Monday, June 05, 2017

Usah Kau Tangiskan 5

PINGGAN, kuali dan periuk belanga, masih ada sikit berbaki.  Tak laratnya.  Wan nak datang tolong, tapi Wan pun baru habis kerja.  Apalah yang mak makan?  Risau jugak biarpun pagi tadi sebelum keluar dia dah masak untuk mak.  Tapi, mak… kalau seorang katanya kurang selera.  Macam mana kalau mak pengsan?  Haih… pelbagai fikiran buruk sedang meracun. 
Sebut pasal racun, gamaknya Taqim ni dah nazak makan lauk yang dia masak.  Eloklah.  Biar kau keracunan.  Senang sikit hati aku!  Nak marah depan muka Taqim, rasa bersalah itu ada lagi.  Kerana Taqim adalah mangsa.  Kalau jenis lelaki yang sayang motorsikal lebih pada sayang bini, jadik macam Taqimlah. 

Mengamuk! 
Itu baru motor.  Belum lagi aku cakar muka kau!  Huh! 
“Daripada kau bebel tu, baik kau bunuh aje aku ni!”
“Hah?”  Sirat toleh dan melangut pandang.  Eh, panjang umur betul lelaki ni.  Pantang sebut, mesti dia muncul.
“Kenapa awal sangat datang?” 
“Saja….”  Taqim mencebek.  Eh, ikut suka akulah nak datang awal ke lambat.  Yang penting kau ada! 
“Takut saya lari ke apa?” 
“Ala, setakat kaki kau yang pendek tu nak lari, berapa langkah sangat kau dapat lari daripada aku?”  selar Taqim tajam.
Bibir diketap kuat.  Sirat buat tak tahu.  Terus mencuci sisa pinggan mangkuk yang masih ada.  Dia dah janji dengan Wan dalam setengah jam lagi.  Sedang eloklah ni.  keadaan kedai sepi.  Kak Siti sejak tadi menjeling.  Pasang telinga. 
Arghhh lantaklah.  Orang tak tahu apa yang sedang dia tanggung.  Lelaki ini datang tuntut hutang.  Rasa tak cukup udara untuk dia hela nafas sejak kenal seorang Mustaqim ni. 
“Kak Siti, dah siap…”  laung Sirat.
Kak Siti bangkit daripada bangku.  Mendekat.  Sempat matanya mengerling Taqim sebelum merenung tajam pada Sirat.  Tadi, kemain budak lelaki ni merayu agar dia lepaskan untuk bertemu dengan Sirat.  Sirat teman istimewa katanya.  Tapi, tengok daripada cara Sirat, tak adalah istimewa sangat pun. 
“Esok datang ke?”
“Insyaallah, kak…” 
“Nah…” 
“Terima kasih…”  Bibir Sirat lebar dengan senyum menerima upah hati tersebut.  Tiga kali ganda daripada hari biasa yang dia dapat.  Bolehlah daripada tak ada. 
Dia terus bukak apron dan menurunkan lengan baju-T hingga ke pergelangan tangan.  Setelah itu, Sirat terus menapak keluar tanpa mempedulikan Taqim.  Sebenarnya, dia lupa Taqim ada bersama.  Iyalah, sejak tadi diam.  Sebaik saja dia lepasi bumbung kedai, barulah dia teringat. 
Aduh… Sirat mengaduh tak sakit. 
Dia toleh tapi Taqim dah berdiri dekat di belakangnya.  Hampir dia terduduk andai Taqim tak paut lengan dia, membantu dia berdiri dengan stabil. 
“Terima kasih,” ucap Sirat perlahan. 
“Reti pulak kau terima kasih dekat aku, ya?”  
Dah kenapa pulak?  Orang terima kasih pun kau tak puas hati?  Apa kau nak sebenarnya?  Haih…
“Kau mesti kutuk aku, kan?”  duga Taqim. 
Mulut comel itu selalu sangat herot sana-sini.  Memang sedang baca mantera ni. 
“Saya tak kutuk.  Tapi, saya pelik.  Kenapalah manusia ni, susah sangat nak puas hati.  Bila orang buat salah dengan tak sengaja, dah minta maaf… masih tak boleh terima.  Lepas tu, bila beri bantuan, orang ucap terima kasih… masih rasa sangsi.  Apa ya, manusia jenis ni nak sebenarnya dalam hidup dia?”  tanya Sirat tenang. 
Mendengarkan kata-kata dan soalan Sirat, Taqim diam.  Lama.  Hanya mata kuyunya masih tak lepas merenung wajah penat Sirat.  Pada mulanya, rasa nak dibahas kembali soalan Sirat, tapi wajah itu ternyata sangat letih.  Mata yang hampir terkatup itu, saja dijegilkan.  Malah, ada kesan comot pada pipi putih Sirat. 
“Kau tahu tak, aku tak dapat makan sampai sekarang sebab termakan masakan kau siang tadi.  Apa kau bunuh, hah?  Kau saja, kan?”  ujar Taqim.  Sengaja dia menuduh. 
