Monday, June 19, 2017

Usah Kau Tangiskan 19

SEMUANYA telah selesai.  Taqim nampak tenang saat menatap kali terakhir wajah daddy.  Sesekali, dia balas pandangan Pak cik Husin.  Sekarang, hanya dua orang itulah yang menjadi keluarganya dalam rumah besar itu.  Melisa?  Entah ke mana perginya.  Tak dapat dikesan langsung. 
Taqim tenang duduk di meja makan.  Menanti waktu berbuka.  Hari ini, kesunyian yang pernah dia rasai, meningkat berkali-ganda.  Rasa hening sungguh hati di ambang hari raya ini.  Dia telah kehilangan orang yang dia sayang.  Namun, syukurlah… bila dia hampir rebah lagi sekali, ada tangan menyambutnya dan saat dia angkat wajah, senyuman itu muncul menyediakan juadah berbuka di atas meja.

“Okey ke ni?” 
Taqim angguk.  “Selagi ada Allah, ada awak… saya okey…”  jawab Taqim perlahan.
Tiada kata lagi yang Sirat mahu ucapkan.  Dia tahu, mulut kata okey tapi hati tidak.  Mata yang memandang mana mungkin dapat rasa berat yang bahu itu sedang pikul.  Setidak-tidaknya, Taqim senyum, makan dan tidur… itu dah cukup. 
“Kenapa tak ajak mak cik Azi, suami isteri datang?”  Mak muncul membawa dulang dan jug. 
“Diorang nak balik rumah diorang kejap.  Itu yang Qim datang sini.  Sunyi sangat rumah tu, mak.  Qim rasa macam nak jual aje…”  Dia gelak sendiri.
Paling tak sangka, semua harta telah daddy tukar atas nama dia.  Hanya ada sikit diberikan pada Melisa.  Tapi, perempuan itu hilang pulak.  Dia kalau boleh nak selesaikan secepat mungkin.  Tak nak bertangguh dengan harta pusaka ni. 
“Tak apalah.  Hari ni dah nak habis puasa.  Esok sehari… lusa dah nak raya.  Kalau Qim nak tidur sini pun, mak izinkan.  Tapi, bersempit ajelah dengan Wan,” pelawa mak.
Sirat menyiku mak.  Mak ni la hai… sampai ke situ.  Nanti apa orang kata pulak. 
“Eh, Sirat tak bagi,Qim,” tambah mak ketawa kecil.  Saja nak hiburkan hati rawan Taqim.
“Tak apalah, mak.  Ikut hati, Qim tak sabar jugak.  Tapi, raya kedua aje nanti.  Orang tu dah setuju.  Dia tak boleh berdalih lagi.”  Mata Taqim menjeling Siratul yang mencicit masuk dapur semula menahan malu. 
Hati dia ketawa sendiri.  Terima kasih Tuhan… kerana Kau telah hantarkan penawar di saat aku diracuni. 
Usai berbuka, Siratul cepat-cepat menunaikan Maghrib dan berlalu ke dapur.  Mengemas dapur.  Esok rasanya tak nak masak dah.  Rehat ajelah.  Tubuh dia pun dah letih dengan apa yang jadi.  Tak sedar, Taqim ada di sisi menghulurkan tangan, nak membantu. 
Tidak dapat tidak, Siratul sua pinggan yang dah bersih untuk dilap.  Dia berhenti seketika.  Merenung sisi wajah Taqim.  Nampak makin segak bila jambang dan kumis itu tumbuh meliar. 
“Kenapa renung saya?  Ni mesti menyesal sebab tolak ajakan saya, kan?”  tanya Taqim tanpa memandang Siratul. 
Menerima soalan itu, hati Sirat tercuit juga.  “Saya mintak maaf tangguhkan majlis nikah yang awak nak tu…”  Berat rasanya beban dalam hati Siratul biarpun Taqim kata tak kisah. 
“Hey, saya gurau ajelah…”  Taqim kerling Siratul.  Orang bergurau aje.  dia rasa bersalah pulak. 
“Kan saya dah cakap, tak apalah.  Saya tak terasa sikit pun.  Sebab kita tak tahu, mati itu akan datang bila-bila masa aje, di mana-mana saja, pada sesiapa saja… jangan kata awak, saya sendiri akan keraskan hati… balik aje tinggal dengan daddy.  Tapi, benda kita tak tahu.  Awak pun sama,” ujar Taqim memujuk.
“Melisa tak balik sampai hari ni?” Tangan kembali bekerja. 
“Entahlah.  Bila ingat balik, bencinya saya dekat dia.  Sejak dulu.  Tapi, saya letih dah benci Melisa.  Jadi, saya memang nak lupakan.  Kalau dia muncul, saya akan serahkan hak dia.  Saya kalau boleh, memang tak nak ada apa-apa kaitan langsung dengan dia,” luah Taqim sedikit beremosi.
Mengerti dengan perasan Taqim yang kelabu, Sirat tak mampu berbuat apa.  Andai dia ditempat Taqim pun, boleh jadi dia akan jadi keliru lebih daripada Taqim. 
“Saya nak tanya satu soalan ni.  Harap awak boleh jujur…” 
Kening Taqim terjongket, meminta Sirat meneruskan kata. 
“Awak masih simpan dalam hati apa yang dah jadi pada awak dulu?” 
Simpan dalam hati?  Mendalam soalan Sirat pada dia.  Tipulah kalau dia kata dia dah lupa.  Terasa seperti baru semalam benda itu berlaku.  Ada masa, terasa bagai dendam masih merajai. 
Pernah dia rasa, kata-kata daddy hanya sekadar ucapan.  Mahu melindungi dia?  Sedangkan parut itu masih ada.  Namun bila difikir balik, logiklah daddy mengamuk masa tu tanpa berfikir panjang.  Melisa itu isteri daddy.  Melihat anak dan isteri dalam keadaan begitu, dia juga boleh jadi akan bertindak seperti daddy.
Tapi sekarang, segalanya telah berlalu. 
“Nak kata simpan dalam hati, tak ada dah.  Saya yakin memang tak ada.  Tapi, nak lupa adalah tak mungkin.  Tidaklah saya berdendam tapi untuk saya jadikan sempadan serta pengajaran dalam hidup saya di depan hari.”  Akhirnya, itulah jawapan jujur yang dia luahkan.
Siratul kerdipkan mata sekali.  Syukur sangat dengan jawapan Taqim.  Sesuatu yang terjadi, melupakan itu mustahil.  Janji tidak berdendam, cukup sekadar menjadi pengajaran dalam langkah seterusnya. 
“Nampaknya, awak dah sedia…” 
“Sedia?”  Taqim tak faham. 
“Untuk jadi suami…” 
Senyuman Taqim koyak.  “Sebenarnya saya dah lama sedia sejak kenal awak.  Awak aje perlukan masa…” 
“Saya lebih dulu bersedia daripada awak.  Dah lama sebelum ada sesiapa muncul dalam hidup saya.  Saya dah sedia sedangkan mungkin masa tu, jodoh saya masih terkial-kial mencari arah menuju pada saya.  Saya dah sedia tapi jodoh saya tersesat tiba-tiba di jalan yang berliku.  Saya dah sedia dan akhirnya, jodoh saya muncul.  Saya memang dah sedia,” jawab Siratul penuh makna.
Tak dapat sembunyikan senyum, bibir Taqim kian lebar koyakannya. 



