhenti bila daddy berdiri di tepi anak tangga.  Sejak bila, dia tak pasti. 
Airmata daddy jatuh ke pipi.  Taqim kerut kening.  Dia pandang semula Melisa tapi wajah perempuan itu langsung tiada rasa belas atau kesal.  Entah hatinya diperbuat daripada apa.  Taqim tak mengerti.  Tapi, bila dia pandang daddy lagi sekali, daddy angguk. 

Mengertilah Taqim, memang daddy dah lama tahu.  Tapi, ada sesuatu yang daddy sembunyikan.  

27 comments:

  1. Bila la Melisa ni nak sedar diri ?
    Org yg dikejar tu haram utk dia

    ReplyDelete
  2. Kesiannya kesian kat sirat kesian kat daddy n kesian kat taqim..busuk betui hati lisa..moga dia mendapat balasan sepatutnya..

    ReplyDelete
  3. sedih..kesian siratul.
    Busuknya hati kau Melisa, kesian jgk kat daddy Taqim

    ReplyDelete
  4. Kesiannya sirat... Sampai hati melisa buat dia mcm tu... Apa eh Agaknya sbb daddy taqim x ceraikan si melisa tu... Hmmmm

    ReplyDelete
  5. Ngape x lempang je melisa tu taqim..

    ReplyDelete
  6. Ya Allah, kesiannya sirat...hei lisa....xtahu perempuan jenis apa

    ReplyDelete
  7. Daddy xceraikan melisa sbb xnk bg melisa dekat dgn taqim kan.
    Sbb hubungan melisa & taqim yg skrg ni haram.
    Sbb tu daddy nk taqim kahwin cpt. Xpun daddy sakit.
    Cara daddy tunjuk syg tu lain sikit

    ReplyDelete
  8. Haihla melisa ni...nnt memyesal sendiri...sedey part sirat tu...

    ReplyDelete
  9. Tertanya2 juga,antara melisa dan daddy taqim seperti ada rahsia yang taqim tak tahu...apakah itu...

    ReplyDelete
  10. Ya Allah..kesinnya sirat..si melisa ni mmg dasar jahat...

    ReplyDelete
  11. 'Siratul aku'....suke ayat ni��

    ReplyDelete
  12. Hmmm....bila hati dikuasai nafsu....bila lah Melissa nak sedar diri...

    ReplyDelete
  13. Allahu.... Dlm dunia ni macam 2 pe'el manusia. Bila lupa bahawa Allah Maha Kuasa....Dan kita sebagai makhluk ni tak ada kuasa...tu yg jadi lupa diri....

    ReplyDelete
  14. Geramnya dgn melissa ni..xsdr diri btl

    ReplyDelete
  15. Sedihnya...sian sgt pd sirat!!! Susah payah masak, hanya utk dimusnahkan sekelip mata oleh betina yg Xberperikemanusiaan tu!!! Apalah yg daddy rahsiakan drpd taqim tu..🤔 penyakit daddy pon Xtau lg tu.. Tqvm RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  16. Nampaknya nikah awal taqim dgn sirat..tak dan tunggu 1 hari raya gamaknya....

    ReplyDelete
  17. mesti daddy taqim rancang sesuatu utk melisa kn....

    ReplyDelete
  18. Saya suka tulisan kak RM
    Dalam bercerita ada ibrah yang terselit...
    Thanks akak...

    ReplyDelete
  19. ....tak habis fikir kenapa Daddy Taqim ni,tak pandai didik isteri dia, sayang sangatkah? tapi macam tak patut pulak bila dia biarkan melisa buat sesuka hati...sepatutnya dia tegas sebagai ketua keluarga kn kn..
    apa2 pn tq RM dh update.

    ReplyDelete
  20. Apa la perancangan daddy...x lama lagi dah

    ReplyDelete