“Eh, orang lain elok aje makan.  Yang awak tiba-tiba sakit perut, dah kenapa?   Awak sengaja nak fitnah saya, kan?” 
“Eh, ada aku cakap sakit perut?  Ada?”  Mata kuyu Taqim membulat.  Menjawab budak ni! 
“Aku cakap, aku sampai sekarang tak boleh makan.  Kebulur aku dibuatnya.” 
Sirat pandang jam pada telefon bimbitnya.  Taqim ledakkan tawa tiba-tiba.  Apa punya zamanlah perempuan ni duduk.  Masih pakai Nokia 1100 ni.  aduhai…
“Awak gelak kenapa?”
“Telefon kau.  Kuno.  Macam kau jugak!”  Tawa Taqim masih tersisa. 
Hati Sirat membekam geram.  Dasar gila.  Yang budak Wan ni, lama pulak nak sampai.  Haihh… dah dekat jam dua belas tengah malam ni. 
“Tak apalah.  Saya guna untuk telefon mak dengan adik saya aje.  Lepas tu, tambah lagi sorang…”  Sengaja Sirat sindir Taqim.
“Oh, memandangkan ni dah tengah malam.  Saya pun penat sangat, kita jangan buang masa.  Berapa ya kos awak repair motor?” 
“Oh, kalau tentang tu… aku tak pergi ambik lagi motor aku.  Jadi, tak tahulah berapa pomen itu caj…”
“Hah?  Awak ni main-mainkan saya ke apa?  Siang tadi, awak cakap suruh saya tunggu awak…”
“Jadinya, kau sengaja balik lambat ni, sebab tunggu akulah, ya?”  Kening lebat Taqim terjongket sebelah.
“Eh, dia ni…”  Sirat kehilangan kata. 
Memang dasar putar belit fakta.  Geram dia.  “Malas nak layan orang gila ni.  Nah…”  Sirat tarik lengan sasa Taqim dan letakkan dua ratus lima puluh ringgit atas telapak tangan lelaki itu. 
“Kalau dah tahu jumlah semua, SMS ajelah saya.  Ingat sikit, telefon saya ni tak boleh whatsapp segala benda tu.  SMS aje…” 
“Call, tak boleh?”  Saja Taqim menambah bara pada wajah merah Sirat. 
“Kalau rasa nak kena maki, call la kalau berani!”  ugut Sirat.  Dia terus berlalu.  Langkahnya laju. 
“Oh… berani kau nak maki hamun aku, ya?” 
“Dah awak tu suka sangat mintak nak kena maki, kenapa?  Bosan sangat hidup ni?  Bahagia sangat dah sampaikan sengaja carik penyakit?  Nak rasa sedih?  Susah hati?  Gelisah? Tak tenang?”  Hah, ambik.  Semua benda kalau boleh Sirat nak sebut.
Wajah Taqim yang jelas nakal tadi, berubah riak.  Nampak serius dan sedih.  Buat Sirat rasa bersalah pulak kerana lantang lidah berbicara.  Tapi, dia memang geram. 
Buang masa dia sungguh.  Orang penat ni, tahu tak? 
“Ya… aku dah sangat bahagia,” jawab Taqim perlahan.
Orang tak pernah tahu apa yang dah dia lalui.  Segalanya, tak pernah dia lupa sampai sekarang biarpun perkara itu dah berlalu hampir sepuluh tahun. 
“Aku ambik duit ni.”  Helaian ringgit Malaysia itu, Taqim tunjuk semula pada Sirat sebelum dia selit dalam poket jeans lusuhnya. 
Dia kemudiannya, menoleh hendak menuju ke kereta. 
Melihatkan langkah lemah Taqim, Sirat dipatuk rasa bersalah.  Hinggakan bisa itu merebak dengan cepat.  Lidah dia tak pernah selantang ini kerana tak pernah ada yang berani mengusik letak duduknya.  Tapi, kenapa Taqim ni berbeza?  Hanya kerana silap yang tak sengaja, dia bagai terhukum seumur hidup.  Sepertinya telah menjadi banduan penjara yang Taqim bina. 
Lemas!  Rimas! 
Jam telefon dipandang lagi.  Manalah Wan?  Dia takut nak naik teksi.  Lagipun, baru dapat upah.  Tak kan nak perabih bayar duit teksi?  Tak tahulah kot Wan kecut kerana kes saman itu.  Sebut pasal saman itu, entah hamba Allah manalah yang begitu baik hati?  Andai sekali aje Tuhan izinkan, dia mahu bersemuka dengan seseorang itu. 
Entah kenapa, kata-kata Taqim tadi melayang dalam kepala.  Tak makan lagi sejak siang tadi?  Ini dah tengah malam?  Sirat pandang kereta Mitsubishi Evo hitam mati yang sedikit jauh daripada dia.  Pemandunya masih setia di situ.  Tak berganjak walau seinci.  Seperti jauh dibawa berlari ke dalam angan yang tak berkesudahan. 