SEPI.   Dia pandang sekeliling rumah besar ini.  Sunyi sangat. Apatah lagi dengan laungan takbir aidilfitri.  Airmata dia jatuh tanpa dia pinta.  Daddy pergi tiga hari sebelum syawal.  Hari ini, dia bersendiri.  Dan, esok… dia akan nikahi Siratul.  Mendengar cerita akan mimpi Siratul, Taqim terdiam memikir.  Itu sepertinya bukan mimpi, tapi petanda.  Cuma, sebagai manusia biasa… tak berani dia nak tafsir apa-apa biarpun ianya menjadi nyata.    
“Awak dah siap?”  soal Taqim pada Siratul sewaktu sedang mengenakan songkok. 
“Dah.  Awak ada buat amalan sunat di pagi aidilfitri tak?”  Semalam, dia dah ingatkan Taqim.  Bukan dia nak kata Taqim tak tahu, tapi saja mengingatkan.  Sambil-sambil mengingatkan diri sendiri.
“Mandi sunat aidiladha, makan tamar… ya dah.   Ini dah nak siap keluar dah.  Awak nak pergi solat raya dengan apa?”  tanya Taqim.  Sebab bertiga.  Tak kan nak bawak motor. 
“Saya jalan kaki aje dengan mak dan Wan.  Allah hitung setiap langkah kita ke masjid.  Jauh jalan, banyaklah dapat pahala.  Lagipun, balik nanti… mak kata nak singgah-singgah rumah jiran nak jemput untuk majlis kita esok…”
Taqim senyum.  Siratul kedengaran benar-benar tak sabar.
“Awak ikhlas terima saya?”  soal Taqim tiba-tiba.
Siratul senyum.  “Apa nak kata, saya jatuh cinta pandang pertama pada orang yang sudi bantu saya dulu tu…”
“Apa nak kata jugak, saya pun jatuh cinta pandang pertama pada perempuan yang begitu tabah tu…” 
Tawa mereka bersabung seketika sebelum talian mati. 
Usai solat sunat aidilfitri, Taqim tenang berjalan kaki.  Sama seperti kata Siratul.  Eloklah jalan kaki.  Tuhan hitung setiap langkah.  Dah balik nanti, boleh ziarah jiran tetangga.  Baru nak masuk ke pagar, telefonnya bergetar.  Taqim gagau poket baju melayunya.  Nama Wan naik.  Dia senyum.
“Cakap dekat kakak, kejap lagi abang datang…”
“Bang, kakak accident…” 
Taqim gamam.  Suara tangis Wan bergema.  Tak kanlah dia kena pujuk hati dia sekali lagi. 
“Wan jangan uji iman rapuh abang ni, Wan,” tegur Taqim.  Baru pagi tadi dia cakap dengan Siratul. 
“Kami dekat hospital sekarang, bang.  Mak suruh abang datang sekarang biarpun kakak tak nak abang tahu…” 
Dup… bagai jantung jatuh ke kaki, Taqim pantas berlari.  Motorsikal dipanjat biarpun Mak cik Azi menjerit memanggil namanya, dia tetap tak peduli. 
Sebaik saja tiba di pintu bilik bedah, dia nampak Wan yang kotor dengan darah.  Mak yang nampak tenang namun mata mak merah menahan tangis.  Dia menapak perlahan.  Lemah segalanya.  Kala daddy pergi, Siratul ada memberi kekuatan dan sekarang, gadis itu pula ada di dalam bilik itu, Tuhan… pinjam aku sedikit kekuatan. 
“Bang…”  Wan terus memeluk Taqim.  Esak tangis Wan bergema.  Sebaik saja pelukan terlerai, Taqim tidak berkata apa.  Dia hanya mampu duduk di atas bangku, berdoa dan menanti segala apa kemungkinan. 
Dia tak tanya macam mana semua ini boleh jadi.  Dia tiada kekuatan.  Segalanya terbang pergi begitu saja.  Baju Melayunya juga melekat dengan darah merah milik Siratul.  Dan, bila Wan duduk di sisinya, menghulurkan sesuatu, Taqim membeleknya.  Sampul putih yang penuh dengan kesan darah.
“Kad raya ni, kakak buat sendiri.  Kakak kata, memandangkan abang dengan dia akad nikah dulu, tiada kad… kakak buat kad ni untuk jemput abang ke majlis nikah dia.  Ke dalam hidup dia,” beritahu Wan.
Saat ini, Taqim tak ubah bagai robot.  Hanya angguk.  Membuka lipatan itu.  Tulisan tangan Siratul, menggamit senyum di bibir. 