ENTAH berapa kalilah dia nak cakap.  Kenapalah Melisa tak pernah nak faham bahasa.  Pening dah dia. 
“Fiq, bahasa apa lagi  yang aku nak cakap ni?”  soal Taqim pada Fiqri.  Biar Melisa terasa.  Sejak tadi menempel, kan dah cakap berapa kali dia tak pernah ada rasa pada perempuan ni. 
Bukan kerana dia tak suka perempuan, tapi belum ada lagi rasa tak boleh hidup tanpa perempuan.  Dia masih boleh bertahan.  Tunggulah nanti kalau dia rasa dah tak mampu nak tahan gelora dalam dada, masa tu dia mintak aje daddy pergi pinang perempuan yang dia suka.  Tak payah bercinta segala.  Kahwin terus.  Masalahnya sekarang, dia masih belajar.  Tahun akhir.  Tahun struggle. 
“Bahasa Marikh tak, Qim?”  jawab Fiqri sambil ketawa mengekek.
Melisa tarik muka.  Duduk di sisi Taqim tapi lelaki itu pantas menjauh.  Melisa muncung.  Daripada tahun pertama dia nampak wajah Taqim, dia dah terpaut.  Mana mungkin dia mampu ubah hala tuju cintanya dengan begitu mudah, biarpun Taqim bagai tak mungkin dia jinakkan. 
“Kau nak aku cakap macam mana lagi, Lisa?”  tanya Taqim dingin.  Apapun jadi, saat ini harus jadi penamatnya.  Biarpun pada dia, penamat itu dah lama tapi pada perempuan degil ini, penamat itu bagai tak pernah ada. 
Tak reti bahasa! 
“I cintakan you…”
“Masalah, aku dah cakap banyak kali, aku tak cinta kau!  Susah sangat ke kau nak faham?  Kau asyik kacau aku.  Aku tak selesa, tahu tak… tolongggggglah!”  Taqim dah separuh merayu.  Wajahnya keruh pekat. 
“You tak pernah try…”
“Masalah, aku tak boleh.  Nak paksa macam mana…”
“Sikit pun tak kanlah you tak pernah ada rasa untuk I?”  Melisa cuba lingkar lengan sasa Taqim tapi lelaki itu kasar menepis.
“Kalau aku ada rasa untuk mana-mana perempuan, aku tak banyak cakap.  Aku akan suruh aje daddy aku pinang.  Aku jadikan dia bini aku terus.  Tapi dengan kau, memang aku…”  Taqim geleng beberapa kali.  Malas nak bersuara.  Melisa tak faham jugak.  Buat kering air liur aje.
“Kenapa?  I tak sesuai dengan you?  Sebab you anak Dato’?  Pewaris tunggal orang kaya?”
“Habis tu, kau nak dekat aku… kau pandang semua tu ke?  Sebab tu ke kau nak sangat dekat aku?  Sanggup kejar aku tiga tahun ni sedangkan bukan aku tak tahu, kau berkepit aje dengan jantan mana kau nak.  Tapi, aku memang tak kisah.  Itu hak kau, Lisa.  Tak ada kena mengena dengan aku.  Pada aku, nak buat bini ni, biar aku pun suka perempuan tu.  Tak kisahlah dia anak orang miskin ke.  Janji, mata aku buat mata dan hati aku tenang… tapi kau….”  Sekali lagi Taqim berdecit.  Memandang Lisa atas bawah. 
“Demi Tuhan, Lisa… kau tak malu dekat orang lain pun, malulah dekat diri sendiri.  Aku tak hadap kau dan aku tak akan hadap muka kau sampai bila-bila…”  Taqim tutup buku.  Dia angkat tubuh.  Beg galas disangkut ke bahu.