Apapun yang terjadi, usahlah kau tangiskan, sayang… kerana kau sendiri tahu yang hidup ini adalah satu perjalanan.  Yang terjadi, redhakan hatimu.  Yang akan terjadi, terima dengan kesyukuran.  Itu tanda kau beriman.  Tidak bahagia di dunia, kau akan bahagia di syurga… - Nur Siratul


Kala ini, barulah airmata Taqim mengalir tak terseka.  Menitis setitis demi setitis di atas kad pemberian Siratul.  Menghadapi kehilangan serentak dalam satu masa, tak ubah seperti kehilangan kedua belah mata.  Bagai buta.  Tak nampak dia nak lihat dengan jelas apa yang sedang terjadi.
Saat ini, pandangan dia kabur.  Lampu bilik bedah itu masih menyala.  Di pagi raya orang lain bergembira, tapi dia diuji lagi.  Adakah bahagia itu benar bukan untuk dia di dunia ini?  Taqim geleng sendiri.  Dia tak tahu. 
Kad itu digenggam kemas.  Dikucup lama dengan mata yang terpejam.  Teringat bicara Siratul malam tadi.
“Pada saya, ujian awak lagi kuat.  Saya hanya hilang ayah.  Tapi, saya, mak dan Wan bahagia.  Mak tak pernah abaikan kami.  Ya, kami kena susah-susah sikit, tapi janji kami bersama… kami bahagia.  Awak pulak lain.  Awak sendirian.  Saya yakin, jika esok ada ujian lain yang datang menyapa, awak akan hadapinya dengan senyuman.  Sepuluh tahun awak didik hati awak tabah, saya yakin awak akan terus tabah walau apapun yang terjadi…” 
Masa itu, dia hanya senyum.  Kata-kata nasihat Siratul sangat manis.  Macam pernah dia kata… air masak itu dah terasa seperti minuman Katira.  Dia langsung tak fikir  yang bukan-bukan.  Langsung tak boleh nak duga apa yang bakal terjadi. Kerana dia manusia biasa yang tak tahu apa yang akan terjadi biarpun sesaat setelah ini. 
Siratul… adakah benar saya akan hadapi kepergian awak?  Soalan itu, tak terjawab oleh akal waras.  Emosi dia sedang mendahului.  Sedang merajai. 
“Taqim…” 
Dia mendongak bila mak menyeru.  Wajah mak nampak tenang tersenyum padanya. 
“Mak harap, apapun jadi… Taqim kena tabah.  Boleh jadi, Siratul hanya penyebab untuk Taqim kembali berjalan atas jalan yang lurus…”
Mak…  Taqim ketap bibir.  Memejam mata menerima nasihat mak.  Kata-kata itu, sama seperti nasihat Siratul padanya satu masa itu.  Saat itu, dia mampu terima.  Tapi sekarang, keadaan sudah berbeza. 
“Kenapa ujian itu tak sudah-sudah jatuh ke bahu Qim, mak?”  tanya dia sebak. 
“Kerana Allah sedang angkat darjat kamu sebagai hamba dan dengan cara ini kita mengingati-Nya, kerana itu dia akan terus menduga.”
Sudahnya, Taqim tunduk dan bila dia buka mata… dua orang doktor keluar daripada bilik bedah.  Wajah muram itu, sama seperti saat dia menerima berita duka daddy. 
Dan sekarang, Siratul jua…