“Fiq, jom.  Semak aje aku tengok manusia tak reti bahasa ni.  Tunggulah aku belajar bahasa Sanskrit nanti.  Baru dia faham gamaknya…”  sindir Taqim lantas terus berlalu dalam keadaan hati yang membukam. 
Geram. 
Dan, esoknya… dia dapat tahu Melisa berhenti belajar.  Kenapa?  Kawan rapat Melisa, lurus menuding jari pada dia tapi dia, lebih senang begitu.  Tenang.  Tanpa dia tahu, semua itu adalah permulaan segalanya. 
Segala yang begitu menyakitkan! 
Damn!  Taqim hentak stereng kereta sekuat hati. 
Tuk…tuk… 
Mata Taqim terbuka.  Kisah lalu menjauh perlahan-lahan bila muncul wajah Sirat mengetuk cermin keretanya. 
Pantas Taqim turunkan cermin.  Cuba mengawal riak wajah yang dihurung marah dan resah. 
“Kau nak apa?” 
“Kenapa awak tak gerak lagi?”
“Eh, ikut suka akulah.  Kereta aku.  Aku parking ni, bukan tanah kau, kan?”  
Kali ini, Sirat terima herdikan itu dengan senyuman.  Angguk dan senyum lagi.  Dia bongkokkan sedikit tubuhnya. 
“Yang kau tak balik lagi ni, kenapa?  Bukan tadi kau cakap penat ke?  Tak nak layan orang gila macam aku ni?  Lagipun, dah tengah malam.  Kau tak takut ke?” 
“Wan kejap lagi sampailah.  Nah…”  Plastik yang ada bekas bungkus nasik disua pada Taqim. 
“Apa ni?”  Dahi Taqim berselirat dengan kerutan.  Terkejut toksah dikata dengan apa yang sedang terjadi. 
“Nasik.  Saya mintak dengan Kak Siti nak masak nasik sikit.  Awak kata tak makan lagi lepas makan apa yang saya masak tadi.  Saya kata awak sakit perut, awak nafi.  Gamaknya, awak hanya boleh masuk masakan saya.  Itu yang saya goreng nasik sikit.  Ada telur dadar.  Baliklah makan dekat rumah.  Saya dah bayar dekat Kak Siti enam ringgit.  Nanti, awak tolak enam ringgit daripada jumlah hutang saya, ya?”  pinta Sirat tulis.
Untuk orang seperti dia, enam ringgit pun… banyak.  Tak kisahlah Taqim nak kata dia berkira atau tak.
Hati yang terusik dengan kata-kata Sirat, hampir buat dia tersedak nafas sendiri tapi kata-kata akhir Sirat, mampu buat dia ketawa namun dia tahan.  Wajah serius ditayang. 
“Berkira sangat kau ni!”  Taqim tolak semula plastic itu tapi Sirat lebih pantas menahan.
Gadis itu semakin lebarkan senyuman.  “Saya gurau aje.  Saya belanja.  Saya balik dulu.  Wan dah sampai tu…”  Sirat lambai pada adiknya dan seketika dia terus menapak mendekati Wan. 
Belum sempat dia sarung topi keledar, sempat dia menoleh pada Taqim.  Melambai sekali pada lelaki yang masih kaku di situ. 
Hampir lima minit dia tenung bungkusan itu, Taqim hidupkan enjin kereta.  Evo itu perlahan-lahan berlalu.  Daripada jauh dia cam, akan motor yang bergerak perlahan.  Bahana rosak.  Dia tenang mengekori motor tersebut dengan jarak lima puluh meter hingga akhirnya motor itu berhenti di depan sebuah rumah dan kedua-duanya masuk ke dalam pagar, Taqim hela nafas lega. 
“Terima kasih, Siratul…”  Sesudu nasik masuk ke mulut. 