Akhirnya, Taqim rebah.  Tak sedarkan diri lagi.  

37 comments:

  1. Janganlah sirat.....huhu sedihnyaaaaa

    ReplyDelete
  2. pls jgn sirat mati dah la.. :(

    ReplyDelete
  3. Jgn le Sirat pulak yg pergi.. Adakah accident ni angkara Melisa

    ReplyDelete
  4. Huhu..semoga Thaqim masih bisa berdiri & meneruskan perjalanan ke jalan yg diredhai..

    ReplyDelete
  5. alaaa.... tak akan Nur Siratul pon nak pergi juga.....

    ReplyDelete
  6. Allah berat sungguh dugaan taqim tp harapnya sirat juga akan berjuang demi siratulmustaqim amin..nak happy ending kalu blh..

    ReplyDelete
  7. Allahu... sedihnya... Semoga semuanya mimpi... saya kena attend talk sekejap lg, tp mata bengkak menangis😭😭😭😭... Rehan mmg brilliant dlm membuai2 perasaan saya😭😭😭😭

    ReplyDelete
  8. Ini mesti kerja pompuan tu..sedihhhh

    ReplyDelete
  9. alaaaa..rehan. sedihnya. katakan ini sumer mimpi..huhuhuh

    ReplyDelete
  10. Xkan sirat meninggal dunia...
    Jgn lah...
    Sedih nyer..

    ReplyDelete
  11. Adoi...siapa la yang potong bawang ni...huhuhu

    ReplyDelete
  12. harap munculnya pelangi ...

    huhuhu tisu....

    ReplyDelete
  13. Allahhh beratnya ujian .. moga tabah taqim hadapi semua ini

    ReplyDelete
  14. Kak rehannnn selamatkan siratullllll...
    Matikan melisa tu..tukorkn nyawa diorg...huhuhuh
    Xnk taqim sedih lgg....

    ReplyDelete
  15. Jgnlah sirat pergi dulu...

    ReplyDelete
  16. Nape sedih sgt nie.. harap2 bertabahlah wahai mustaqim.. tapi tetap nk ada bahagia utk taqim jugak...

    ReplyDelete
  17. Alaaaaaa siankanla taqim RM, byk sgt dh dugaan yg dia dh tempuhi..smpai Xsmpt nk dgr doktor kt apa, pengsan terus dah.. harap2 sirat cuma cedera, patah kaki ke tgn ke.. tp bukanla ikut jejak daddy 😒😭 esok tu patutnye nikah πŸ˜“πŸ˜’ thx RM for the update 🌹🌷

    ReplyDelete
  18. Jgn la sad ending... Ksian taqim ngn siratul.. Xsangup ulang baca ayat2 yg last tu... 😒

    ReplyDelete
  19. sALAM SIS...HARAP DPT DIBUKUKAN... BYK PENMGAJARAN...DAN MCM AKAK ..TAK DPT TERIMA KEMATIAN SIRATUL

    ReplyDelete
  20. Katakan ini hanya mimpi. X snggup nk bayang keadaan taqim mcm mne lepas ini.

    ReplyDelete
  21. Allahu... Mmg besarnya ujian untuk Taqim. Semoga Allah memberi kekuatan iman buat Taqim....

    ReplyDelete
  22. sedihnya...mata berair di pagi hari ..T_T

    ReplyDelete
  23. Assalamu'alaikum Rehan... akak nk ucapkan terima kasih. Sebab tiap2 kali ramadhan ada je hadiah utk raya. Tak kisahlah..sedih pun sedih lah.. huk huk.. semoga semua di atas Siratul Mustaqim.

    ReplyDelete
  24. aduh... kesiannya Taqim...bertabah ya,

    ReplyDelete