Airmata Taqim menitik setitis.  

...bersambung

25 comments:

  1. What happen to Taqim past??? I guess something damn hurt happen.... I can't expect what happen but I'm confident something relate to mel... maybe mel trap Taqim or suicide

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suicide maybe?? Just like what happened to June in Maghfirah..

      Delete
  2. Touching.... Siratul mustaqim...

    ReplyDelete
  3. Satu je saya mintak. No sad ending please.....

    -widad amsyar-

    ReplyDelete
  4. kisah ape yg jadi dulu tu .. ujian,

    ReplyDelete
  5. Oh gitu ceritanya

    ReplyDelete
  6. Terima kasih Rehan utk bab 5 ni😘

    ReplyDelete
  7. Alaa, touching la pulak, spalah olah yg melisa buat sampai taqim jadi macam ni..

    ReplyDelete
  8. Auch...ada kisah disebalik kebekuan taqim ni...both are hurt deeply...
    In da different way..gud job sis rehan as always..

    ReplyDelete
  9. Tentunya kisah silam yang sangat menyakitkan....

    ReplyDelete
  10. be strong mustaqim 💪💪💪

    ReplyDelete
  11. Sebak pulak bila airmata taqim yg beku tu tumpah.. hehe sirat, mulut bebel2 tp baik hati pulak masakkan utk taqim.. klu dh tau taqim cuma blh mkn masakan awak tu, sanggup ke nk jadi tukang masak taqim hingga akhir hayat? 😅😆 sian taqim, apala agaknya musibah yg tlh berlaku 10 tahun yg lalu tu smpai dia sanggup hidup sendiri je skrg 🤔 thx RM for the double update 🌹🌷

    ReplyDelete
  12. Alahaiiii...
    Touching..sikit lagi nak nages.. ��

    ReplyDelete
  13. Best kak rehan.. agak2 apa yang dilalui taqim erkk??.. mmmmm..

    ReplyDelete
  14. Mmm...kesian Taqim...eh ada kuca n rodi

    ReplyDelete
  15. Masih ader sifat penyayang dlm diri thaqim..

    ReplyDelete
  16. Ohw ada sejarah jugak rupanya...yelah semua org ada kisah sendiri xleh nk judge..behaviour always influance by history already proven

    ReplyDelete